SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Omicron bukan penyakit yang sama dengan strain Covid sebelumnya: dunia Oxford

Omicron bukan penyakit yang sama dengan strain Covid sebelumnya: dunia Oxford

Pembeli Natal di London pada 23 Desember 2021.

Hassan Esen | Anadolu Agency | Gambar Getty

LONDON – Adegan mengerikan yang terlihat pada gelombang Covid-19 sebelumnya adalah “sekarang menjadi sejarah”, menurut John Bell, profesor kedokteran di Universitas Oxford dan penasihat ilmu kehidupan untuk pemerintah Inggris.

Berbicara kepada BBC Radio 4 pada hari Selasa, Bell menganalisis data dari Inggris, di mana kasus telah memecahkan rekor dan penerimaan rumah sakit di Level tertinggi sejak Maret. Dia mengatakan jumlah orang di unit perawatan intensif yang telah divaksinasi masih “sangat, sangat rendah.”

Penyakit parah dan kematian akibat penyakit ini [Covid] Itu tidak berubah secara mendasar sejak kita semua telah divaksinasi dan itu sangat penting untuk diingat.”

“Adegan mengerikan yang kita lihat setahun yang lalu – unit perawatan intensif penuh, banyak orang meninggal sebelum waktunya – itu adalah tanggal sekarang menurut pendapat saya dan saya pikir kita harus yakin bahwa itu kemungkinan akan berlanjut.”

Membahas varian omicron baru, ia menambahkan: “Penyakit ini tampaknya tidak terlalu parah, banyak orang menghabiskan waktu yang relatif singkat di rumah sakit, tidak memerlukan oksigen aliran tinggi, dan rata-rata lama rawat inap tampaknya tiga hari, yaitu bukan penyakit yang sama yang kita lihat. setahun yang lalu”.

Sebuah studi pemerintah Inggris diterbitkan pada hari Kamis Dia mengatakan orang-orang jauh lebih kecil kemungkinannya dirawat di rumah sakit dengan varian Covid omicron daripada jenis Delta sebelumnya.

Badan Keamanan Kesehatan Inggris mengatakan individu dengan Omicron diperkirakan 31% hingga 45% lebih kecil kemungkinannya untuk pergi ke departemen darurat dibandingkan dengan mereka yang memiliki Delta, dan 50% hingga 70% lebih kecil kemungkinannya untuk dirawat di rumah sakit.

READ  Gelas berlian baru yang dibuat menggunakan buckyballs karbon

Analisis ini ‘awal dan sangat tidak pasti’ karena sejumlah kecil kasus omicron saat ini di rumah sakit, Tapi itu cocok dengan temuan serupa oleh para ilmuwan di Afrika Selatan dan tim peneliti di Imperial College London dan University of Edinburgh.

Meskipun jumlah kematian harian tetap rendah dan penelitian awal menunjukkan bahwa varian omicron tidak separah jenis Covid lainnya, para ahli kesehatan telah berulang kali memperingatkan bahwa sejumlah besar infeksi dapat menyebabkan peningkatan kematian dan membebani sistem perawatan kesehatan.

Danny Altman, profesor imunologi di Imperial College London, mengatakan kepada CNBC melalui email minggu lalu bahwa meskipun Omicron terbukti “lebih ringan” daripada jenis lain, jumlah kasus potensial dapat dua kali lipat atau tiga kali lipat jumlah orang yang membutuhkan rawat inap. Inggris, di mana virus itu umum – dengan risiko khusus untuk yang tidak divaksinasi.

Melihat Inggris secara khusus, dia berkata: “Pada saat NHS (Layanan Kesehatan Nasional) a) secara besar-besaran terkuras oleh omicron dan (b) terbebani secara besar-besaran setelah dua tahun berada di garis depan, itu akan sulit dipercaya. Bela dia ,” menambahkan bahwa “belum ada tunas hijau.”

Pemimpin Inggris Boris Johnson mundur pada hari Senin Dengan asumsi sesuatu yang baru COVID-19 Pembatasan di Inggris, setidaknya sebelum akhir tahun ini.

Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara telah memulai pembatasan baru untuk mengekang penyebaran varian omicron, tetapi Inggris tetap berpegang pada permintaan yang ada untuk tinggal di rumah dan meningkatkan pemakaian masker.

Bale mengatakan pada hari Selasa bahwa kegagalan Johnson untuk bertindak pada hari Senin “mungkin merupakan hal yang baik” dan mencatat bahwa perilaku orang-orang di Inggris telah berubah, dengan banyak dari mereka menjadi “sebagian besar bertanggung jawab”. Penerimaan rumah sakit tetap di bawah 400 per hari di London, yang dipandang sebagai ambang kritis bagi pemerintah.

READ  Ledakan besar dan misterius yang ditemukan di luar angkasa mengejutkan para ilmuwan

Inggris telah melaporkan lebih dari 12,4 juta infeksi – dengan 129.471 lainnya pada hari Selasa – dan setidaknya 148.488 kematian sejak pandemi muncul pada awal 2020, menurut data yang dilakukan oleh Universitas Johns Hopkins.

– Elliot Smith dan Ryan Brown dari CNBC berkontribusi pada artikel ini.