SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Atlet: Pratinjau Tokyo 2020

REUTERS: Fokus pada Atletik di Olimpiade Tokyo 2020:

Dasar-dasar lengkap

Atletik telah menjadi pusat Olimpiade Yunani kuno, sejak tahun 1896, ketika olahraga modern dimulai.

Meskipun perubahan dan perubahan sering terjadi selama bertahun-tahun, dasar-dasar lari cepat, lari jarak jauh, berjalan, rintangan, melempar berbagai benda dan melompat lebih jauh atau lebih jauh.

Berapa medali?

Ada 24 nomor putra, 23 putri (tidak ada 50 km jalan kaki untuk putri), diperkenalkan tahun ini, estafet campuran 4x400m.

Apa yang terjadi di Rio?

Puncak dari Olimpiade itu adalah triple triple 100m dan 200m dari Hussein Bolt.

Almas Ayana dari Ethiopia berlari 29 menit, 17,45 detik, mengambil 15 menit yang paling dipertanyakan dari rekor dunia 23 tahun Wang Junxia dari China, 10.000m putri. 13 finisher pertama semuanya mencatatkan rekor terbaik pribadi dan delapan rekor nasional.

Apa yang bisa kita harapkan di Tokyo?

Juara 100m baru untuk pertama kalinya sejak 2004 mungkin adalah orang yang sama yang memenangkan emas di Athena 17 tahun lalu – Justin Caitlin yang berusia 39 tahun.

Apa yang baru?

4x400m estafet hibrida, terdiri dari dua pria dan dua wanita. Sebuah fenomena yang relatif baru dalam permainan, tim dalam perjalanan awal memilih berbagai strategi, tetapi kebanyakan sekarang tampaknya telah menetap di garis lari pria-wanita-wanita-pria.

Kapan ini terjadi?

30 Juli hingga 8 Agustus.

Dimana ini terjadi?

Acara utama akan berlangsung di Stadion Olimpiade. Maraton dan acara hiking akan berlangsung di Sapporo saat mereka bergerak karena kekhawatiran tentang panasnya Tokyo.

Bagaimana kita bisa sampai disini?

READ  Pengenalan Claresa Shields, Pembaruan Langsung dan Hasil untuk Kelas Ringan dan Bulu and

Struktur formal program atletik Olimpiade, setidaknya di pihak pria, tetap tidak berubah selama 70 tahun terakhir. Hal ini berlangsung sampai tahun 1928, ketika perempuan diizinkan untuk bersaing dalam beberapa acara.

Ini terbukti menjadi kemunduran yang signifikan dalam perjuangan untuk kesetaraan, namun, ketika beberapa finis pingsan setelah 800 meter, pihak berwenang yang terkejut mencegah mereka menjalankan apa pun selain setengah putaran trek sampai tahun 1960-an.

Hampir 49 persen atlet di Tokyo adalah perempuan.

Tidak apa-apa

Banyak peristiwa yang terjadi pada hari-hari awal Olimpiade dan segera menghilang. Diantaranya adalah dua versi tangan dari tembakan, lembing dan cakram, di mana atlet menggabungkan jarak yang dicapai oleh tangan kiri dan tangan kanan.