SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saya merasa orang-orang mulai melupakan saya, kata pahlawan Olimpiade India PR Sreejesh

Mengingat momen-momen terakhir yang mendebarkan dari babak play-off perunggu melawan Jerman, Sreejesh mengatakan: “Pikiran pertama saya ketika kami kebobolan tendangan sudut dengan enam detik sisa pertandingan adalah seperti penggemar hoki lainnya. Saya sangat kecewa karena kami tahu Jerman mampu membalikkan keadaan di saat-saat terakhir. Kami telah kebobolan berkali-kali di masa lalu di detik-detik terakhir pertandingan dan semua kenangan menyakitkan itu melintas di benak saya.

” Namun, saya tahu saya harus fokus pada saat itu dan saya kemudian mulai menugaskan semua orang tugas mereka, karena menjadi sulit untuk fokus pada tanggung jawab seseorang dalam situasi yang penuh tekanan. Setelah melakukan penyelamatan itu pada akhirnya dan memenangkan pertandingan, saya menjadi emosional ketika memikirkan perjalanan luar biasa selama 21 tahun yang saya miliki sejak saya mulai bermain hoki di GV Raja Sports School, ”kata Sreejesh kepada Hockey India dalam peluncurannya yang baru. podcast sebelum berangkat ke Afrika Selatan untuk FIH Pro League.

Sreejesh yang ramah, yang dianugerahkan Dhyan Chand Khel Ratna – penghargaan olahraga tertinggi di India setelah medali Olimpiade tahun lalu dan Padmashree – menjadi atlet pria India pertama dan olahragawan India kedua secara keseluruhan yang memenangkan penghargaan tersebut. Rani Rampal, kapten tim hoki wanita yang menginspirasi, adalah orang India pertama yang memenangkan penghargaan tersebut pada tahun 2020. Sreejesh mengalahkan juara Olimpiade panjat Spanyol Alberto Ginés López dan pemain wushu Italia Michele Giordano untuk menutup tahun yang luar biasa baginya.

Mereka yang mengenal Sreejesh dengan baik menjamin fakta bahwa dia jarang terbawa emosi – sedemikian rupa sehingga selama konferensi pers pra-keberangkatan sebelum berangkat ke Tokyo – Kepala Pelatih tim India Graham Reid mengatakan kepada media satu-satunya keluhan yang dia miliki terhadap Sreejesh. penjaga gawang adalah dia ingin melihat Sreejesh lebih sering tersenyum. Sreejesh pasti menjawab permohonan pelatihnya ketika dia meledak dalam selebrasi setelah play-off berakhir 5-4 untuk keunggulan India.

READ  Inggris vs Denmark: Semifinal Kedua Euro 2020 - Live | Berita Euro 2020

Seorang mantan kapten India sampai ia digantikan oleh Manpreet Singh petahana saat ini, Sreejesh telah memiliki bagian dari pasang surut karirnya – sebuah perjalanan yang membantunya tetap tenang. Setelah pencapaian yang luar biasa pada tahun 2016 ketika India memenangkan medali perak di Champions Trophy dan mencapai perempat final Olimpiade Rio 2016 di bawah kaptennya, ia mengalami cedera ligamen pada tahun berikutnya.

Berbicara tentang pertarungannya dengan kemunduran yang mengancam untuk mengakhiri karirnya lebih awal, Sreejesh mengatakan: “Mengatasi cedera itu adalah situasi terberat bagi saya karena saya berada di puncak karir saya pada saat itu. Saya adalah kapten tim India dan saya telah tampil baik dan orang-orang baru saja mulai mengenali saya.

” Hoki adalah hal terpenting dalam hidup saya saat itu dan yang lainnya adalah yang kedua. Kemudian setelah cedera dan melihat India terus bermain bagus saat saya absen, saya merasa orang-orang mulai melupakan saya. Itu adalah periode yang sangat sulit bagi saya, tetapi saya mendapatkan banyak perspektif dan kedewasaan dari pengalaman itu yang akhirnya membantu saya untuk kembali ke tim India.”

Setelah kembali ke tim nasional, Sreejesh mendapat sorotan tajam dari para kritikusnya selama Piala Dunia Hoki Pria FIH pada 2018. ”Orang-orang mulai mencoret saya dan mengkritik setiap aspek penampilan saya. Itu sangat buruk selama Piala Dunia 2018 ketika ada banyak pembicaraan untuk menggantikan saya di tim. Bahkan kesehatan ayah saya memburuk pada saat itu, jadi secara keseluruhan sangat sulit bagi saya dan saya berpikir untuk pensiun pada saat itu. Saya sangat berterima kasih kepada kiper Belanda Jaap Stockmann yang membantu saya mengatasi situasi itu dengan sarannya.”

READ  Staf medis Indonesia dituduh mencuci mayat