SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Covid19. Ilmuwan menemukan kelemahan untuk tidak bereproduksi

Jenewa, Swiss /

Peneliti dari Universitas Politeknik Federal Zurich, Di Swiss, mereka menemukan “kerentanan” penting untuk Covid-19 yang dapat mencegah reproduksinya, sehingga membuka jalan bagi pengembangan obat antivirus yang memanfaatkan kerentanan ini.

RTS TV, tim sains, juga melaporkan bekerja sama dengan pakar universitas Bern, Lausanne dan Cork (Di Irlandia), untuk menemukan cara teoritis untuk memperlambat mekanisme produksi protein yang dapat menjadi dasar untuk obat-obatan melawan SARS-CoV-2 di masa mendatang.

Menekan produksi protein akan mengurangi replikasi virus SARS-CoV-2 di sel yang terinfeksi, yang merupakan “tumit Achilles”. Belum diketahui di Coronavirus Terhadap sangat sedikit obat yang terbukti efektif, maka sains berfokus pada pengembangan vaksin dan tidak banyak pada perawatan.

Menurut ilmuwan Swiss dan Irlandia, penemuan mereka didasarkan pada fakta bahwa sel menghasilkan protein melalui salah satu komponennya, ribosom, yang membuatnya dengan membaca RNA dalam urutan tiga huruf.

Untuk berkembang biak dalam sel yang terinfeksi, virus membutuhkan ribosom yang cacat dalam membaca kode genetik untuk RNA, yang disebut “perubahan bingkai” (“Ganti ban‘), Di mana Anda hanya membaca satu atau dua huruf RNA secara berurutan.

Covid-19, seperti virus human immunodeficiency yang menyebabkan AIDS, Anda membutuhkan “perubahan jendela” ini, Sel manusia jarang berkembang biak, jadi setiap komponen yang dapat memastikan bahwa pembacaan RNA yang salah tidak pernah terjadi dapat melemahkan virus secara signifikan.

Studi tersebut dipublikasikan di jurnal ScienceIni mengungkapkan jalan ke depan untuk menyerang virus, meskipun tidak menentukan bahan atau obat khusus apa pun yang dapat menghilangkan pembacaan RNA yang salah, sesuatu yang sekarang akan ditinggalkan di tangan para peneliti farmasi.

READ  Kanada: Sisa-sisa 215 anak telah ditemukan di bekas sekolah berasrama

Hancur