SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Anda melihat cahaya da Vinci?

Alan Dyer/Volkswagen Pics/Universal Images Group/Getty Images

Cahaya Da Vinci, juga dikenal sebagai Cahaya Bumi, adalah saat cahaya dari planet kita memantulkan garis bulan purnama.

Catatan editor: Mendaftar untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Lihatlah ke langit minggu depan, dan Anda mungkin melihat sekilas cahaya da Vinci.

Ini adalah fenomena yang dapat terjadi menjelang matahari terbenam ketika bulan sabit berada di cakrawala, tetapi garis bulan purnama terlihat. Suar Da Vinci biasa terjadi dan mudah dilihat, kata Christine Schupla, direktur keterlibatan sains di Lunar and Planetary Institute di Houston. Namun penampilannya pernah menjadi misteri kelam.

Apa yang menyebabkan efek hantu bulan purnama ini, terkadang disebut “bulan tua di lengan bulan baru”, adalah pertanyaan lama yang dilontarkan oleh Leonardo da Vinci, Menurut NASA. Jawabannya adalah pantulan cahaya dari Bumi ke Bulan.

NASA mengatakan bahwa kecerahan Bumi, berbeda dengan sinar matahari, mengacu pada cahaya dari Matahari yang dipantulkan oleh Bumi bahkan setelah matahari terbenam. Kecerahan bumi sekitar 50 kali lebih terang dari cahaya bulan purnama.

NASA mengatakan bahwa kecerahan Bumi, berbeda dengan sinar matahari, mengacu pada cahaya yang dipancarkan Bumi bahkan setelah matahari terbenam. Sumber cahaya dari Bumi sekitar 50 kali lebih terang dari bulan purnama.

Ketika Leonardo berteori tentang hal ini, Copernicus belum menerbitkan teori bahwa bumi berputar mengelilingi matahari. NASA mengatakan bahwa melalui pemahaman teknis tentang cahaya dan bayangan serta pemahaman seorang insinyur tentang geometri, Leonardo dapat memastikan sumber pancaran abu di sekitar bulan sabit.

Leonardo benar tentang Bumi yang memantulkan cahaya sehingga garis luar Bulan dapat terlihat, tetapi astronot Apollo 11 pada tahun 1969 belajar lebih banyak. NASA mengatakan bahwa ketika para astronot mengintip Bumi, cahayanya tidak dipantulkan dari lautan, seperti yang dipikirkan Leonardo, tetapi oleh awan.

READ  Para ilmuwan akhirnya memiliki penjelasan untuk cahaya luar biasa terang yang datang dari kedalaman ruang angkasa

Siapa pun yang melihat bulan akan dapat melihat cahaya da Vinci, kata Schupla, tetapi kondisinya harus tepat agar hal ini terjadi.

“Lebih mudah untuk melihat saat ada bulan sabit memudar atau memudar. Anda memerlukan langit cerah untuk melihat bulan, tetapi bagian Bumi harus cukup berawan untuk memantulkan cukup banyak cahaya di bulan,” kata Chopla dalam email.

“Pengamat langit harus mencari bulan sabit berbentuk pisang di malam hari saat matahari terbenam, dan mencoba melihat sisa bulan yang remang-remang,” tambah Chopla.

revisi: Versi sebelumnya dari cerita ini salah mengidentifikasi Earthshine.