SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana alien bisa bertahan hidup dengan energi lubang hitam? sains menjawab

Satu studi melaporkan penggunaan struktur satelit raksasa yang disebut bola Dyson yang dapat digunakan di sekitar dunia yang berpenghuni untuk mengarahkan energi yang dihasilkan oleh lubang hitam.

Kota Meksiko, 19 Agustus (RT). – jika ada peradaban aneh Secara teknis dikembangkan, itu harus mengkonsumsi banyak daya. lacak ini hipotesa, Lebih dari setengah abad yang lalu, astrofisikawan Rusia Nikolai Kardashov mengusulkan untuk mencoba mendeteksi indikator hebat dari Bumi Konsumsi energi Di alam semesta dan dengan demikian ditemukannya keberadaan peradaban yang aneh. Sebuah studi baru menerapkan ide ini pada skenario hipotetis bahwa kecerdasan luar angkasa dapat mengarahkan energi a Lubang hitam.

Perhitungan oleh tim peneliti internasional menunjukkan bahwa jika alien mencapai tingkat kecanggihan teknologi tertentu, mereka akan membutuhkan setidaknya 4 x 10^20 megawatt daya, lebih disukai cahaya. Untuk mengumpulkan dan memanfaatkan energi dalam jumlah besar ini, mereka harus menggunakan struktur raksasa yang disebut bidang dison Para ilmuwan percaya (dinamai setelah fisikawan Freeman Dyson).

Studi ini mengevaluasi sumber energi mana yang tersedia di sekitar lubang hitam yang dapat memberikan lebih banyak cahaya untuk memberi makan kehidupan dan menyimpulkan bahwa itu akan menjadi piringan akresi, di antara alternatif lain seperti latar belakang gelombang mikro kosmik dan radiasi Hawking. Dari total enam opsi, hanya pancaran relativistik yang muncul dari lubang hitam saat menelan benda luar angkasa lain yang kemungkinan akan mengekstrak lebih banyak energi, tetapi ini hanya akan mungkin jika bola alien Dyson mampu menggunakan pesawat ruang angkasa serta energi kinetik daripada ringan.

READ  Google Pay: Simpan, Bayar, dan Kelola

Hasil penelitian dikumpulkan dalam jurnal edisi September mendatang Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society, “Disarankan bahwa untuk lubang hitam bermassa bintang (…) piringan akresi dapat memberikan luminositas ratusan kali lebih banyak daripada bintang deret utama.” Ini setara dengan 100.000 kali luminositas Matahari, yang cukup untuk mempertahankan peradaban Tipe II pada skala Kardashov (manusia berada di ambang Tipe I).

Perhitungan dibuat untuk model lubang hitam yang terakumulasi antara lima dan 20 massa matahari dan juga untuk raksasa empat juta kali massa Matahari, seperti Sagitarius A*, lubang hitam di pusat galaksi kita. Para ilmuwan percaya bidang satelit dapat mengumpulkan energi secara efisien dalam semua kasus, dipimpin oleh astrofisikawan Taiwan Tiger Yu-Yang Hsiao dari Universitas Nasional Tsing Hua.

Untuk mengumpulkan dan memanfaatkan energi dalam jumlah besar ini, mereka harus menyebarkan struktur raksasa yang disebut bola Dyson ke seluruh dunia mereka. Foto: Sophia Dagnello, NRAO/AUI/NSF

Tim juga mengajukan pertanyaan apakah bola Dyson yang dibangun di sekitar lubang hitam dapat dideteksi oleh teknologi terestrial. Para penulis memperkirakan bahwa: Di dalam galaksi kita, perambatan ganda dari satelit pengumpul energi dapat dideteksi melalui panas “sisa” pada panjang gelombang ultraviolet, optik, dan inframerah. Penemuan ini dapat dilakukan oleh teleskop yang ada seperti Hubble dan Wide Field Infrared Survey Explorer atau dengan proyek penelitian yang sedang berlangsung seperti Sloan Digital Sky Survey.

Konten ini diterbitkan oleh SINEMBARGO dengan izin tertulis dari RT. Lihat aslinya di sini. Reproduksi dilarang.