SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Awal tahun 2022 akan datang dengan kedatangan Komet Leonard dan hujan meteor segi empat

(Foto: Twitter @Robert_Fedez/víawebcamsdemexico)

Awal tahun baru dengan berita di dunia astronomi dan Sains. Kebetulan mulai 3 Januari, langit kita akan menjadi tempat pertunjukan astronomi yang indah. Ini akan dimulai pada tahun 2022 Di hadapan Komet Leonard. Ini Ini akan menempatkannya pada titik orbitnya yang paling dekat dengan Matahari, 0,62 AU (92 juta km), Menurut ephemeris dari Geophysical Institute of Peru (IGP), sebuah badan di bawah Kementerian Lingkungan Hidup (MINAM).

Selain itu, acara akan terjadi di 00:30 Ketika kecerahan komet berkurang, sulit untuk melihat dengan mata telanjang. Namun, pada malam hari di hari yang sama – sekitar pukul 19:30 – komet akan berada di langit Peru karena wilayah pesisir akan memiliki potensi yang lebih besar untuk diamati oleh warga.

Hujan kuadrantida

Juga, dari 26 Desember hingga 16 Januari itu Hujan meteor empat kali lipat, ayah mereka adalah asteroid 2003 EH. Ini dianggap sebagai salah satu periode paling intens tahun ini, dengan jejak bercahaya di langit yang tampaknya berasal dari konstelasi Boyero.

Perlu dicatat bahwa konstelasi Qudrans Muralis sebelumnya dikenal dekat. Sepanjang garis ini, fenomena ini akan mencapai puncaknya di malam hari 2-3 Januari.

Peristiwa itu mungkin terlihat dari negara kita dengan mata telanjang. Namun, kita harus ingat bahwa ketinggian rendah di atas cakrawala radiasi akan mengakibatkan kita tidak mendapatkan pemandangan yang bagus. Oleh karena itu, disarankan untuk mengamati dari tempat-tempat dengan langit cerah dan jauh dari lampu-lampu kota besar.

Pada akhir Januari, Bumi akan berada pada titik orbitnya yang paling dekat dengan Matahari. Acara ini akan terjadi dalam satu hari 4 Januari Pada 01:55, jarak akan menjadi 1471054 km. Penting untuk dicatat bahwa tanggal perihelion tidak persis sama untuk semua tahun.

READ  LEGO Super Mario - Adventures with a Luigi Starter Course (71387) dibocorkan oleh Amazon Cina

Ingatlah bahwa hujan meteor akan mencapai puncaknya pada bulan Januari, dengan Dengan rata-rata lebih dari 90 meteor per jam, acara ini direkomendasikan untuk pengamat langit. Di sisi lain, karena bulan akan tetap dalam fase waxing, bulan hanya akan mencapai 1% dari iluminasi, sehingga kegelapan di langit akan diperlukan.

(Dengan informasi dari Agencia Andina)

Baca terus

Pedro Castillo: Profesor Tidak Dikenal dan Tidak Berpengalaman yang Membawa Topi ke Kepresidenan Peru
Pengiriman pria memenuhi impian anak autis untuk Natal dan mendapat tepuk tangan di media sosial
Mensa menyeimbangkan perang melawan epidemi pada tahun 2021
Peru: Sepuluh tantangan negara untuk 2022