SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Meksiko, strategi terburuk kedua melawan Covid-19

Itu Menteri KesehatanDan Inegi dan organisasi publik lainnya baru saja memperbarui tabel surplus mereka Kematian akibat covidDan Sampai minggu terakhir bulan Februari. Angka kematian di Meksiko melebihi 444 ribu orang lebih tinggi dari yang diperkirakan, menurut kematian yang tercatat di tahun seperti 2019. Dengan data tersebut, Meksiko menjadi negara kedua yang mencatat hasil terburuk di dunia. Administrasi epidemi (Melihat hanya negara dengan populasi lebih dari 10 juta). Selama bulan ini, jumlah sebenarnya dari kematian berlebih di Meksiko seharusnya melebihi setengah juta kematian. Jauh lebih sedikit kematian yang dilaporkan pada konferensi malam (sekitar 215.000) karena hanya memikirkan kebijakan Kasus kematian untuk Penyakit virus corona Mereka yang telah diuji. Tapi banyak yang meninggal di rumah mereka, bahkan di rumah sakit, tanpa bukti apapun.

Salah satu cara untuk membandingkan Kematian akibat covid Di setiap negara itu terdiri dari jumlah kematian berlebih sejak Epidemi, Dengan jumlah ini ditempatkan dalam kaitannya dengan populasi di masing-masing negara. Dalam kasus Meksiko, 444.000 orang telah dilaporkan Kematian yang berlebihanHingga akhir Februari, itu setara dengan 3.469 kematian per juta penduduk. majalah The Economist Ini secara konsisten menerbitkan tabel dengan data dari beberapa negara sejak mereka mulai mencatat kelebihan kematian akibat Covid.

Baca juga: Meksiko mengumpulkan 215.113 kematian karena Covid-19

Namun, ada negara dengan populasi yang lebih muda dan lebih tua. Jauh lebih efektif daripada majalah bahasa Inggris, karena Anda dapat membandingkan berbagai negara Piramida penduduk, Terdiri dari penghitungan peningkatan mortalitas sebagai persentase kematian yang diharapkan dalam periode penelitian. Misalnya, 444.000 kematian berlebih di Meksiko sesuai dengan 638.000 orang yang biasanya diperkirakan meninggal dari minggu keempat April 2020 (ketika kematian berlebih dicatat) hingga minggu terakhir Februari 2021. Persentasenya, jadi tingkat kematian berlebih yang dihitung , akan menjadi 69,6.%. Ini berbeda dengan yang saya laporkan Sekretariat Jenderal Kesehatan Karena saya tidak memulai penghitungan dari Januari (ketika tidak ada kasus Covid), tetapi dari April.

READ  Akankah Amerika Serikat mewajibkan turis untuk divaksinasi virus Corona? - Keuangan

10 tahun Dari kehidupan, setidaknya, setiap almarhum meninggal karena Covid-19, jika seseorang memperhitungkan bahwa rata-rata usia harapan hidup di negara tersebut adalah 75 tahun.


Meskipun pemerintah Meksiko mengatakan Italia tidak terjadi di sini, jumlah Raul Rojas menunjukkan bahwa sebenarnya tiga kali lebih buruk. Foto adalah seorang pasien di Citibanamex Maret lalu. Foto: Fernando Lano. AP

Dengan kata lain, kita dapat memikirkannya seperti ini: Dampak sosial sebenarnya dari pandemi adalah betapa berbedanya satu tahun dengan Covid dari tahun normal. Apa masyarakat Meksiko Dia tinggal di dalam tubuhnya itu, untuk setiap 100 orang dia meninggal Ritme alami dari Kasus kematian Di negara itu, 70 orang lainnya yang “belum tersentuh” ​​meninggal lebih awal. Keluarga menderita dua kali, pertama karena lebih banyak saudara yang meninggal, dan yang kedua, karena usia rata-rata almarhum sekitar 65 tahun. Harapan hidup rata-rata saat lahir di Meksiko adalah 75 tahun, jadi setiap almarhum kehilangan rata-rata lebih dari 10 tahun.

Tabel 1 di atas merupakan perhitungan persentase peningkatan kematian relatif terhadap perkiraan kematian pada suatu periode Itu Itu adalah epidemi Energik. Dalam kasus Meksiko, penghitungan ini dimulai, seperti yang saya katakan di atas, pada minggu keempat April 2020, ketika sejumlah besar kematian mulai dicatat setiap tahun. Covid19. Hanya negara dengan populasi lebih dari 10 juta yang dipertimbangkan dalam tabel. Untuk kasus Brasil, saya menambahkan tanda bintang, karena data yang dilaporkan oleh negara tersebut tampaknya tidak terlalu dapat diandalkan. Untuk India, juga tidak ada data yang dapat dipercaya tentang angka kematian berlebih dan itu tidak termasuk dalam tabel.

