SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Putin: “Keputusan tentang pengakuan Republik Rakyat Donetsk dan Luhansk akan dibuat hari ini”

“Krisis di Ukraina terkait dengan kepentingan keamanan kami,” tegasnya.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengadakan pertemuan darurat Dewan Keamanan pada hari Senin untuk membahas situasi di Ukraina.

Di awal sesi, presiden menekankan bahwa “tidak ada yang membantah” kudeta bersenjata di Ukraina pada tahun 2014, yang tidak diakui oleh beberapa wilayah negara, yang mengarah pada pembentukan partai yang memproklamirkan diri. Republik Rakyat Donetsk dan Lugansk. Sejak itu, Rusia telah melakukan segala daya untuk menyelesaikan konflik secara damai “Kiev menganiaya orang-orang yang tinggal di sana selama ini”Putin menambahkan bahwa pihak berwenang Kiev “tidak berniat mengimplementasikan perjanjian Minsk.”

Putin mencatat bahwa tujuan pertemuan itu adalah untuk menentukan langkah selanjutnya di Donbass, dengan mempertimbangkan permintaan para pemimpin kedua republik yang dideklarasikan untuk mendapatkan pengakuan.

Dijelaskannya, masalah pengakuan atas tanah-tanah tersebut sangat erat kaitannya dengan masalah jaminan keamanan di Eropa dan dunia. “Krisis di Ukraina terkait dengan kepentingan keamanan kami”disorot.

Barat ‘mencoba memecah-mecah proposal kami’

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan selama pertemuan bahwa Barat tidak siap untuk mempertimbangkan proposal Rusia untuk tidak memperluas NATO. “Kesan umum kami adalah bahwa rekan-rekan [de Occidente] Mereka mencoba mengelompokkan proposal kami dengan mengambil pernyataan individual di luar konteks“, tunjuk.

Dalam konteks ini, Menlu berharap dapat mengadakan pertemuan baru dengan Menlu AS, Anthony Blinken, yang dijadwalkan pada 24 Februari di Jenewa.

Sebagai permulaan Kita harus memahami apa yang dimaksud dengan perubahan posisi Amerika Serikat.kata Lavrov.

Baik Ukraina maupun Barat tidak membutuhkan Donbass

“Jelas bahwa baik Ukraina maupun Barat tidak membutuhkan Donbass,” kata Dmitry Kozak, wakil kepala administrasi kepresidenan Rusia yang mewakili Moskow dalam negosiasi format Normandia. “Semuanya telah dilakukan untuk membekukan konflik iniMengaitkan tanggung jawab politik ke Rusia, komentarnya, menambahkan bahwa itu telah diperkenalkan “ke dalam kesadaran kolektif, ke dalam kesadaran kolektif Ukraina dan Barat, bahwa Rusia adalah pihak dalam konflik” dan bahwa itu adalah “internasional Rusia-Ukraina”. .

READ  berita dan invasi

Zelensky “ingin mengembalikan Ukraina ke status negara senjata nuklir”.

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu, pada gilirannya, mencatat bahwa lebih dari 59 ribu pasukan pemerintah Ukraina terletak di dekat perbatasan Republik Rakyat Lugansk dan Donetsk, di daerah di mana peralatan militer terkonsentrasi di Kiev seperti 354 tank dan lebih dari 2.000 kendaraan lapis baja. , 160 peluncur roket ganda dan kelompok rudal operasional dan taktis Tochka-U.

“[El presidente de Ucrania, Vladímir] Shoigu menyatakan bahwa Zelensky telah menyatakan bahwa dia ingin mengembalikan Ukraina ke status negara bersenjata nuklir,” menggambarkan kemungkinan ini sebagai “sangat berbahaya.”

“Situasinya sangat tegang,” tegas menteri. “Sejak 14 Februari, kami telah mengamati bahwa provokasi serius atau tindakan tertentu sedang disiapkan di Donbass,” jelasnya.

Selama pertemuan tersebut, Dmitry Medvedev, Presiden Rusia dari 2008 hingga 2012 dan Wakil Presiden Dewan Keamanan saat ini, menyatakan bahwa “sekitar 800.000 orang Rusia” tinggal di Donbass, “tidak hanya berbicara bahasa Rusia, tetapi adalah warga negara kami.”Jika situasi terus berkembang tanpa perbaikan, satu-satunya solusi adalah mengakui republik Donbass“, membela.

Dalam kata-katanya, NATO dan Amerika Serikat berusaha “akhirnya menggambar ulang peta dunia sesuai keinginan mereka”, bergerak lebih dekat ke perbatasan Rusia dan “menempatkan kita secara de facto di jalan buntu”. “Ini adalah garis merah yang dibicarakan presiden,” kata Putin.

Ketua Duma Negara Rusia (majelis rendah parlemen), Vyacheslav Volodin, menyatakan penyesalannya atas hal ini Situasi di Donbass tidak berubah selama 8 tahun Dia menuduh Kiev “menyabotase semua kewajibannya sebelumnya.” Dalam konteks ini, Volodin meminta Putin untuk mempertimbangkan inisiatif Duma untuk mengakui republik yang memproklamirkan diri.

READ  Paus, meniru penjaga O de la Reserva al Zoológico

Ketua Dewan Federasi (majelis tinggi parlemen Rusia), Valentina Matvienko, membenarkan bahwa “Kiev belum berusaha dengan cara apa pun untuk mengimplementasikan kesepakatan yang dicapai”.

Sekretaris Dewan Keamanan Rusia Nikolai Patrushev mengatakan: “Rakyat [de las repúblicas populares de Donetsk y Lugansk] Dia telah mengalami banyak hal, dia tidak bisa lagi disiksa, dan saya mengerti bahwa kita harus mendukung solusi yang direkomendasikan Duma Negara kepada presiden untuk didukung,” Putin.

Beberapa saat sebelum dimulainya pertemuan, para pemimpin republik Donetsk dan Lugansk, Denis Pushlin dan Leonid Bashnik, menyampaikan pidato kepada Putin pada hari Senin memintanya untuk mengakui kemerdekaan kedua wilayah.

Informasi lebih lanjut, segera.