SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perjanjian militer dengan Rusia menghidupkan kembali perekonomian Korea Utara – DW – 02/03/2024

Perjanjian militer dengan Rusia menghidupkan kembali perekonomian Korea Utara – DW – 02/03/2024

Korea Utara, negara paling terisolasi di dunia, berharap untuk kembali ke jalur pertumbuhan ekonomi tahun ini untuk pertama kalinya sejak sebelum pandemi Covid-19, sebagian besar berkat pengiriman senjata yang dikirimkan untuk mendukung invasi Rusia ke Ukraina.

Sejak bulan Agustus, Pyongyang Korea Selatan telah melakukan 10 transfer senjata ke Rusia, termasuk 1 juta peluru, menurut Badan Intelijen Nasional Korea Selatan. Laporan lain mengklaim bahwa rudal balistik juga dikirim ke Moskow, berdasarkan citra satelit AS. Baik Pyongyang maupun Moskow menyangkal adanya pengiriman semacam itu.

Kemungkinan besar akan terjadi kesepakatan rahasia antara pemimpin Korea Utara Kim Jong Un Dan timpalannya dari Rusia, Vladimir Putin, berupaya memperkuat perekonomian sentral kecil Korea Utara. Menurut Bank Sentral Korea SelatanNilai perekonomian tetangganya di utara hanya sebesar 22,6 miliar euro pada tahun 2022, lebih kecil dari El Salvador dan sama dengan perekonomian Haiti.

Perjanjian tersebut dapat mengkompensasi penurunan yang disebabkan oleh epidemi dan sanksi

Lockdown akibat pandemi virus corona tidak hanya berdampak pada perekonomian Korea Utara yang selalu lesu, yang mengalami kontraksi sebesar 4,5% pada tahun 2020, tetapi juga sanksi internasional yang diberlakukan pada tahun 2016 atas program nuklir Pyongyang telah sangat merugikan ekspor utama Korea Utara, yaitu batu bara. Kedua krisis tersebut memperburuk kesulitan serius yang dihadapi negara yang 60 persen penduduknya hidup di bawah garis kemiskinan.

“Perekonomian telah mengalami penurunan selama lima tahun terakhir, sehingga kesepakatan senjata dengan Rusia dapat membantu kembali ke angka positif pada tahun 2024,” kata Anweta Basu, kepala Eropa di Fitch Solutions, kepada DW. Ia menjelaskan kenaikan ini sebesar 1% yang hanya perkiraan karena Pyongyang tidak memberikan laporan ekonomi. Sebagian besar data yang diketahui mengenai perekonomian Korea Utara disediakan oleh Bank Sentral Korea Selatan.

Korea Utara adalah salah satu negara termiskin di Asia.Foto: Ed Jones/AFP/Getty Images

Sebuah laporan yang diterbitkan oleh Royal United Services Institute (RUSI) pada Oktober lalu Lembaga think tank Organisasi pertahanan dan keamanan tertua di dunia ini mencatat bahwa keputusan Pyongyang untuk mengirim senjata ke Rusia “menegaskan ancaman serius yang ditimbulkan Korea Utara terhadap keamanan internasional.” Ia memperingatkan bahwa perjanjian tersebut dapat menimbulkan “konsekuensi serius terhadap perang di Ukraina dan dinamika keamanan di Asia Timur.”

Pertahanan adalah mesin pertumbuhan

Sektor pertahanan Korea Utara Negara ini merupakan salah satu pemberi kerja terbesar di negara ini, mempekerjakan hampir 2 juta pekerja dari total populasi 26 juta jiwa. Awalnya hanya pemasok senjata, Korea Utara telah menemukan beberapa pelanggan untuk senjatanya, terutama di negara-negara bekas Uni Soviet dan negara-negara Afrika.

READ  Tiga orang mengalami stroke setelah menerima vaksin AstraZeneca

“Korea Utara selalu menginginkan dua hal: legitimasi sebagai sebuah negara dan sektor militer berkelanjutan yang mampu mempertahankan kedaulatannya,” kata Basu, yang percaya bahwa perjanjian dengan Rusia akan memajukan kedua ambisi tersebut.

Meski sektor pertahanan sangat penting, Basu tidak yakin masyarakat akan mendapat manfaat dari semua ini. Selama bertahun-tahun, negara ini sangat bergantung pada bantuan asing untuk memberi makan penduduknya, dan banyak orang menderita kekurangan gizi. “Mereka (warga negara biasa) sepertinya tidak akan mendapat banyak manfaat, karena Korea Utara masih merupakan negara otoriter yang sangat korup,” jelasnya.

Bloomberg News melaporkan bahwa negara tersebut diperkirakan memperoleh keuntungan setidaknya $1 miliar dari penjualan peluru artileri ke Rusia, sementara rudal balistik yang dipesan oleh Moskow biasanya berharga beberapa juta dolar. Namun, Basu memperkirakan perjanjian tersebut juga bisa menjadi imbalan atas kemampuan militer atau bantuan ekonomi Rusia yang lebih maju.

(dzk/pp)