SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Leeds United: Bagaimana ‘target mudah’ Jesse Marsch dapat menggantikan Marcelo Bielsa

Jesse Marsch menggantikan Marcelo Bielsa di Leeds United (Foto: Getty)

Ketika pemecatan pendahulu Anda mendorong penggemar untuk menuju ke tempat latihan untuk satu pelukan terakhir, penuh air mata, Anda tahu Anda memiliki sepatu besar untuk diisi.

Begitulah tugas Jesse Marsch sebagai manajer terbaru Leeds United. Dalam menggantikan Marcelo Bielsa, dia tidak hanya menggantikan seorang manajer, dia mengikuti ikon, legenda, sosok yang dicintai dan dihormati.

Tidak sejak Chelsea berpisah dengan Jose Mourinho untuk pertama kalinya pada 2007 atau Tottenham pindah dari Mauricio Pochettino pada 2019 memiliki klub Liga Premier yang rela berpisah dengan manajer yang begitu populer dan tampaknya tak tersentuh.

Ditunjang oleh kekayaan Roman Abramovich, Chelsea terus melakukannya dengan baik. Di sisi lain, Spurs berada di manajer permanen ketiga mereka sejak memutuskan Poch dibuang.

Dari segi sepak bola murni membolos Bielsa terlihat dibenarkan. Leeds jatuh bebas, mengirimkan gol pada tingkat yang mengkhawatirkan dan menatap laras pertempuran udara degradasi yang, di bawah pelatih Argentina itu, mereka tampak tidak siap untuk bertahan hidup.

Pencapaian Bielsa dalam membawa Leeds dari api penyucian Championship ke kebangkitan Liga Premier yang mendebarkan sudah sepatutnya dirayakan. Juga benar untuk menyatakan seberapa banyak dia keluar dari skuad yang sederhana dan seberapa parah Leeds terpengaruh oleh cedera. Tapi bukan berarti Leeds salah memecatnya.

Sebagai gantinya mereka telah memilih seorang pria tanpa pengalaman Liga Premier dan aksen Amerika – selalu menjadi sasaran empuk bagi mereka yang ragu-ragu.

Bielsa kehilangan pekerjaannya di Elland Road minggu lalu

Bielsa kehilangan pekerjaannya di Elland Road minggu lalu (Foto: Getty)

Setiap pakar yang menyimpan keraguan tentang kredensial Marsch mungkin juga termasuk di antara mereka yang mengklaim Bielsa telah ditemukan dan membayar harga untuk penolakan kerasnya untuk mengubah caranya.

Tetapi pemain Argentina itu, yang dirinya sendiri belum teruji di pantai ini ketika dia bermain di Elland Road, membuktikan bahwa tradisionalis salah selama tiga tahun dan membuat pemain internasional Inggris keluar dari Kalvin Phillips dan Patrick Bamford. Jika hierarki Leeds yang sama percaya bahwa Marsch dapat melakukan hal serupa, maka mereka layak mendapatkan kepercayaan kita atas penilaian mereka.

Penggemar Leeds yang menggunakan media sosial untuk memposting foto-foto berharga Bielsa berpose dengan pria dewasa, anak-anak dan kakek-nenek di berbagai jalan Yorkshire barat tampaknya bersedia untuk mencoba orang Amerika itu.

Dan Marsch, yang memimpin RB Leipzig ketika Julian Nagelsmann pergi ke Bayern Munich – hanya untuk dipecat setelah hanya empat bulan – tidak gentar mengikuti sosok yang begitu populer secara universal.

“Saya pikir hampir setiap pekerjaan yang saya miliki, saya mengikuti legenda klub,” kata pria baru itu pada pembukaannya minggu ini.

‘Ada tantangan besar untuk itu. Tapi saya pikir kuncinya adalah ketika mereka melihat tim bermain dengan penuh semangat, hati dan menunjukkan bahwa mereka juga cerdas dan jelas dengan model permainan dan mereka agresif, maka para penggemar akan mentolerir pelatih bahkan jika mereka tidak menyukainya. aksen atau jika dia tidak sepopuler pelatih sebelumnya.’

Dia, tentu saja, benar. Untuk semua mitos dan legenda Bielsa yang terus dijunjung tinggi oleh para pendukung Leeds, tim sepak bola yang dia berikan kepada merekalah yang sangat berarti. Jika Marsch dapat menghasilkan barang di lapangan, tidak masalah dari mana dia berasal, hanya di mana dia bisa membawa Leeds berikutnya.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman olahraga kami.

Ikuti Metro Sport untuk berita terbaru tentang Facebook, Indonesia dan Instagram.

READ  Pemain Liverpool Curtis Jones 10/10 dan Mohamed Salah menang besar di Porto