SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana cara menghibur seseorang?  Hindari mengatakan hal-hal ini, menurut sains

Bagaimana cara menghibur seseorang? Hindari mengatakan hal-hal ini, menurut sains

Di saat-saat tersulit, seperti berduka karena kehilangan orang yang kita kasihi, kata-kata kita bisa menjadi balsem atau malah menjadi pemicu. belajar Dari Universitas Trent Durham di Ontario, Kanada, dan Universitas Negeri Wichita di Kansas, AS, menyoroti betapa merusaknya komentar yang bermaksud baik. Melalui wawancara dengan 20 orang tua Dalam duka Dan 11 penyedia layanan, temukan bagaimana kata-kata dapat menyembuhkan atau menyakiti.

Analisis mengungkapkan bahwa beberapa komentar bisa sangat menyakitkan. Ungkapan seperti “semuanya akan menjadi lebih baik”, “mengatasinya”, atau “teruskan” menyiratkan bahwa kesedihan mempunyai akhir yang spesifik, mengabaikan bahwa kesedihan adalah proses yang non-linier dan bervariasi dari waktu ke waktu. Komentar yang menetapkan tenggat waktu untuk melupakannya, atau membandingkannya dengan kerugian lainnya, mengurangi pengalaman duka. Selain itu, pernyataan agama seperti “Itu adalah kehendak Tuhan” bisa berbahaya jika tidak menghormati keyakinan pribadi orang yang berkabung.

Terkadang kata-kata tidak diperlukan. Foto: Freebeck.

Anda mungkin tertarik pada:

Jangan bicara pada dirimu sendiri? Menurut ilmu pengetahuan, ini dapat melatih salah satu bagian terpenting otak Anda

Bagaimana saya bisa melanjutkan hidup saya sebagai pasangan setelah bayi saya lahir?

Bagaimana cara menghibur seseorang dengan benar?

Ayah Dalam duka Mereka menghargai dukungan keluarga, teman, dan majikan. Dukungan ini melampaui kata-kata: terkadang bantuan yang paling penting adalah bantuan dalam tugas sehari-hari dan kehadiran yang tenang dan simpatik. Di tempat kerja, kembali bekerja dapat membuat Anda rileks, memberikan rutinitas dan lingkungan yang mendukung. Kepedulian teman sebaya juga dianggap berharga karena menyediakan ruang di mana perasaan duka diakui dan dibagikan.

Pendampingan terkadang merupakan satu-satunya hal yang dibutuhkan. Foto: Freebeck.

Para peneliti menyarankan untuk fokus pada “hubungan berkelanjutan” dengan almarhum. Pendekatan ini mengakui pentingnya menjaga representasi internal yang penuh kasih sayang dari orang-orang terkasih, bahkan setelah kematian mereka. Bukannya menyangkal kehilangan, tapi menerimanya sebagai bagian dari proses berduka yang sehat dan berkelanjutan.

READ  “Meskipun bom selalu menjadi ancaman, saya tidak menyesal kembali ke Kiev”: satu juta orang Ukraina pulang ke rumah di tengah perang

Apakah sebaiknya beralih ke agama untuk menghibur seseorang?

Mengenai perkataan keagamaan, penelitian ini tidak sepenuhnya mengecualikannya, namun menekankan pentingnya mempertimbangkan keyakinan orang yang berduka dan konteks kematian. Hal ini melibatkan pemahaman yang mendalam dan rasa hormat terhadap orang yang berduka dan individualitasnya dalam proses tersebut.

Empati adalah kuncinya. Foto: Freebeck.

Menghibur orang yang berduka adalah tindakan yang halus dan mendalam. Selain kata-kata, yang penting adalah memberikan kehadiran dan dukungan penuh kasih yang menghormati perjalanan unik setiap orang. Kata-kata bisa sangat kuat, namun empati, kesabaran, dan cinta tanpa syarat yang menyertainya jauh lebih kuat.