26 April 2021 - Tingkat kematian berlebih.  gif

Baca juga: AMLO mengesampingkan tren menuju gelombang ketiga Covid-19

READ  Luisito Comunica tidak bisa pergi ke Eropa karena ayahnya telah divaksinasi dengan Sinovac

Tabel tersebut menunjukkan bahwa dalam hal proyeksi kematian dalam satu tahun reguler, Meksiko memiliki kinerja terburuk kedua di dunia, hanya Peru yang mengalahkan kita, dengan persentase yang sangat kecil, di antara negara-negara dengan populasi lebih dari 10 juta. Pemerintah Meksiko mengucapkan selamat kepada dirinya sendiri bahwa “Italia tidak terjadi,” tetapi tabel menunjukkan bahwa apa yang terjadi di Meksiko tiga kali lebih buruk. Beberapa negara Eropa dan Amerika Serikat memiliki peningkatan relatif 20% dalam angka kematian dibandingkan tahun 2019. Itu terlihat di tabel Jerman s Kanada, Selain ChileDengan angka kematian relatif hanya meningkat 8,7%.

“Dan dengan demikian kami beralih dari realisme magis ke imajinasi murni, dengan pengelolaan epidemi yang merupakan bencana besar, seperti yang diperlihatkan oleh angka-angka.”
Raul Rojas, ahli matematika

Perlu juga dicatat bahwa di negara-negara seperti TaiwanDan Jepang, Sama Cina s Selandia BaruKematian berlebih bukanlah kelebihan, itu adalah defisit. Karena langkah-langkah kesehatan yang telah diterapkan, jumlah orang yang meninggal telah hilang selama beberapa bulan lebih sedikit dibandingkan tahun normal. Hampir tidak ada kematian akibat influenza. Karena ada Lebih sedikit infeksi Secara umum, ternyata banyak orang yang meninggal di tahun-tahun lain yang selamat. Di Jerman, yang memiliki kebijakan penguncian yang sangat ketat, lebih sedikit orang yang meninggal sejak Februari dibandingkan dengan minggu-minggu yang sama tahun 2019. Di Jepang, kematian berlebih adalah negatif, kurang dari 8.460 orang, dalam segala hal yang keluar dari epidemi.

Baca juga: Temukan protein yang membuat kita sakit akibat Covid-19

cul-peru_125084998.jpg
Peru adalah negara pertama yang memiliki strategi terburuk melawan COVID, bahkan dengan kampanye vaksinasi. Foto: Mariana Bazo. XINHUA

Anda harus melanjutkan vaksinasi sesegera mungkin. Setelah hampir seluruh populasi di Amerika Serikat divaksinasi musim panas ini, mereka akan merilis kapasitas produksi vaksin besar-besaran melintasi perbatasan, yang secara positif memengaruhi seluruh populasi. Amerika Serikat Latin, Salah satu wilayah yang paling terpukul oleh Covid, seperti yang ditunjukkan tabel.

READ  AS menyetujui $ 1 miliar untuk membangun kembali Iron Dome Israel

Namun, kampanye vaksinasi yang efektif tidak boleh digunakan untuk tujuan pemilu. Itu Vaksin Pfizer / BioNTech Itu dibuat di Jerman. Itu Kanselir Merkel Dia tidak pernah muncul di pagi hari (untungnya tidak ada), atau konferensi pers, meninjau vaksin Jerman. Dia bahkan divaksinasi di depan kamera, tetapi dengan Vaksin Bahasa Inggris AstraZeneca, Untuk memberikan kepercayaan populasi terhadap semua vaksin. Bandingkan dengan presentasi pagi hari, dengan kemeriahan yang meriah, dari vaksin Patria, “seratus persen Meksiko,” sudah dibuat di New York dan sekarang dilisensikan oleh sebuah perusahaan di Jalisco. Itu Satu Dan universitas Meksiko lainnya yang telah bekerja dan sedang berkoordinasi untuk membuat vaksin. Jadi kami beralih dari realisme magis ke imajinasi murni, dengan mengelola epidemi yang merupakan bencana besar, seperti yang diperlihatkan oleh angka-angka.