SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Awan buatan untuk menyelamatkan Great Barrier Reef

Sebuah tim peneliti memulai proyek awan buatan untuk mencegah pemutihan karang | Foto oleh Brendan Keller/University of Southern Cross, Australia.

Membentang hampir 3.000 kilometer dari pantai Australia, terumbu karang besar adalah rumah alami bagi ribuan spesies laut dan, dalam beberapa dekade terakhir, telah menjadi surga bagi keanekaragaman hayati yang terancam punah. Alasan yang paling jelas dan jelas adalah pemanasan global, yang telah mengganggu keseimbangan rapuh di mana karang hidup. Mengubah suhu air hanya dua derajat menyebabkan berbagai reaksi di koloni yang meningkatkan stres, hilangnya simbiosis protozoa, dan akhirnya menyebabkan pemutihan karang dan kematian. Polusi, paparan sinar matahari yang berlebihan, atau perubahan pasang surut yang tiba-tiba juga berkontribusi pada pemutihan yang cepat dari apa yang oleh beberapa orang disebut organisme terbesar di planet ini.

Hanya dalam waktu sepuluh tahun, dari 1995 hingga 2017, Lebih dari separuh terumbu karang mati di terumbu besar. Studi terbaru mengkhawatirkan dan menunjukkan kepada kita, dengan gerakan cepat, bahwa tidak hanya Great Barrier Reef Australia yang sekarat tetapi, secara umum, hilangnya sebagian besar ekosistem karang di sekitar planet ini. Banyak yang menganggap proses ini tidak dapat diubah, tetapi masih ada peneliti optimis yang berpegang teguh pada paku yang terbakar, mencoba menerapkan langkah-langkah drastis dan revolusioner untuk mengubah kondisi iklim yang mempengaruhi karang.

Teknologi saat ini masih jauh dari mencapai sesuatu yang mendekati perubahan iklim. Semua sistem ‘geoengineering’ yang sedang diuji adalah mimpi fiksi ilmiah yang dibuat-buat yang tidak menghasilkan hasil nyata saat ini. Namun, sesuatu harus dimulai dan para peneliti bertanggung jawab untuk Proyek awan buatan untuk menyelamatkan terumbu karang Australia bersikeras bahwa pengembangannya masih jauh dari layak dalam skala besar. Bahkan, Nature sendiri menerbitkan artikel dengan judul pertanyaan besar: “Bisakah awan turbulen artifisial menyelamatkan Great Barrier Reef?“.

READ  Badai Ida: Abadikan momen saat pesawat melintas

Sebuah turbin menghasilkan kolom tetesan air laut dan menyebarkannya ke langit dari kapal selama percobaan |  Foto oleh Brendan Keller/University of Southern Cross, Australia.

Sebuah turbin menghasilkan kolom tetesan air laut dan menyebarkannya ke langit dari kapal selama percobaan | Foto oleh Brendan Keller/University of Southern Cross, Australia.

Pengujian awal dimulai dalam skala kecil pada Maret 2020, tetapi sekarang hasil pertama mulai dipublikasikan. Sistem ini mencakup perahu ber-AC yang mengumpulkan dan menyebarkan air laut, menggunakan tiga ratus dua puluh nozel, membentuk awan tetesan yang fungsi utamanya menghalangi sinar matahari dan memberikan naungan sejuk bagi koloni karang di bawahnya.

Sebelum melaut dalam upaya menciptakan awan entah dari mana, peneliti dari Universitas Southern Cross Australia membuat berbagai model komputer yang menunjukkan proyek mereka layak dan mampu menunjukkan efek positif bagi terumbu karang. Begitu berada di dalam air, para pejabat di alam maju, meskipun eksperimen itu tidak cukup besar untuk mengubah awan secara dramatis, Hasil awal dari uji coba laut menunjukkan teknologi dapat bekerja Lebih baik dari simulasi komputer yang disarankan.

Namun, menciptakan awan kecil secara artifisial bukanlah masalah utama yang mereka hadapi … Kemudian mereka harus mencari tahu bagaimana awan ini akan berperilaku dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan efek nyata. Untuk melakukan ini, para ilmuwan menggunakan berbagai sensor di feri, beberapa drone, dan kapal kedua untuk memantau gumpalan saat bergerak di langit. Namun, perilaku aerosol buatan ini tetap tidak pasti karena “tim masih tidak tahu apa yang diharapkan dari awan dan perilaku partikel di wilayah itu karena penelitian terumbu karang telah berfokus hampir secara eksklusif pada apa yang terjadi di bawah air, bukan dalam istilah di atas.”

Kelemahan utama lain dari proyek ini, bahkan jika semua faktor lain bekerja dengan baik, adalah jumlah kapal yang dibutuhkan dan lamanya waktu yang mereka miliki untuk beroperasi. Para peneliti tidak memberikan angka tetapi menyatakan bahwa itu membutuhkan “Armada mesin kabut“Ini akan mungkin dilakukan dengan memperpanjang umur terumbu karang sementara pemerintah bekerja untuk menghilangkan emisi gas rumah kaca…

READ  Para pemimpin uji coba di Chili dengan vaksin Sinovac merekomendasikan dosis ketiga sebagai booster terhadap varian delta

Ini adalah pandangan realitas yang sangat optimis, tetapi pada titik ini (yang oleh banyak ahli dianggap tidak ada jalan kembali), pilihan untuk membatasi konsekuensi perubahan iklim hanya sedikit, dan seiring berjalannya waktu, taruhannya semakin besar. Gambarannya tidak terlihat bagus sama sekali, dan pendekatan yang lebih mendesak dan berani termasuk karang yang dimodifikasi secara genetik yang lebih toleran terhadap perubahan suhu atau bintang laut yang dikendalikan secara artifisial, salah satu predator utama mereka. Dalam konteks solusi inovatif ini, proyek cloud buatan masih belum diketahui dan kami harus menunggu hasilnya, yang ditinjau oleh rekan-rekan, untuk dipublikasikan sebelum mengetahui apakah itu dapat berguna atau akan menjadi biaya besar tanpa dampak yang berlebihan.

Artikel dan berita penting lainnya tentang pemanasan global:

Referensi ilmiah dan informasi lebih lanjut:

Tollefson, Jeff. «Bisakah Perubahan Awan Secara Artifisial Menyelamatkan Great Barrier Reef?» Alam, Agustus 2021, DOI: 10.1038/d41586-021-02290-3.