SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Badai Matahari yang “Parah” Ciptakan Aurora yang Menakjubkan – DW – 11/05/2024

Badai Matahari yang “Parah” Ciptakan Aurora yang Menakjubkan – DW – 11/05/2024

Badai matahari terkuat dalam lebih dari dua dekade menghantam Bumi pada Jumat (10/5/2024), menyebabkan aurora yang spektakuler dan mengancam potensi gangguan pada satelit dan jaringan listrik jika badai tersebut berlanjut hingga akhir pekan.

Lontaran massa koronal (CME) pertama, yaitu emisi plasma dan medan magnet Matahari dalam jumlah besar, terjadi tak lama setelah pukul 18.00 CET, menurut National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA).

Beberapa waktu kemudian, Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) mengklasifikasikan badai geomagnetik sebagai “parah”, yang pertama sejak beberapa kali pada bulan Oktober 2003 yang menyebabkan pemadaman listrik di Swedia dan merusak infrastruktur energi di Afrika Selatan.

Lebih banyak emisi corona diperkirakan akan berdampak pada planet ini dalam beberapa hari mendatang.

Pada hari Jumat, media sosial dipenuhi dengan foto-foto aurora borealis yang diambil di Eropa utara dan Australia.

“Langit Alkitab” di Tasmania

“Kami baru saja membangunkan anak-anak dan melihat cahaya utara di halaman belakang! Cahaya tersebut terlihat jelas,” kata Ian Mansfield, anggota pusat penelitian di Hertford, Inggris, kepada AFP.

Orang-orang berkumpul di Pantai Crosby untuk menyaksikan cahaya kutub, juga dikenal sebagai cahaya utara, di Crosby, Inggris Raya.Foto: Adam Vaughan/EPA

Orang lain seperti fotografer Sean O' Riordan melaporkan foto-foto “langit yang sesuai dengan Alkitab di Tasmania pada pukul 4:00 pagi”.

Pihak berwenang meminta operator satelit, maskapai penerbangan, dan operator jaringan listrik untuk mengambil tindakan pencegahan terhadap kemungkinan gangguan yang disebabkan oleh perubahan medan magnet bumi.

Namun, Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA) mengatakan pihaknya “tidak mengantisipasi adanya dampak signifikan terhadap sistem wilayah udara negara tersebut.”

Berbeda dengan jilatan api matahari, yang bergerak dengan kecepatan cahaya dan mampu mencapai Bumi dalam delapan menit, CME bergerak lebih lambat, yaitu 800 kilometer per detik.

READ  Amnesty International telah memperingatkan bahwa AMLO akan mengerahkan lebih banyak tentara daripada Peña Nieto dan Calderon

Ahli meteorologi berharap mereka dapat menentukan dengan lebih baik dampak yang akan mereka timbulkan ketika jaraknya 1,6 juta kilometer.

Cahaya utara bersinar di langit malam di atas kota Daelens, Swiss. Badan Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) mengatakan badai geomagnetik terkuat dalam 20 tahun akan menghantam Bumi, membuat cahaya utara terlihat di garis lintang geomagnetik yang jauh lebih rendah dari biasanya.Foto: Laurent Guilleron/EPA

Hal ini dapat menyebabkan pemadaman listrik dan berdampak pada GPS dan burung.

Medan magnet yang terkait dengan badai geomagnetik menyebabkan arus pada konduktor panjang, termasuk kabel listrik, yang dapat menyebabkan pemadaman listrik.

Dampak juga dapat terjadi pada komunikasi radio frekuensi tinggi, GPS, pesawat ruang angkasa, dan satelit.

Bahkan merpati dan spesies lain yang memiliki kompas biologis pun dapat terpengaruh.

Namun hal ini juga dapat menimbulkan efek lain, seperti munculnya aurora borealis – yang dikenal sebagai aurora borealis atau aurora australis, bergantung pada belahan bumi – di tempat yang biasanya tidak terlihat.

Badai matahari terbesar yang pernah tercatat adalah Peristiwa Carrington tahun 1859: badai tersebut menghancurkan jaringan telegraf AS, menyebabkan pelepasan listrik, dan cahaya utara terlihat di garis lintang yang belum pernah terjadi sebelumnya, hingga Amerika Tengah.

JC (AFP, AFP)