SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang anak di bawah umur melakukan bunuh diri setelah ditangkap oleh polisi selama protes di Kolombia; Serangan seksual telah dilaporkan

Itu Protes melawan pemerintah Kolumbia Pada hari Sabtu, mereka membantah kasus seorang gadis berusia 17 tahun yang melakukan bunuh diri setelah dia diseret dan diraba-raba oleh polisi yang membubarkan demonstrasi di Popayan.

Ombudsman (Ombudsman), Carlos Camargo, Sabtu ini mengutuk bahwa ada “pelanggaran dan pelanggaran yang sangat serius oleh polisi, termasuk tindakan Serangan seksual“.

Ombudsman merujuk pada “tindakan teroris terhadap fasilitas medis forensik dan Kantor Penuntut Umum Republik, dengan penghancuran bukti dan file peradilan, pencurian obat-obatan yang disita, pengepungan dan segala jenis kekerasan.”

Camargo juga mengungkapkan kesedihannya atas kematian Sebastian Quintero muda selama protes hari Jumat di Popayan. Menurut organisasi hak asasi manusia dan video yang beredar di media sosial, mahasiswa tersebut ternyata meninggal akibat tabung gas air mata yang meledak di lehernya.

Baca juga Lucas Vella, seorang pengunjuk rasa Kolombia yang ditembak saat protes, telah meninggal

Kolombia adalah tempat terjadinya mobilisasi selama 18 hari melawan pemerintah Evan Duque 42 orang tewas (seorang pria berseragam militer dan 41 warga sipil), menurut Ombudsman, yang memantau hak asasi manusia. Kementerian Pertahanan, yang bertanggung jawab atas polisi, menghitung lebih dari 1.500 pengunjuk rasa dan agen terluka.

Kasus anak di bawah umur yang tampaknya mengalami pelecehan seksual menambah tuduhan pengunjuk rasa di Popayan dan seluruh negeri.

LSM telah mendokumentasikan berbagai pelanggaran polisi dan komunitas internasional, yang dipimpin oleh Amerika Serikat, telah menahan diri untuk menahan diri oleh Pasukan Umum.

Protes di Kolombia tidak berhenti

Demonstrasi berlanjut Sabtu ini di berbagai bagian Bogota, dengan ekspresi artistik penolakan terhadap kekerasan polisi dan kebijakan pemerintah yang konservatif.

Ribuan orang berkumpul di utara ibu kota dengan musik dan teater. Sekelompok pemuda dengan tubuh bernoda merah seolah-olah berlumuran darah, mereka melakukan permainan akrobatik di atas kain yang digantung di jembatan penyeberangan yang dihiasi dengan pesan seperti “Kami melawan sirkus, jangan menjawab kami dengan peluru.”

Di Madrid, ribuan warga Kolombia turun ke jalan sebagai bentuk solidaritas terhadap protes anti-pemerintah di negara mereka.

Baca juga Organisasi Negara-negara Amerika mengutuk “penyiksaan dan penganiayaan” selama protes di Kolombia. Panggil untuk menghentikan penyumbatan

Kolombia sedang mengalami krisis sosial yang parah karena kemerosotan yang disebabkan oleh epidemi dan penindasan protes anti-pemerintah, yang mencoba memadamkan ketidakpuasan melalui negosiasi dengan front yang tidak sesuai yang menyerukan negara yang lebih mendukung dan masyarakat yang kurang tidak setara. .

Pemerintah memanggil apa yang disebut Komite Pemogokan Nasional – organisasi yang paling terlihat bagi para pengunjuk rasa – ke pertemuan pada hari Minggu untuk memajukan negosiasi.

Kolombia pada hari Sabtu mencatat rekor kematian harian akibat Covid-19 (530) dalam lebih dari satu tahun pandemi dan sistem rumah sakitnya di ambang kehancuran. Pihak berwenang mengatakan kerumunan bisa meningkatkan jumlah korban.

Popayan, Fokus Baru

Popayan meletus pada hari Jumat di tengah pelecehan, gedung-gedung publik yang terbakar dan bentrokan kekerasan dengan Pasukan Umum. Bogota dan Cali (barat daya) juga menjadi fokus demonstrasi dan kerusuhan sejak protes dimulai pada 28 April.

Pada Rabu malam, agen seorang wanita muda dibawa ke kantor kejaksaan yang bentrok dengan pengunjuk rasa di Popayan. Dalam video yang beredar luas, wanita itu terlihat berteriak-teriak sambil tangan dan kakinya diikat dan diarahkan ke situs.

Menurut Komisi Hak Asasi Manusia dan jaminan yang menyertai protes, anak di bawah umur tersebut mengatakan bahwa dia dipukuli dan dilecehkan. Gadis itu bunuh diri pada hari Kamis di rumahnya.

Baca juga Protes di Kolombia: Rekaman Video Paling Mengejutkan Selama Bentrokan

Polisi, yang membantah pelanggaran selama penangkapan, mengumumkan penangkapan empat pria berseragam yang terlibat dalam kasus tersebut.

Menteri Pertahanan Diego Molano mengungkapkan penyesalannya atas kematian dan pembunuhan Sebastian Quintero, tetapi bersikeras bahwa “tidak ada yang membenarkan keadilan di tangannya.”

Bagi Mulano, pelanggaran terhadap gedung Kantor Kejaksaan Umum dan Otoritas Forensik Popayan adalah “serangan terhadap institusi, tindakan kriminal terorganisir dengan perencanaan” oleh pembelot FARC yang menarik diri dari perjanjian damai yang ditandatangani pada 2016 dengan mantan gerilyawan. .

Tujuannya adalah untuk membatalkan penyelidikan yang sedang berlangsung terhadap kelompok bersenjata di Provinsi Cauca, menurut menteri. Dia menambahkan, lima kantor rusak dan 50 senjata dicuri.

Mulanu menawarkan hadiah yang setara dengan $ 13.500 kepada siapa pun yang memberikan informasi yang memungkinkan penangkapan mereka yang bertanggung jawab dan mengumumkan penempatan tambahan tentara dan polisi anti huru hara di Popayan tanpa menyebutkan jumlah mereka yang berseragam.

Kantor walikota setempat telah memerintahkan jam malam dan memberlakukan pembatasan konsumsi dan penjualan minuman beralkohol.

jabf

READ  Kucing suka duduk dalam kotak, bahkan kotak palsu