SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mereka menemukan bahwa penjajah Eropa di kepulauan Karibia Guadalupe menyebabkan kepunahan massal reptil tersebut

Dipublikasikan:

20 Mei 2021 01:20 GMT

Pertanian intensif yang dipraktikkan oleh pemukim Prancis, bersamaan dengan masuknya spesies invasif, mengakibatkan kepunahan antara 50% hingga 70% dari populasi asli ular dan kadal.

Kolonisasi Eropa di Antilles selama abad ketujuh belas berarti perubahan besar dalam konfigurasi geopolitik dan ekonomi global saat itu, yang memungkinkan kekuatan besar untuk memperluas kendali teritorial mereka untuk mengeksploitasi sumber daya di tanah baru. Namun, proses ini membawa konsekuensi yang merugikan bagi ekosistem lokal, menyebabkan kepunahan besar-besaran terhadap fauna asli.

Dalam konteks ini, tim ilmuwan internasional melakukan tugas menyelidiki dampak kedatangan pemukim Eropa di pulau Guadeloupe, wilayah seberang laut Prancis di Karibia selatan, dan mereka menemukan ini setelah kedatangan mereka di antara 50% dan 70% Dari kadal dan ular lokal yang punah akibat penjajahan.

Selama penyelidikan Anda, Diterbitkan Rabu ini di Science Advances, para akademisi menguraikannya 43.000 Sisa-sisa kerangka 16 reptil dari fosil dan kelompok arkeologi dari enam pulau yang merupakan bagian dari kepulauan tersebut, yang telah diklasifikasikan menjadi empat periode mulai dari akhir Pleistosen (32.000 tahun yang lalu) hingga saat ini.

Berkat penanggalan radiokarbon dari sisa-sisa tulang dan sedimen tempat mereka ditemukan, para ilmuwan dapat merekonstruksi sejarah evolusi dari reptil yang diteliti. Hasilnya, mereka dapat menentukan bahwa kepunahan massal kadal dan ular terjadi di masa lalu 500 tahun, Periode waktu yang bertepatan dengan kedatangan yang pertama Pemukim Prancis Ke Guadalupe pada 1635.

Tergantung Dia menjelaskan Penulis, perkembangan praktek pertanian intensif menyebabkan kerusakan dan fragmentasi habitat lokal, serta degradasi tanah, yang seiring dengan masuknya spesies invasif seperti kucing, musang, tikus dan rakun, dapat menjadi faktor yang menyebabkan terjadinya kepunahan massal reptil.

Di Australia mereka menemukan jenis baru buaya besar yang hidup 25 juta tahun yang lalu

Begitu pula hasil yang diperoleh menunjukkan bahwa masyarakat adat setempat hidup berdampingan secara harmonis selama ribuan tahun dengan ular dan kadal sebelum kedatangan orang Eropa. “Ini memberi kami informasi penting untuk pengelolaan masa depan dan inisiatif keberlanjutan. [ambiental]Nicole Poivin, salah satu penulis postingan tersebut, mengatakan:

Jika Anda suka, bagikan dengan teman-teman Anda!

READ  Rusia memperpanjang perlambatan Twitter dan mengancam Facebook dan YouTube