SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

AT&T dan Discovery dalam pembicaraan untuk mengkonsolidasikan aset media

AT&T dan Discovery dalam pembicaraan untuk mengkonsolidasikan aset media

AT&T dan Discovery membahas apakah akan menggabungkan aset media untuk menciptakan raksasa konten hiburan dan gaya hidup dengan jejak global untuk lebih bersaing di pasar streaming langsung.

Bloomberg News pertama kali melaporkan pada hari Minggu Pembicaraan sedang berlangsung dan kesepakatan bisa dicapai awal pekan ini. Kesepakatan ini akan menggabungkan merek-merek seperti HBO, HBO Max dan CNN dengan kekuatan gaya hidup Food Network dan HGTV.

Sumber yang dekat dengan situasi tersebut menunjukkan bahwa kedua belah pihak akan mempertimbangkan untuk mendirikan usaha patungan yang akan menampung aset media dan hiburan AT&T bersama dengan grup saluran gaya hidup Discovery. Dalam skenario ini, CEO Discovery David Zaslav dan CEO WarnerMedia Jason Kilar diyakini akan mempertahankan peran kepemimpinan meskipun detail ini masih belum jelas.

Ada spekulasi langsung bahwa kesepakatan antara AT&T dan Discovery akan mendorong penawar lain untuk bergabung dalam pertarungan. Ada pembicaraan di pasar bahwa AT&T diam-diam berbicara dengan Comcast tentang potensi kombinasi NBCUniversal dengan aset WarnerMedia.

Perwakilan AT&T, WarnerMedia, dan Discovery menolak berkomentar.

Apa pun yang terjadi pada pembicaraan AT & T-Discovery, jelas bahwa AT&T bermanuver untuk menemukan konfigurasi baru dari aset yang diperolehnya senilai $ 84 miliar hanya tiga tahun lalu – setelah pertempuran anti-monopoli yang sulit dengan pemerintah federal yang menyelesaikan Sepakat.

Namun AT&T telah bergumul dengan beban utang yang sangat besar yaitu lebih dari $ 170 miliar yang diakumulasikan melalui akuisisi DirecTV senilai $ 48 miliar pada tahun 2016. Kesepakatan ini terbukti menjadi bencana dalam hal waktu dan dasar. AT&T telah mengambil alih Satcaster tepat ketika pasar TV berbayar mulai runtuh secara serius dengan munculnya SVOD dan alternatif streaming gratis seperti Netflix, Amazon, Hulu, dan sekarang Disney Plus, HBO Max, dan Discovery Plus.

READ  Seekor ular ditemukan di dalam selada yang dibeli dari toko Aldi di Australia

DirecTV terus kehilangan pelanggan dalam waktu singkat selama tiga tahun terakhir dan operasinya telah menghambat pendapatan AT&T. AT&T menempatkan perusahaan pada lockdown tahun lalu sebagai bagian dari kampanye pengurangan utangnya, tetapi akhirnya mencapai kesepakatan pada bulan Februari dengan raksasa ekuitas swasta TPG yang berputar masuk DirecTV sebagai perusahaan mandiri, dengan AT&T memiliki 70%. DirecTV dalam kesepakatan itu bernilai $ 16,25 miliar – jauh dari harga yang dibayarkan AT&T lima tahun lalu.

Kegembiraan pembelian media AT&T juga bertepatan dengan intensifikasi kebutuhannya untuk berinvestasi dalam penyebaran teknologi dan sistem 5G secara nasional. AT&T mengandalkan 5G untuk membuatnya lebih kompetitif dalam komunikasi nirkabel dan layanan data berkecepatan tinggi yang menjadi inti bisnisnya saat ini. Kombinasi hutang yang besar dan persyaratan investasi untuk jaringan 5G menciptakan tingkat tekanan yang telah menimbulkan kekhawatiran di dalam WarnerMedia bahwa AT&T dan kapitalisasi pasarnya yang sebesar $ 230 miliar akan berjuang untuk berkomitmen pada miliaran dolar dalam biaya konten yang diperlukan untuk menjadikan HBO Max a pembangkit tenaga listrik global sejati bersama Netflix dan Disney. Plus dan Amazon.

Baik WarnerMedia dan Discovery menuangkan sumber daya ke platform streaming yang baru lahir. HBO Max diluncurkan bulan ini setahun yang lalu. Discovery Plus tunduk pada tanggal 1 Januari. Pada kuartal pertama, HBO dan HBO Max memiliki 44,2 juta pelanggan – meningkat 3 juta dari kuartal tersebut. Discovery mengungkapkan 13 juta pelanggan konsumen langsung global dalam pendapatan kuartal pertama awal bulan ini, tetapi tidak jelas berapa banyak pelanggan baru selain pelanggan Euro Sport di Eropa.

Sumber yang mengetahui situasi tersebut mengatakan ada sedikit keraguan bahwa kesepakatan apa pun akan menjadi peran CEO Discovery David Zaslav. Dia dihormati sebagai CEO Media dan untuk reformasi dan perluasan operasi Discovery secara dramatis sejak menjadi CEO pada tahun 2007 setelah karir yang panjang di NBC.

READ  Walikota Austin Adler: Gubernur Abbott tampaknya 'tidak peduli' tentang jaringan listrik ERCOT yang 'tidak dapat diandalkan'

(Foto: HBO Max “The Flight Attendant” dan bintang Food Network Giada De Laurentiis)