SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di Argentina, seorang pria muda meninggal karena COVID-19 saat menunggu ranjang rumah sakit

Lara Arriguez, Seorang mahasiswa kedokteran hewan berusia 22 tahun dari Santa Fe (Argentina) yang menderita diabetes meninggal pada hari Jumat karena penyakit Covid-19 saat menunggu, terbaring di pinggiran rumah sakit, akibat runtuhnya rumah sakit di negara tersebut. karena gelombang baru pandemi Itu meninggalkan rekor jumlah kematian dan cedera di negara itu.

Ibunya, Claudia Sanchez, memposting foto putrinya yang terbaring di halaman rumah sakit sambil menunggu perawatan. Foto itu menyebar seperti gambar runtuhnya rumah sakit di negara itu, terutama karena kekurangan tempat tidur perawatan intensif.

“Kami pergi dan Lara sudah sangat sakit, dia tenggelam. Dia bersikeras untuk masuk tiga kali agar kami bisa masuk karena dia pingsan.” Ibunya mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh surat kabar Clarin, “Mereka meninggalkan kami di koridor , di mana pasien dengan atau tanpa penyakit lewat. ”(Lara Dia mengatakan kepada saya bahwa dia ingin berbaring dan saya bertanya kepada petugas keamanan apakah saya dapat berbaring di atas tandu di aula, tetapi dia mengatakan tidak. Dia mengatakan kepada saya, “Saya akan berbaring.” Kemudian seorang wanita melihat kami yang telah meminjamkan jaketnya untuk menutupinya karena kedinginan. ”

Wanita muda itu telah mengembangkan gejala COVID-19 sejak 13 Mei, yang memburuk dalam beberapa jam. Pada 17 Mei, hari dia dites virus Corona, mereka meresepkan antibiotik untuknya, namun, gejalanya tidak kunjung membaik dan mereka memutuskan untuk memindahkannya ke rumah sakit di daerah itu.

Claudia menyatakan bahwa dia telah menunggu berjam-jam di lorong. “Saya memahami gangguan kesehatan, tetapi menyakitkan melihatnya terbaring di tanah tanpa bernapas dan tidak ada yang melakukan apa-apa.”

Sebelum dikirim ke rumah sakit, dia dapat melakukan kontak terakhir dengan putrinya, yang tinggal sendirian dan sedang belajar kedokteran hewan di universitas setempat. Ayahnya yang sudah terlanjur sakit COVID-19 pun sadar akan kesehatannya. Pada 19 Mei, dia diperiksa jika dipindahkan ke tempat tidur biasa, di mana dia menerima insulin.

READ  Bagaimana Long March 5B, rudal lepas kendali China, mendekati tanah

Meskipun kadar glukosanya dikendalikan, komplikasi pernapasan muncul karena paru-parunya sangat terpengaruh oleh virus tersebut. Dia dipindahkan ke unit perawatan intensif. Lara meninggal pada 21 Mei setelah menderita tiga serangan jantung.

Lara pindah ke rumah ayahnya selama musim semi dan musim panas selatan (antara Oktober dan Februari). Dia masuk dalam daftar tunggu untuk menerima vaksinasi karena dia menderita diabetes dan termasuk dalam kelompok risiko.

Ibunya meminta agar cerita putrinya “berguna agar dia lebih tertarik dengan Larita berikutnya”, karena penyakitnya yang umum.

Hancur