SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Refleksi Injili – Khotbah Minggu 4 Februari 2024

Refleksi Injili – Khotbah Minggu 4 Februari 2024


Dia mulai berdoa.

Saudara-saudara terkasih, damai dan sejahtera.


Bacaan hari ini mengenalkan kita pada orang-orang yang sedang menderita. Dalam bacaan pertama dan dalam Injil. Tentu saja Ayoub tidak melihat masa depannya dengan jelas sama sekali. Ini bukan hal yang biasa kita lihat di jejaring sosial, atau bahkan dalam hubungan kita sehari-hari. Kami hanya memberi tahu beberapa orang apa yang sebenarnya terjadi pada kami. Secara umum, “baik” atau “seperti biasa” adalah jawaban atas pertanyaan “Apa kabar?” Tidak ada waktu untuk mengeluh, atau kadang tidak ada keinginan, karena kita merasa tidak ada gunanya. Semuanya kita simpan sendiri, padahal mungkin ada orang di sekitar kita yang bersedia membantu kita, jika kita terbuka. tapi tidak. Kami menghadapi cuaca buruk dengan baik dan melanjutkan perjalanan. Sulit untuk dipercaya. Sulit bagi kita untuk terlihat lemah. Kami tidak percaya bahwa kami pantas mendapatkan simpati orang lain.

Faktanya, apa yang terjadi pada Ayub serupa dengan apa yang mungkin terjadi pada kita. Banyak orang mengalami saat-saat buruk. Situasi ekonomi, pekerjaan, kesehatan, cinta… Kami tahu itulah masalahnya, meski mereka tidak mengatakan apa pun. Kami juga tidak mengatakan apa pun, karena rasa hormat yang salah. Jadi kami melanjutkan.

Apa yang harus kami lakukan adalah bersuara, menceritakan apa yang terjadi pada kami, agar menjadi lebih baik dan agar mereka dapat mendukung kami. Anda harus menemukan makna hidup, agar tidak terjerumus ke dalam depresi. Ada solusi yang lebih murah dari psikolog. Inilah yang dilakukan Ayub. Dia menceritakan kepada Tuhan semua perasaannya, kurangnya harapannya, dan betapa buruknya hal-hal yang menimpanya. Dia berani dan percaya pada Tuhan. Dan saya? Mampukah saya berpaling kepada Tuhan sebagai ayah yang baik, kepada siapa saya dapat menceritakan segala urusan saya dan mengadu kepada-Nya, jika demikian? mungkin ya mungkin tidak. Jika saya seorang yang beriman, saya harus percaya kepada Tuhan dan meminta bantuan dan perlindungan-Nya di masa-masa sulit. Doa yang tulus dan kepercayaan kepada-Nya dapat membantu kita. Inilah yang dilakukan Ayub. Ini bukan sebuah pesimisme, melainkan menyerahkan segala sesuatu yang terjadi pada Anda ke dalam tangan Tuhan. Siapa pun yang menangis dan menjerit kesakitan, meskipun dia tidak menyadarinya, berarti dia berseru kepada Tuhan, memohon kekuatan dan cahaya untuk jalan.

READ  Presiden terpilih Honduras memutuskan untuk tidak menggunakan dana negara untuk iklannya dan partainya meminta sumbangan

Paulus memberi tahu kita tentang pemberitaan Injil Kristus sebagai sesuatu yang lebih besar daripada kuasanya. Sebuah fakta yang tidak bisa dihindari. Ibarat seorang penari yang tak henti-hentinya menari, atau seperti seorang ayah yang mengkhawatirkan anak-anaknya. Atau apa yang dirasakan Santo Anthony Marie Claret: Amal mendesakku, mendorongku, membuatku lari dari satu kota ke kota lain, memaksaku menjerit (biografi? 212). Paulus berkata bahwa ia tidak dapat berbuat apa-apa lagi, dan apa yang ia ajarkan bukanlah kata-katanya sendiri, melainkan Injil, Firman Allah. Ini adalah nasihat yang bagus. Saya menyampaikan doktrin Gereja, bukan apa yang saya pikirkan atau apa yang tampaknya saya pikirkan. Perkataan harus disampaikan apa adanya, tanpa potongan atau diskon. Dan melakukannya tepat waktu dan tidak tepat waktu.

Terlebih lagi, Paulus mengabdikan hidupnya untuk saudara-saudaranya dengan cuma-cuma, tanpa mengharapkan imbalan apa pun. Dia tidak berutang apa pun kepada siapa pun, dia melakukan segalanya tanpa pamrih dan karena dia tidak bisa hidup dengan cara lain. Dia tidak meminta apapun dari siapapun. Dia tidak mempunyai agama selain agama kasih (lihat Roma 13:8). Dia telah menemukan harta terpendam, dan ingin membaginya dengan semua orang. Dengan menanggung banyak penderitaan, dengan banyak kelelahan fisik, dia menyerahkan seluruh keberadaannya demi kepentingan kerajaan. Hal inilah yang dirasakan banyak orang dalam kerja sukarelanya, yaitu mereka “kehilangan” waktu demi kepentingan orang lain. Gratis dan cinta. Mungkin Tuhan juga memanggil Anda untuk melakukan hal ini.

