SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

AstraZeneca untuk pertama kalinya menyadari bahwa vaksin virus corona buatannya dapat menyebabkan pembekuan darah

AstraZeneca untuk pertama kalinya menyadari bahwa vaksin virus corona buatannya dapat menyebabkan pembekuan darah

AstraZeneca Dia secara terbuka mengakui, untuk pertama kalinya di pengadilan, bahwa dia… Vaksinasi terhadap Covid-19 Obat ini mempunyai efek samping yang sangat jarang namun berpotensi mengancam nyawa, Bekuan darah atau trombus.

Anda mungkin tertarik pada: Vaksin COVID-19 Pfizer yang dijual di Meksiko memerangi varian baru

Produsen obat tersebut mengungkapkan hal kontroversial tersebut setelah adanya gugatan class action bernilai jutaan dolar yang diajukan oleh beberapa keluarga yang mengklaim bahwa mereka atau orang yang mereka cintai menderita luka serius atau meninggal akibat vaksin yang “cacat”.

Namun, AstraZeneca yang berbasis di Cambridge membantah klaim tersebut, dan mengakui dalam dokumen hukum yang diserahkan ke Mahkamah Agung pada Februari lalu bahwa vaksinnya “mungkin, dalam kasus yang sangat luar biasa, menyebabkan munculnya virus Corona.” Trombosis dengan sindrom trombositopenia (TTS).

Menurut The Telegraph, meskipun hal ini telah diterima sebagai kemungkinan efek samping selama dua tahun, ini adalah pertama kalinya perusahaan tersebut mengakui di pengadilan bahwa vaksinnya dapat menyebabkan kondisi tersebut.

Pengungkapan perusahaan obat tersebut berarti para korban dapat menerima kompensasi hukum yang besar. Gugatan pertama diajukan oleh Jimmy Scott, ayah dua anak, yang mengalami cedera otak permanen setelah menerima suntikan AstraZeneca.

Secara total, 51 kasus telah diajukan di Inggris, dan para korban serta keluarga mereka meminta kompensasi senilai lebih dari $125 juta.

Sementara itu, pemerintah Inggris telah berjanji untuk membayar tagihan hukum perusahaan farmasi tersebut, sehingga jika kalah, pihak berwenang akan membayar mereka yang terkena dampak dengan menggunakan uang pembayar pajak.

Hal tersebut di atas, karena adanya perjanjian Kompensasi oleh AstraZeneca Saya melakukannya dengan pemerintah selama Pandemi covid-19.

READ  Berita terkini dan berita langsung tentang kebakaran di Maui, Hawaii

Kasus pembekuan darah terjadi akibat efek samping vaksin AstraZeneca pada tahun 2021, ketika seorang gadis berusia 18 tahun meninggal di Italia setelah menerima vaksin tersebut., Oleh karena itu, dibuka penyelidikan antara sekelompok dokter dan petugas kesehatan.

Anda juga dapat membaca: Seorang pria mengalami pembengkakan di bahunya akibat vaksin Pfizer COVID-19

Sementara itu, pada tahun yang sama, Badan Obat-obatan Eropa mengungkapkan bahwa pembekuan darah yang disertai dengan rendahnya tingkat trombosit harus dimasukkan sebagai efek samping yang sangat jarang dari suntikan AstraZeneca.

Sindrom Trombositopenia (TTS) adalah suatu kondisi medis langka di mana seseorang mengalami pembekuan darah disertai dengan rendahnya jumlah trombosit, yang penting untuk pembekuan darah.

Mainkan ikon YouTube

Lihat berita terkini di sini

*brc