SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asam yang terbakar telah terlihat di balik sengatan semut di sekitar dua bintang

Asam yang terbakar telah terlihat di balik sengatan semut di sekitar dua bintang

ESA/WEP/NASA/CSA/W. Rocha dkk./ESA/Web/ESA/Webb, NASA, CSA, W. Rocha dkk

Instrumen inframerah tengah Teleskop Luar Angkasa James Webb menangkap gambar wilayah yang sejajar dengan protobintang masif yang dikenal sebagai IRAS 23385. Protobintang tidak terlihat dalam gambar ini.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Para astronom yang menggunakan Teleskop Luar Angkasa James Webb telah menemukan komponen kimia umum yang ditemukan dalam cuka, sengatan semut, dan bahkan margarita di sekitar dua bintang muda, menurut NASA.

Molekul organik kompleks yang mereka amati menggunakan instrumen inframerah tengah observatorium luar angkasa termasuk asam asetat, komponen cuka, dan etanol – umumnya dikenal sebagai alkohol.

Tim juga menemukan jejak molekul asam format, yang menyebabkan sensasi terbakar akibat sengatan semut, serta sulfur dioksida, metana, dan formaldehida. Para ilmuwan percaya bahwa senyawa belerang seperti belerang dioksida mungkin memainkan peran penting di awal bumi, yang pada akhirnya membuka jalan bagi terbentuknya kehidupan.

Partikel yang baru ditemukan tersebut diamati sebagai senyawa es yang mengelilingi IRAS 2A dan IRAS 23385, dua protobintang, atau bintang yang sangat muda sehingga belum membentuk planet. bintang Mereka terbentuk dari awan gas dan debu yang berputar-putarMateri sisa pembentukan bintang memunculkan planet.

Protobintang IRAS 23385 diperkirakan terletak 15.981 tahun cahaya dari Bumi di Bima Sakti, menurut Pencarian sebelumnya.

Pengamatan baru ini menarik perhatian para astronom karena molekul yang ditemukan di sekitar bintang bisa menjadi komponen penting dari dunia yang berpotensi layak huni, dan komponen ini dapat dimasukkan ke dalam planet yang kemungkinan besar akan terbentuk di sekitar bintang.

READ  Bintang neutron terberat yang pernah ditemukan adalah 'janda hitam' yang melahap rekannya

Luar angkasa penuh dengan logam berat, unsur-unsur, dan senyawa kimia yang tercipta dan dilepaskan oleh ledakan bintang seiring berjalannya waktu. Pada gilirannya, unsur-unsur kimia menyatu dalam awan yang membentuk bintang dan planet generasi berikutnya.

Di Bumi, kombinasi elemen yang tepat memungkinkan terbentuknya kehidupan, dan seperti yang pernah dikatakan astronom terkenal Carl Sagan: “Kami terbuat dari barang bintang.Namun para astronom telah lama bertanya-tanya seberapa umum unsur-unsur yang diperlukan untuk kehidupan di seluruh alam semesta.

Sebelumnya, para ilmuwan yang menggunakan Web menemukan spesies Es terdiri dari berbagai unsur dalam awan molekul yang dingin dan gelapMassa gas dan debu antarbintang tempat molekul hidrogen dan karbon monoksida dapat terbentuk. Gumpalan padat di dalam awan ini dapat runtuh membentuk protobintang.

Mendeteksi molekul organik kompleks di luar angkasa membantu para astronom menentukan asal usul molekul serta asal usul molekul kosmik lain yang lebih besar.

NASA/ESA/CSA/L. tuan rumah

Penemuan Webb telah mengungkap molekul sederhana dan kompleks yang dapat digunakan untuk menciptakan dunia yang berpotensi layak huni.

Para ilmuwan percaya bahwa molekul organik kompleks tercipta dari sublimasi es di ruang angkasa, atau proses di mana benda padat berubah menjadi gas tanpa terlebih dahulu menjadi cair, dan penemuan baru Webb memberikan bukti atas teori ini.

“Penemuan ini berkontribusi untuk menjawab salah satu pertanyaan lama dalam astrokimia,” kata Will Rocha, ketua tim Program Pengamatan Protobintang Kecil James Webb dan peneliti pascadoktoral di Universitas Leiden di Belanda, dalam sebuah pernyataan. “Dari mana asal usul molekul organik kompleks, atau COM, di luar angkasa? Apakah mereka terbentuk dalam fase gas atau dalam es? Penemuan COM dalam es menunjukkan bahwa reaksi kimia fase padat pada permukaan butiran debu dingin dapat membentuk kompleks jenis molekul.”

READ  Model di lautan pemanasan global menunjukkan risiko kepunahan massal

Sebuah studi yang merinci temuan protobintang baru telah diterima untuk dipublikasikan di jurnal Astronomi dan astrofisika.

Memahami bentuk molekul organik kompleks dapat membantu para astronom lebih memahami cara molekul bergabung ke dalam planet. Molekul organik kompleks yang terperangkap dalam es dingin pada akhirnya bisa menjadi bagian dari komet atau asteroid, yang bertabrakan dengan planet dan pada dasarnya menyediakan bahan-bahan yang dapat mendukung kehidupan.

Bahan kimia yang ditemukan di sekitar protobintang mungkin mencerminkan sejarah awal tata surya kita, sehingga memungkinkan para astronom untuk melihat sekilas apa yang ada di sana ketika Matahari dan planet-planet yang mengorbitnya, termasuk Bumi, terbentuk.

“Semua molekul ini dapat menjadi bagian dari komet, asteroid, dan akhirnya sistem planet baru ketika material es diangkut ke dalam piringan pembentuk planet seiring dengan evolusi sistem bintang,” kata Ewen van Dischhoek, profesor astrofisika molekuler di Universitas Leiden dan rekannya. -penulis penelitian “Awal.” Universitas, dalam sebuah pernyataan. “Kami berharap dapat mengikuti jalur astrokimia ini selangkah demi selangkah dengan lebih banyak data Webb di tahun-tahun mendatang.”

Tim mendedikasikan temuan penelitian mereka untuk studi rekan penulis Harold Lennartz, yang meninggal secara tidak terduga pada bulan Desember tak lama setelah makalah tersebut diterima untuk dipublikasikan.

Lennartz, yang memimpin Laboratorium Astrofisika Leiden dan mengoordinasikan pengukuran yang digunakan dalam penelitian tersebut, adalah “pemimpin dunia dalam studi laboratorium partikel gas dan es di ruang antarbintang,” menurut pernyataan dari pusat tersebut. Universitas Leiden.

Dia dikatakan sangat senang dengan data yang berhasil ditangkap Webb, dan apa arti hasilnya bagi penelitian astrokimia.

“Harold sangat senang bahwa pekerjaan laboratorium pada misi COM dapat memainkan peran penting karena dibutuhkan waktu yang lama untuk mencapai hal ini,” kata Van Dyschock.

READ  Studi menyimpulkan bahwa rakit semut api terbentuk karena efek Cheerios