SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bafta Games Awards 2022: rahasia karpet merah

Pembuat Returnal merayakan penghargaan mereka (foto: Hannah Taylor/Shutterstock untuk BAFTA)

GameCentral berbicara kepada Sir Ian Livingstone tentang buku Fighting Fantasy berikutnya dan belajar untuk tidak mengharapkan Psychonauts 3 dalam waktu dekat.

Setelah dua tahun sebagai acara online saja, Bafta Games Awards kembali menjadi acara dunia nyata tahun ini, di Queen Elizabeth Hall di South Bank London. Ada suasana lega yang jelas untuk keluar dan berkeliling secara langsung, daripada bertengger di belakang laptop, saat para peserta meningkatkan kemewahan dan kemewahan, sementara sejumlah permainan yang sangat disukai dihargai dengan piala berbentuk topeng yang terkenal.

Salah satunya adalah Returnal, roguelike sci-fi inovatif Housemarque untuk PlayStation 5, yang memenangkan empat Bafta. Salah satunya adalah untuk aktor Jane Perry, di pemain dalam kategori peran utama, dua lainnya untuk pencapaian audio dan musik dan untuk menutup malam Returnal, memenangkan gong yang paling didambakan dari semua: permainan terbaik.

Pemenang penting lainnya termasuk It Takes Two, upaya kerjasama dua pemain yang dikembangkan oleh Hazelight dan diterbitkan oleh EA, yang menang dalam kategori multipemain dan properti asli. Unpacking, game inovatif tentang pindah ke rumah baru, dari pengembang kecil asal Australia, Witch Beam, juga memenangkan dua Bafta: satu dalam kategori naratif dan satu lagi dalam satu-satunya kategori yang dipilih publik: game EE tahun ini. Ratchet & Clank: Rift Apart juga memenangkan dua Baftas, untuk animasi dan pencapaian teknis.

Serangkaian permainan yang sangat disukai harus puas dengan Bafta yang sendirian, termasuk Psychonauts 2 (untuk Kimberley Brooks: Aktor Terbaik dalam Peran Pendukung), Forza Horizon 5 (Game Inggris Terbaik), No Man’s Sky (Game Berkembang), Inscryption ( Desain Game), dan The Artful Escape (Pencapaian Artistik). Toem, dari pengembang kecil Swedia, Something We Made, meraih penghargaan Game Debut.

Kami mendapat Housemarque yang gembira setelah mereka memenangkan dua Bafta pertama mereka, untuk pencapaian audio dan musik – bukan trofi game terbaik.

‘Itu adalah proses yang panjang dari iterasi dan bekerja dengan tim: memastikan musik benar-benar ada di dunia dan menghidupkan dunia itu. Kami harus mencari tahu seperti apa suara sebenarnya dan menanamkan suara itu ke dunia adalah bagian besar darinya: memastikannya ada di dunia dengan cara yang menghidupkan dunia itu,’ kata produser musik utama Joe Thwaites. ‘Musik dan audio begitu menyatu sebagai satu hal, dan saya pikir itulah mengapa mereka dihargai.’

Setelah memenangkan properti asli Bafta, direktur permainan It Takes Two Josef Fares berkata: ‘Kami benar-benar tidak mengharapkan yang satu ini.’ Dan dia memberi penghormatan kepada penerbit game, EA: ‘Anda membutuhkan penerbit yang mempercayai pengembang dan membiarkan mereka melakukannya. Karena di trailer kami, banyak orang yang tidak benar-benar mengerti apa itu game. Itulah mengapa sangat menyenangkan memiliki ini.’

Sebelumnya, di karpet merah pra-pertunjukan, Fares, ketika ditanya mengapa It Takes Two mencapai nada seperti itu, menjawab: ‘Saya tidak tahu. Saya datang dengan ide-ide yang ingin saya mainkan. Dan kami memiliki tim yang sangat bersemangat dan benar-benar melakukan segalanya dengan sepenuh hati dan memiliki kebebasan kreatif penuh. Sejujurnya, tidak banyak game co-op seperti itu: Anda memiliki game drop-in, drop-out yang khas, tetapi tidak banyak game yang dirancang khusus dari awal untuk co-op dua pemain .’

Wren Brier dan Tim Dawson dari Witch Beam tampak sangat kewalahan setelah memenangkan dua Bafta dengan Unpacking, khususnya karena salah satunya dipilih oleh publik. Dawson berkata: ‘Ini agak tidak nyata: karena kami dari Australia; Terkadang kami merasa sedikit terisolasi dari apa yang terjadi di ruang pengembangan game, jadi untuk dapat merasa seperti kami dapat bersaing bagaimanapun juga adalah hal yang luar biasa. Itu membuat kita merasa seperti kita bisa membuat hal-hal yang penting.’

Brier menjelaskan asal-usul dan daya tarik Unpacking: ‘Permainan ini terinspirasi oleh gerakan kehidupan nyata, ketika Tim pindah dengan saya, dan itu adalah bagian penting dari hubungan kami. Dan bergerak sangat sering bertepatan dengan peristiwa penting dalam hidup kita. Saya telah banyak bergerak dalam hidup saya – setiap kali, rasanya seperti babak baru, dan saya kira semua orang bisa merasakannya.’

