SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Hatiku hancur’, bocah 12 tahun bunuh diri setelah diintimidasi di AS

“Putraku yang cantik sedang berjuang dalam pertempuran yang bahkan aku tidak bisa menyelamatkannya. Dia nyata, dia diam dan sama sekali tidak ada yang bisa Anda lakukan sebagai orang tua untuk menghilangkan rasa sakit yang dalam ini.” Ini ditulis sepuluh hari yang lalu Sammy Hardmanwanita dari UtahDan Amerika Serikatdi akun Instagramnya. Menyertai postingan ini adalah serangkaian foto di mana ayah dan kakak perempuan Drake menemani si kecil. 12 tahun selama jam-jam terakhirnya. Bocah itu bunuh diri, dan meskipun para ahli memastikan bahwa masalah kompleks seperti itu selalu disebabkan oleh banyak penyebab, orang tuanya mengatakan itu. korban bullying Itu berusaha untuk meningkatkan kesadaran tentang Penindasan di dalam kelas. Segera, film menyebar ke seluruh dunia.

“Bagaimana seorang anak laki-laki berusia 12 tahun yang dicintai oleh semua orang berpikir bahwa hidup ini begitu sulit sehingga dia harus keluar darinya?” Sang ibu bertanya di paragraf lain dari surat yang dia posting di jejaring sosial. Wanita itu menggambarkan putra bungsunya sebagai anak laki-laki dengan “cahaya yang bersinar”, “kepribadian yang cerdas” dan “mata biru kecil yang menaklukkan dunia”. Selain itu, dia menyukai bola basket dan selalu memberi tahu ayah dan saudara perempuannya bahwa dia akan menjadi “bintang terpendek di NBA”.

“Sekarang kamu akan selamanya menjadi pelindung kakak perempuanmu. Aku tidak yakin bagaimana menjalani hidup ini tanpamu. Agaknya, aku akan menghabiskan sisa hidupku bersamamu, dan sebaliknya, kamulah yang menghabiskan sisa hidupku. hidupmu bersamaku,” tambah Hardman, yang juga berusaha meningkatkan Kesadaran tentang dampak bullying pada anak perempuan dan laki-laki. Cowok: “Hatiku hancur, aku tidak tahu bagaimana cara memperbaikinya, atau jika aku mau, tapi aku akan menghabiskan setiap menit untuk mengajarkan kebaikan untuk mengenang sahabatku.”

READ  Putusan terbaru dari jaksa penuntut umum Paraguay dibunuh oleh pembunuh pada bulan madu mereka

Masalah tabu

Marie Zissmanpsikolog pendidikan dan pendiri bebas intimidasi Dianggap bahwa cerita Drake membawa ke meja dengan cara yang paling terang-terangan topik yang tetap tabu: bunuh diri anak perempuan dan laki-laki. Ini adalah masalah yang dialami oleh para ahli di Kesehatan psikologis Mereka menonton dengan cemas untuk beberapa waktu, yang menjadi lebih intens selama pandemi covid-19. Anak perempuan, anak laki-laki dan remaja mendapatkan lebih banyak konseling untuk depresi atau percobaan bunuh diri.

Profesional menekankan bahwa bunuh diri adalah masalah multidimensi di mana sejumlah faktor campur tangan. Dalam hal ini, Zissmann merefleksikan: “Dari pengalaman saya, sering kali dianggap bahwa bunuh diri seorang anak tidak mungkin terjadi, tetapi mereka tumbuh secara mengkhawatirkan. Ada beberapa alasan. Bullying bisa menjadi motivator, seperti orang lain, untuk melakukan sesuatu yang tersembunyi. ” Dia menunjukkan: “Anda harus berhati-hati ketika melaporkan kasus-kasus ini, dan Anda harus memikirkan dampaknya terhadap kehidupan teman-teman anak laki-laki ini.”

Untuk spesialis, penting untuk berpikir sebagai orang dewasa tentang seberapa sering anak perempuan dan laki-laki dapat memberikan sinyal penderitaan mereka tanpa disadari. “Pertanyaan yang harus kita tanyakan pada diri sendiri adalah di mana kita memberikan penderitaan anak perempuan dan laki-laki, jika kita menguranginya, dan bagaimana kita membantu mereka mengatasi situasi menyedihkan mereka dengan cara yang berkelanjutan, dan menahan mereka dari waktu ke waktu,” kata Zisman.

Psikolog pendidikan berpendapat bahwa bullying sering diremehkan, dengan mitos seperti “itu membuat anak laki-laki kuat”, dengan mitos seperti “itu membuat anak laki-laki kuat”. “Ini tidak bisa jauh dari kebenaran. Bagi seorang anak, hidup sepanjang waktu dengan pesan bahwa hidupnya tidak berharga atau tidak berarti, seperti yang sering terjadi, tidak mudah, terutama dalam kasus yang paling rentan. Ini menjadi lebih dalam jika orang dewasa tidak campur tangan, jadi jangan dengarkan dia, jika dia merasa kesepian dan disalahpahami, Zissmann merinci. Dia menyimpulkan: “Bullying selalu merupakan kondisi yang menyakitkan dan tanda-tandanya akan hilang dalam banyak kasus. tergantung pada reaksi orang dewasa terhadap apa yang terjadi.”

READ  Larry tumbuh lebih kuat. Ini bisa menjadi badai besar, hingga Kategori 6

Baca juga: Seorang wanita muda mencela dilecehkan dalam sebuah kelompok di tengah jalan: “Mereka mencengkeram saya untuk mencium dan menyentuh saya.”

* Grup Diarios America (GDA) tempat Anda berada Globalismeadalah jaringan media terkemuka yang didirikan pada tahun 1991 yang mempromosikan nilai-nilai demokrasi, jurnalisme independen, dan kebebasan berekspresi di Amerika Latin melalui jurnalisme berkualitas untuk audiens kami.

pantai