SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nyamuk tertarik pada bahan kimia dalam produk susu: penelitian

Nyamuk tertarik pada bahan kimia dalam produk susu: penelitian

Nyamuk Anopheles Stephensi betina.
James Jathani/CDC via AP

  • Peneliti melakukan penelitian untuk mengetahui bagaimana bau tubuh manusia yang berbeda dapat menarik nyamuk.
  • Sebuah fasilitas didirikan di mana ratusan nyamuk terkena aroma manusia.
  • Studi mereka menunjukkan bahwa nyamuk tertarik pada asam karboksilat, termasuk yang ditemukan dalam produk susu.

Para peneliti telah mempelajari komponen kunci dari bau badan manusia yang mungkin sangat menarik bagi nyamuk – dan jawabannya dapat ditemukan dalam keju.

di dalam Studi diterbitkan Jumat dengan Current BiologyPara peneliti dari Johns Hopkins Malaria Research Institute dan School of Medicine bermitra dengan Macha Research Trust di Zambia untuk menemukan ciri-ciri mana dari berbagai bau tubuh manusia yang paling menarik bagi nyamuk.

Penelitian ini menggunakan kandang berukuran 20 meter kali 20 meter yang berisi ratusan nyamuk malaria Afrika, menurut penelitian tersebut. Terlepas dari namanya, nyamuk tersebut tidak terinfeksi malaria CNN, yang pertama kali melaporkan penelitian tersebut.

Di sekitar fasilitas terdapat delapan tenda untuk satu orang. Tenda-tenda ini dipasang pada kandang sedemikian rupa sehingga nyamuk dapat dengan aman memakan bau badan manusia.

Para peneliti menemukan bahwa nyamuk tertarik pada bau badan manusia dengan “kelimpahan asam karboksilat yang mudah menguap,” termasuk asam butirat. Asam butirat adalah asam lemak yang diproduksi manusia di usus mereka, tetapi juga ditemukan secara alami dalam mentega, “keju keras” seperti Parmesan, susu, yogurt, dan krim, Menurut sebuah studi terpisah yang diterbitkan di National Library of Medicine. Asam juga dapat ditemukan di beberapa makanan fermentasi seperti sauerkraut dan acar mentimun, menurut penelitian tersebut.

Sebaliknya, nyamuk kurang tertarik pada bau badan yang tidak mengandung asam karboksilat dan “diperkaya dengan eucalyptol monoterpenoid”, demikian temuan para peneliti Johns Hopkins dan Mach. Eucalyptol dapat ditemukan dalam minyak pohon teh dan ganja sativa, Menurut American Chemical Society.

READ  Tanda dan gejala melanoma sublingual pada seorang wanita Amerika yang memperhatikan 'garis dingin' di bawah ibu jarinya selama 10 tahun

Menurut PubChem, senyawa ini juga banyak ditemukan pada obat kumur dan penekan batuk.

Connor J. McMeneman, seorang profesor di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg dan salah satu rekan penulis studi tersebut, tidak segera menanggapi permintaan komentar yang dikirim di luar jam kerja.

“Penemuan ini membuka jalan untuk mengembangkan umpan atau penolak yang dapat digunakan dalam perangkap untuk mengganggu perilaku nyamuk yang mencari inang, sehingga mengendalikan vektor malaria di daerah di mana penyakit ini endemik,” Edgar Simulondo, salah satu rekan penulis makalah tersebut, kepada CNN.