SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

LGBT. Pria muda menunjukkan diskriminasi ibu karena lesbian | Video

Apakah tidak ada lagi diskriminasi berdasarkan orientasi seksual? Apakah tidak ada fobia lesbian? Meskipun Anda mungkin menganggap saat-saat kebencian ini berakhir, kenyataannya adalah bahwa kekerasan terus berlanjut terhadap orang-orang yang melakukannya Jangan terlibat dalam homoseksualitas Itu adalah satu-satunya cara untuk berkomunikasi dengan kasih sayang.bahkan di, Bentuk-bentuk kebencian ini biasa ditemukan di rumah. Ini adalah kasus seorang wanita muda dari Italia yang mengungkapkan surat mengejutkan yang dia terima dari ibunya Dia menolaknya karena menjadi lesbian. Dalam hal Malika Shalhi Pemain berusia 22 tahun ini telah memicu kontroversi, karena itu hanyalah salah satu tanda kekerasan terhadap masyarakat LGBT Ada.

Kasus Malika Shalhi menjadi fenomena yang terlihat di media internasional. Yang disajikan sebagai bukti suara diskriminatif yang diterima wanita muda dari ibunya karena seorang lesbian.

Malika Shalhi lahir di Italia. Belum lama ini dia tinggal bersama keluarganya di sebuah kota Castelforentino, Karena ayahnya Maroko dan ibunya yang berkebangsaan Italia menolaknya Untuk preferensi seksual mereka. Seperti yang saya sebutkan ABC Spanyol rata-rataJanuari lalu, wanita muda itu mengumpulkan orang tuanya dan mengakui bahwa dia jatuh cinta dengan wanita lain, yang menyebabkan mereka meledak dalam amarah. Menghadapi skenario ini, wanita muda itu pergi untuk tinggal di Florence.

Namun, meski berjauhan, tanda-tanda kebencian masih ada. Wanita muda itu ditampilkan dalam sebuah wawancara untuk sebuah program TV berjudul Pertunjukan CostanzoDia harus pergi dengan beberapa temannya untuk bisa tidur di bawah atap, karena orang tuanya bahkan tidak mengizinkannya untuk mengambil barang-barangnya.

Dia bahkan mengatakan dia pergi ke alamat lamanya dengan polisi setempat untuk melihat apakah dia bisa melahirkan. Meski semuanya lebih buruk, karena ibunya – di depan polisi – mengatakan bahwa dia bahkan tidak mengenalnya.

“Saya tidak kenal orang ini”, Kata ibu kepada wanita muda itu.

Namun, penolakan itu tidak berhenti sampai di situ, karena kemudian dalam wawancara TV yang sama, dia menunjukkan cara yang mengerikan di mana ibunya mengungkapkan penolakannya terhadapnya. Dia mengungkapkan klip audio yang dia terima dari ibunya di WhatsApp. Di dalamnya, wanita muda itu mendengar keinginan negatif, seperti keinginannya untuk memiliki tumor, dan bahwa dia lebih memilih putri seorang pecandu narkoba daripada seorang lesbian.

“Kamu lesbian yang menjijikkan. Aku berharap kamu terkena tumor, kamu menghancurkan keluarga. Akan lebih baik memiliki anak perempuan pecandu narkoba daripada lesbian” Ibu berkata pada putrinya.

Kasus wanita muda ini telah menyebar di jejaring sosial untuk meningkatkan kesadaran di kalangan masyarakat yang terus mereproduksi ujaran kebencian. Selain fakta bahwa, berkat pecahnya kesunyian, remaja putri tersebut mendapat bantuan dari donasi keuangan sehingga dia dapat menghidupi dirinya sendiri dan memulai kembali.

READ  Hubungan antara vaksin AstraZeneca dan pembekuan darah membuat kampanye vaksinasi global terkendali - El Financiero

Persoalan ini telah menempatkan pentingnya undang-undang anti diskriminasi di Italia yang berbicara tentang komunitas LGBT, karena undang-undang yang ada hanya berbicara tentang alasan ras, etnis, agama, atau seksual.

Lambang