SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Harvey Barnes dari Leicester menghukum Leeds agar Jesse Marsch kalah di awal pertandingan | Liga Primer

Kehidupan setelah Marcelo Bielsa di Leeds tidak terlihat membosankan tetapi untuk semua janji, kesenangan dan gaya bajak laut merek dagang, ada hasil yang akrab dan menyakitkan saat pertandingan pertama Jesse Marsch yang bertanggung jawab atas klub berakhir dengan kekalahan tipis.

Leeds maju dengan semangat khas mereka dan meskipun menciptakan peluang yang tak terhitung jumlahnya, mereka meninggalkan Leicester tanpa menunjukkan kinerja yang menggembirakan setelah penyelesaian babak kedua yang keren dari Harvey Barnes membuat timnya menang berturut-turut. Leeds tidak mencatatkan clean sheet sejak November dan meski menderita pukulan lain sepertinya tidak akan pernah terjadi, meningkatkan pertahanan paling bocor di Liga Premier harus menjadi prioritas utama Marsch.

Brendan Rodgers memberi penghormatan kepada Bielsa dalam catatan programnya, dengan mengatakan dia yakin “Liga Premier akan menjadi tempat yang lebih miskin tanpa nilai-nilainya”. Sekilas tentang Leeds di era pasca Bielsa dibuat untuk tontonan yang menarik. Leeds menggunakan formasi 4-2-3-1 dan 4-2-2-2 yang disukai Marsch di Red Bull Salzburg untuk memastikan Daniel James jarang diisolasi.

Babak pertama dimainkan dengan kecepatan tinggi, James melepaskan tembakan melebar di beberapa menit pertama dan Leeds tidak menyerah. Marsch mengakui bahwa dia tidak mengejar kesempurnaan, tetapi ada banyak hal positif yang bisa dia tulis di buku catatan yang terselip di mantelnya. Junior Firpo menemukan kegembiraan menyerbu maju dari bek kiri dan Rodrigo, salah satu dari dua perubahan dari tim yang dibongkar di kandang Tottenham, meledak setelah gerakan yang dia mulai tetapi pukulan mematikan menghindari mereka.

Leeds membuat Kasper Schmeichel sibuk dengan penampilannya yang ke-461 di Leicester – penghitungan tertinggi ketiga dari pemain mana pun dalam sejarah klub – dan Raphinha akan mengonversi umpan silang Firpo di tiang depan seandainya kiper Denmark entah bagaimana menyelamatkan bola dengan kakinya.

Jesse Marsch mendorong timnya Leeds tetapi mereka tidak dapat menemukan gol. Foto: Simon Davies / ProSports / Shutterstock

Daniel Amartey, lagi-lagi beroperasi sebagai bek tengah, mencegah Jack Harrison membidik gawang Leeds, memblok setelah pemain sayap itu melepaskan tembakan dari tepi kotak. Pemain pengganti Leeds Joe Gelhardt juga nyaris mencetak gol dalam beberapa detik setelah masuk. Stuart Dallas memainkan umpan manis ke Mateusz Klich, yang memasukkan Raphinha ke kanan dan dia memusatkan bola. Gelhardt mengumpulkan bola dengan sentuhan pertamanya dan melepaskan tembakan, yang dibelokkan, melebar.

Leicester muncul dari jenis dan mungkin untuk alasan yang baik. Rodgers kembali dipaksa untuk membuat pertahanan darurat karena cedera yang diderita Ricardo Pereira dalam kemenangan atas Burnley pada pertengahan pekan dan Hamza Choudhury, mengisi, tampak tidak nyaman di bek kanan.

The Fiver: daftar dan dapatkan email sepakbola harian kami.

Kiernan Dewsbury-Hall tampil anggun di lini tengah dan gol Barnes di menit ke-67 juga tak kalah apik. Dia memainkan satu-dua yang tajam dengan pemain pengganti Kelechi Iheanacho, mengontrol bola dengan kaki kirinya dan melepaskan tembakan kaki kanan ke sudut jauh melewati Illan Meslier dengan sentuhan berikutnya.

Itu hanya lift yang dibutuhkan Leicester, Rodgers meninju kedua tinjunya ke udara. Leeds mungkin telah menyerahkan Februari yang menyedihkan ke masa lalu, tetapi tidak ada jaminan bahwa segalanya akan menjadi lebih baik.

READ  Cara menonton debut James Harden's 76ers: Streaming langsung gratis, waktu, TV, saluran, (2/25/22)