SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana bumi berubah menjadi bola salju

Bagaimana bumi berubah menjadi bola salju

Sekitar 717 juta tahun yang lalu, lanskap bumi yang lembab dan air biru yang mengalir berubah menjadi dunia yang dingin dan tandus. Para ilmuwan menyebut tahap sejarah geologi ini dan tahap lain yang serupa dengan “Bumi Bola Salju”.

Apa yang menyebabkan planet ini hampir membeku masih merupakan sebuah misteri, begitu pula bagaimana planet ini tetap seperti itu selama 56 juta tahun. Sebuah tim peneliti di Universitas Sydney mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka telah menemukan hal ini. Mereka mengatakan bahwa glasiasi bumi mungkin disebabkan oleh penurunan emisi karbon dioksida secara global, akibat berkurangnya jumlah gunung berapi yang mengeluarkan gas tersebut ke atmosfer.

Karbon dioksida yang rendah membuat atmosfer bumi lebih sulit memerangkap panas. Mereka beralasan jika penipisan yang terjadi cukup parah, hal ini bisa mendorong planet ini memasuki zaman es terpanjang hingga saat ini.

teori, Diterbitkan di Majalah GeologiHal ini menambah wawasan tentang bagaimana proses geologis mempengaruhi iklim bumi di masa lalu. Hal ini juga dapat membantu para ilmuwan lebih memahami tren iklim kita saat ini.

“Saat ini, tentu saja, manusia mempunyai dampak yang signifikan terhadap karbon dioksida di atmosfer,” kata Adriana Dutkiewicz, ahli sedimentologi di Universitas Sydney yang memimpin penelitian tersebut. “Tetapi di masa lalu, tidak ada manusia, jadi pada dasarnya semuanya diubah oleh proses geologis.”

Ada banyak gagasan tentang apa yang membuat Bumi menjadi bola salju. Salah satu teori populer menyatakan bahwa mineral yang dilepaskan dari pelapukan batuan beku menyerap cukup banyak karbon dioksida dari atmosfer sehingga menyebabkan pembekuan yang dalam.

Hal ini mungkin telah memicu terjadinya glasiasi global, kata Dr. Dutkiewicz, namun hal tersebut tidak dapat membuat bumi membeku selama 56 juta tahun dengan sendirinya.

READ  Temui MOXIE NASA, dana yang menghasilkan oksigen di Mars

“Jadi pasti ada mekanisme misterius lain yang bisa mempertahankan glasiasi untuk waktu yang lama,” katanya.

Dr. Dutkiewicz dan rekan-rekannya mengalihkan perhatian mereka ke gunung berapi karena A Model yang baru tersedia Pergeseran lempeng tektonik bumi. Ketika benua-benua bergerak terpisah, mereka mempelajari perubahan panjang punggung tengah laut – serangkaian gunung berapi bawah laut – yang diprediksi oleh model tersebut.

Tim kemudian menghitung jumlah emisi gas vulkanik pada awal zaman es dan selama itu. Hasil penelitian mereka menunjukkan pengurangan karbon dioksida di atmosfer cukup untuk memulai dan mempertahankan zaman es selama 56 juta tahun.

Penurunan emisi gas vulkanik telah diusulkan sebagai penjelasan atas terjadinya bola salju Bumi sebelumnya. Namun menurut Dr. Dutkiewicz, ini adalah pertama kalinya para peneliti membuktikan bahwa mekanisme tersebut dapat diterapkan melalui perhitungan model.

Dietmar Müller, ahli geofisika di Universitas Sydney dan penulis studi tersebut, mengatakan penelitian ini adalah salah satu cara untuk “membedakan model alternatif dari bagian evolusi Bumi yang sangat kuno ini.” Jika para ilmuwan mengetahui adanya zaman es, “kita dapat mengatakan bahwa model rekonstruksi ini mungkin lebih mungkin terjadi dibandingkan model lainnya,” jelas Dr. Müller.

Tentu saja model tetaplah model. Tanpa data nyata yang mendukung gagasan ini, peneliti tidak dapat mengesampingkan kemungkinan lain.

“Satu hal tentang geologi adalah tidak ada jawaban pasti,” kata Dr. Dutkiewicz. “Tetapi berdasarkan sejumlah bukti yang berbeda, kami dapat menyimpulkan bahwa ini adalah proses yang sangat mungkin terjadi.”

Francis McDonald, ahli geologi di Universitas California, Santa Barbara, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan penelitian semacam itu penting untuk memahami mengapa kegagalan iklim terjadi. Namun ia enggan menerima begitu saja hasil model dasar laut kuno tersebut, karena hanya sedikit data yang mengungkap seperti apa kerak samudera bumi saat itu.

READ  Dua kasus 'Florona' telah terdeteksi di Alabama, keduanya pada anak kecil, kata lab

“Bagaimana sebenarnya kita mengujinya?” Dr MacDonald bertanya tentang model tim. “Saya pikir ini adalah tantangan yang sangat besar.”

Namun, Dr Müller percaya bahwa penting untuk mencoba membatasi jumlah gas vulkanik di masa lalu, terutama ketika menjalankan model iklim untuk masa depan. “Biasanya, ini adalah standar yang paling ambigu,” katanya.

Penelitian seperti ini dapat membantu para ilmuwan membedakan antara dampak aktivitas geologi dan perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia. Namun bisakah penurunan emisi vulkanik secara alami menyelamatkan kita dari jumlah karbon yang kita pompa ke atmosfer saat ini?

“Sayangnya tidak,” kata Dr. Dutkiewicz. “Kita dapat mempelajari gangguan-gangguan kuno ini, namun perubahan yang disebabkan oleh manusia adalah hal yang berbeda,” tambahnya.