SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana salah satu eksperimen ilmiah tertua di dunia muncul dari kotoran

Bagaimana salah satu eksperimen ilmiah tertua di dunia muncul dari kotoran

Dilengkapi dengan sekop, sarung tangan, dan lampu depan, tim mengikuti peta mereka ke lokasi penggalian. Dr. Weber berkata bahwa suasananya “sangat pembajakan”. Dr Telewsky melanjutkan untuk menggali lubang persegi yang bersih.

Tapi karena mereka diukir lebih dalam dan lebih lebar, tidak ada botol yang bisa ditemukan. “Burung-burung mulai berkicau,” kata Dr. Weber, dan matahari mengancam akan meniup penutupnya. “Semangat rendah.”

Ketika Dr. Bell pertama kali mengubur botol benih, dia berencana untuk menggali satu botol setiap 5 tahun, dan percobaan itu akan berlangsung selama satu abad. Namun seiring waktu, pejabat memperpanjang periode antara operasi pengeboran menjadi 10 tahun, kemudian dua di antaranya sedikit tertunda: 1919 dipindahkan ke musim semi 1920 – yang diduga Dr. Tiliosky mungkin terkait dengan flu 1918. Dan 2020 telah telah dipindahkan ke tahun ini, karena penutupan kampus terkait dengan Covid-19.

Untuk menghindari kehilangan benang selama beberapa dekade ini, sejenis Departemen Penjaga Benih dikembangkan di Michigan di mana setiap generasi ahli botani memberikan obor kepada rekan-rekan mereka yang lebih muda.

Dr. Telewsky – seorang profesor biologi tumbuhan di universitas dan orang ketujuh yang bertanggung jawab atas percobaan – menggali botol benih pertama pada tahun 2000 bersama pendahulunya, Jean Zivart, yang meninggal pada tahun 2009. Dua tahun lalu, dia mengira telah memberi salinan peta untuk David Lowry, profesor asosiasi.Dalam bidang biologi tanaman itu dia menyatakan keinginannya untuk bergabung.

Hanya dua bulan kemudian, Dr. Telewsky mengalami stroke. “Dia telah menunjukkan kepada saya betapa sensitifnya menyerahkan hal-hal ini sambil merahasiakannya,” kata Dr. Lowry, sambil memulihkan diri sejak saat itu. Segera setelah itu, Dr. Telewsky mengundang Dr. Weber, asisten profesor di universitas, dan Dr. Brodvig untuk berpartisipasi juga.

READ  SpaceX meluncurkan 60 satelit Starlink lagi ke orbit dan menempel pada rudal

Selama bertahun-tahun, keputusan praktis murni Dr. Bell telah mengembangkan ilusi misteri. Dr. Telewsky mengatakan bahwa Dr. Bell menggali setiap botol baru di bawah selimut kegelapan agar tidak dramatis, tetapi hanya untuk melindungi benih lain yang dikemas dari sinar matahari, yang dapat menyebabkan mereka berkecambah sebelum waktunya. (Tim menggunakan lampu hijau di lampu depan mereka untuk alasan yang sama.)