Injil terus menceritakan kepada kita perjalanan “tipikal” Yesus. Minggu lalu kita melihat bagaimana dia mengajar dengan otoritas di sinagoga. Hari ini kami mengikuti perjalanan mereka meninggalkan tempat tersebut di atas. Dia pergi makan di rumah temannya Pedro dan di sana mengobati demam ibu mertuanya. Bukan mukjizat yang mengherankan seperti minggu lalu, jatuhnya babi-babi Gerasa dari tebing atau dibangkitkannya Lazarus.

READ  Seorang pria mati dinyatakan bangun di kamar mayat; Dia meninggal beberapa jam setelah dibawa ke rumah sakit

Benar, itu adalah hal kecil jika dibandingkan. Namun, pada saat yang sama, “keajaiban kecil” ini sangat simbolis. Dia menjelaskan kepada kita, dalam beberapa kata, apa artinya menjadi pengikut Yesus. Mengikuti Kristus berarti disembuhkan oleh-Nya, dan setelah Anda disembuhkan, Anda mulai melayani Dia dan orang lain. Dia menunjukkan kasih-Nya kepada kita, dan mendekatkan diri kepada kita melalui rekonsiliasi dan Ekaristi, setiap kali kita merayakan sakramen-sakramen ini. Itu menyembuhkan kita, itu menyembuhkan kita. Dan mereka yang telah disembuhkan secara alami mulai melayani, dengan rasa syukur, menjadikan kesehatan mereka sebagai hadiah bagi orang lain. Itu berfungsi sebagai bukti atas pemberian yang telah kita terima. Bantulah mereka yang dekat, tanpa melupakan mereka yang jauh, di masa globalisasi ini. Jangan sampai isi hati kita tertutup saat menghadapi kebutuhan yang mendesak. “Aku lapar dan kamu memberi aku makan” (Matius 25:35)

Perjalanan Yesus berlanjut dengan menyembuhkan orang sakit dan orang yang kerasukan setan. Sekali lagi keheningan diberlakukan. “Ketika setan mengenalinya, dia tidak mengizinkan mereka berbicara.Intinya adalah bahwa Kristus tidak meminta kesuksesan, melainkan meminta pertobatan hati. Kebaikan tidak akan menimbulkan kegaduhan, dan kegaduhan tidak akan menghasilkan kebaikan. Melayani semua orang, sampai tanda-tanda kedatangan Kerajaan muncul, tapi tanpa terburu-buru. Semua ada waktunya. Gerakkan hatimu sedalam-dalamnya, bukan karena kamu melihat mukjizat yang luar biasa.

Dan waktu berdoa itulah yang membuka hari Yesus. Setelah dakwah dan kebaktian, doa menjadi pilar lain pada masanya. Kalimat. Tempat yang sepi, isolasi, keheningan… Seluruh pesan berasal dari sini, dari sumber batin ini. Ini bukan satu-satunya saat Kristus berhenti berdoa. Waktunya untuk Tuhan, sebelum meluangkan waktu untuk orang lain. Untuk mengabdikan dirinya pada pekerjaan Kerajaan, dia harus bersatu dengan Bapanya. Selalu pahami keinginan Anda untuk melakukan apa yang Tuhan inginkan. Sebelum menunaikan shalat. Suatu hal yang baik untuk kita semua ingat. Biarkan hari Anda dimulai dengan meminta pertolongan Tuhan, dan diakhiri dengan rasa syukur dan memohon pengampunan atas kesalahan.

READ  "Kamu adalah orang yang menjijikkan"; CNN mewawancarai Trump... tetapi ada yang salah

Ketika para murid menemukannya – Semua orang mencarinya – Mereka mendengar dari bibirnya apa yang kita sebut perumpamaan misionaris Yesus: “Marilah kita pergi ke tempat lain, ke desa-desa tetangga, dan berkhotbah di sana juga; Itu sebabnya saya pergi“Impian Yesus adalah untuk selalu berada di jalan keluar. Apa yang Paus Fransiskus sering ingatkan kepada kita adalah pergi keluar dan menemui semua orang yang membutuhkan. Yesus mengabdikan diri-Nya untuk bepergian ke banyak tempat. Mungkin kita tidak bisa bebas untuk tugas ini. Tapi kita dapat meneladani Yesus dalam berdoa, dan dalam mengabdikan waktu dan kemampuan kita kepada orang lain, menyembuhkan luka atau kesepian, dalam berbagai tingkatan, dan peduli terhadap perkembangan Kerajaan Allah. Biarlah mereka mengetahui bahwa kita adalah orang beriman. Setiap hari.

Saudara seimanmu Alejandro CMF