Sebelum upacara dimulai, karpet merah Bafta yang legendaris sedang berlangsung, dimeriahkan oleh banyak industri game yang hebat dan bagus. Seperti ksatria baru Sir Ian Livingstone, dari Games Workshop, Eidos, dan ketenaran Deathtrap Dungeon, yang hadir untuk memberikan penghargaan. Dia senang untuk keluar dan berkeliling secara pribadi lagi: ‘Anda tidak bisa mengalahkan kebersamaan: keajaiban yang terjadi melalui orang-orang yang berinteraksi. Tingkat kreativitas meningkat saat Anda bertatap muka.’

Livingstone belum ke Istana untuk mengambil gelar ksatrianya: ‘Saya belum mengadakan upacara karena backlog karena Covid. Ini adalah kehormatan besar: jelas, saya senang itu saya. Tapi saya pikir sudah saatnya industri ini diakui seperti industri hiburan lainnya. Seharusnya ada lebih banyak ksatria, lebih banyak wanita terhormat.

‘Karena industri videogame benar-benar menandai semua kotak yang tepat untuk ekonomi: ini adalah teknologi tinggi, keterampilan tinggi, digital, penciptaan kekayaan intelektual, berfokus pada ekspor, dan regional. Ada banyak hal yang disukai tentang industri ini dan kami sangat, sangat baik dalam hal itu di negara ini, dan kami harus lebih merayakannya.’

Dan Livingstone menawarkan sendok asli. Ini adalah peringatan 40 tahun penerbitan The Warlock of Firetop Mountain, buku Fighting Fantasy pertama yang dia tulis bersama Steve Jackson, dan: ‘Saya sedang menulis yang baru: Saya hampir menyelesaikannya.’ Dengan enggan, mengingat itu belum diumumkan, dia memberi tahu kami judulnya: Shadow of the Giants.

Penghargaan Bafta Games 2022

Tim Schafer pasti berdandan untuk acara itu (pic: BAFTA/Hannah Taylor)

Tim Schafer dari Double Fine, legenda industri lainnya, tampil gemilang dalam balutan jaket dan celana jins ungu, dan tampil luar biasa dengan Psychonauts 2 dinominasikan untuk tujuh Bafta (akan memenangkan satu): ‘Saya punya satu Bafta untuk skenario film Psikonaut pertama. Dan kemudian saya punya satu untuk menjadi pria tua yang baik – sebuah Fellowship.’

Dia mengatakan kita tidak boleh menahan napas untuk Psychonauts 3: ‘Kami telah melakukan petualangan point ‘n’ click dengan Broken Age, dan kemudian kami melakukan remaster, dan kemudian kami melakukan sekuel, jadi kami telah melakukan sedikit melihat ke belakang selama lima tahun terakhir atau lebih, dan sekarang saya sangat bersemangat untuk membuat hal-hal baru.’

Dia juga berbicara tentang penggambaran game Psychonauts tentang masalah kesehatan mental: ‘Ini adalah cara yang sangat mudah untuk membuat seseorang menjadi jahat – untuk menghapusnya sebagai di atas baris lain yang disebut kegilaan. Mereka gila, oleh karena itu kita bisa melawan mereka dan menembak mereka. Kami benar-benar ingin melepaskan diri dari itu dan menunjukkan bahwa banyak perilaku berasal dari perjuangan batin, dan jika Anda benar-benar dapat memahaminya, Anda mungkin memikirkan cara untuk bekerja dengan dan membantu orang itu.’

Terakhir, salah satu penghuni karpet merah Bafta Games Awards yang paling bahagia adalah Maggie Robertson, yang meraih ketenaran sebagai aktor di balik Lady Dimitrescu yang tak terlupakan di Resident Evil Village. Reaksi terhadap Lady Dimitrescu, katanya, mengejutkannya: ‘Ini adalah video game pertama yang pernah saya lakukan juga, jadi saya tidak mengharapkan hasilnya—saya hanya benar-benar berusaha melakukan pekerjaan saya sebaik mungkin. kemampuan saya, melewati setiap hari dan tidak mempermalukan diri sendiri. Jadi sekarang, setelah melihat tanggapan itu dan berada di sini di Bafta Games Awards terasa sangat tidak nyata.’

Tapi, dia mengungkapkan, kita bisa mengharapkan lebih banyak buah dari akting virtualnya: ‘Ini lucu karena ketika saya pindah ke Los Angeles, saya pindah ke sana dengan tujuan mengejar pekerjaan di depan kamera. Dan sejak memesan Resident Evil, saya benar-benar jatuh cinta dengan video game, dan sulih suara, dan saya benar-benar mengubah hidup saya ke arah ini. Mudah-mudahan dalam beberapa tahun, setelah perjanjian kerahasiaan saya dirilis dan permainannya keluar, saya akan dapat memberi tahu Anda semua tentang itu, dan Anda akan dapat melihat saya dalam permainan.”

Oleh Steve Boxer

Email [email protected], tinggalkan komentar di bawah, dan Ikuti kami di Twitter.

LEBIH: Returnal memenangkan game Bafta tahun ini karena eksklusif PS5 mengambil 6 penghargaan

LEBIH: It Takes Two dan Returnal masing-masing mendapatkan delapan nominasi BAFTA Games Awards 2022

LEBIH: Hades mendominasi BAFTA Games Awards 2021 tetapi Last Of Us memenangkan suara publik

Ikuti Metro Gaming di Indonesia dan email kami di [email protected]

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman Permainan kami.

READ  Dewa Perang untuk PC