SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tiga petugas polisi yang dituduh melakukan pembunuhan itu dijatuhi hukuman penjara seumur hidup

Tiga petugas polisi yang dituduh melakukan pembunuhan itu dijatuhi hukuman penjara seumur hidup

(CNN Spanyol) – Peradilan pidana menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup kepada tiga agen Kepolisian Kota Buenos Aires Selasa ini atas “pembunuhan yang disengaja dengan pengkhianatan dan kebencian rasial” terhadap Lucas Gonzalez yang berusia 17 tahun yang meninggal pada tahun 2021 setelah ditembak beberapa kali, menurut Pidana Verbal Putusan pengadilan No. 25.

Mereka yang dihukum adalah Inspektur Gabriel Alejandro Isasi, Perwira Senior Juan José López dan Perwira Fabian Andrés Nieva, anggota Divisi Enam Brigade dan Pengarah Komune Keempat Polisi Metropolitan. Para agen dihukum atas pembunuhan González dan percobaan pembunuhan terhadap Joaquín Zúñiga, Julian Salas dan Neven Huanca, dua remaja berusia 19 tahun lainnya yang bepergian dengan mobil bersama korban setelah meninggalkan latihan sepak bola.

Jaksa menuntut hukuman penjara seumur hidup untuk ketiga terdakwa. Jaksa Guillermo Pérez de la Fuente, perwakilan dari Kantor Penuntut Umum (MPF), menilai Nieva, Lopez dan Isasi terbukti “mengejar, mengepung dan menembak mobil yang ditumpangi Lucas dan teman-temannya”.

Pengacara Fernando Soto dan Martín Sarobi, yang mewakili polisi, menegaskan bahwa “tidak ada kejahatan” dan bahwa klien mereka “bertindak dalam menjalankan tugas, dalam pembelaan yang sah, dan tanpa niat sebelumnya untuk memahami pembunuhan,” menurut pernyataan tersebut. penyataan. Dia mengutip agensi Tellam.

Dalam kasus tersebut, enam petugas polisi lainnya juga dijatuhi hukuman menuduh kejaksaan “Melaksanakan rencana untuk menutup-nutupi aksi para agen yang menembak seorang pemuda dari Bracas Central dan ketiga temannya.” Sementara lima polisi yang dirujuk kejaksaan telah dibebaskan.

Garis waktu kematian Lucas Gonzalez

Rekonstruksi kasus yang diputuskan oleh Kejaksaan Umum bahwa González meninggalkan sesi latihan bersama teman-temannya di Club Paracas Central pada 17 November 2021. Anak-anak muda tersebut memasuki “Volkswagen Suran” milik salah satu ayah mereka untuk kembali ke San Eduardo, dari kota Florencio Varela di Buenos Aires, tempat mereka tinggal.

READ  ➤ Ini akan membawa Anda keluar dari ketenangan saat ini di sini: jawab teka-teki visual dan jawab satu-dan-selesai | Tantangan | teka-teki | tren | Arah | Meksiko | mx | Meksiko

Dalam perjalanan, mereka berhenti di sebuah kios, dan di sana mereka mulai diikuti oleh kendaraan lain yang mereka tumpangi, menurut MPF, “Inspektur Gabriel Alejandro Isasi, Perwira Pertama Fabian Andrés López dan Perwira Juan José Nieva”.

Karena mobil tersebut tidak memiliki identifikasi polisi, dan pelanggan juga tidak mengenakan seragam, “anak laki-laki itu mengira mereka mungkin pencuri dan mencoba melarikan diri, tetapi petugas polisi menembak Volkswagen Suran,” detail kementerian tersebut.

Kantor jaksa agung mengatakan bahwa Gonzalez, yang bepergian di kursi penumpang, “ditembak dua kali, salah satunya di kepala.” Pemuda itu meninggal keesokan harinya di rumah sakit. Menurut Sindikat Jurnalis, ketiga temannya “ditangkap secara ilegal”.