SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pada bulan Desember, Paus Fransiskus meminta doa bagi para penyandang disabilitas

Pada bulan Desember, Paus Fransiskus meminta doa bagi para penyandang disabilitas

Dalam video yang dirilis Paus pada bulan Desember, Paus Fransiskus meminta doa bagi para penyandang disabilitas agar mereka “dapat menjadi pusat perhatian masyarakat,” dan menyerukan kepada lembaga-lembaga untuk mempromosikan “program inklusi yang mendorong” partisipasi aktif para penyandang disabilitas. .

“Program dan inisiatif yang mendorong inklusi diperlukan,” kata Paus Fransiskus dalam video Paus edisi Desember di mana ia menyerukan doa bagi para penyandang disabilitas. Melalui Jaringan Doa Global Paus, Bapa Suci meminta “agar penyandang disabilitas menjadi pusat perhatian masyarakat, dan agar lembaga-lembaga berupaya mendorong program inklusi yang mendorong partisipasi aktif mereka.”

Niat doa ini bertepatan dengan bulan di mana PBB menetapkan Hari Penyandang Disabilitas Internasional (3 Desember) dengan tujuan untuk meningkatkan hak dan kesejahteraan mereka. Paus Fransiskus menekankan konsep “kapasitas yang berbeda” untuk menekankan kontribusi besar yang dapat diberikan oleh inklusi dan apresiasi penuh terhadap kelompok paling rentan terhadap masyarakat.

Gambaran yang menyertai perkataannya menjadi saksi akan hal ini: cerita yang berbeda, disatukan oleh kemampuan untuk meningkatkan bakat para penyandang disabilitas. Mulai dari atlet Paralimpiade yang sukses menantang batas kemampuannya di berbagai kompetisi internasional, hingga teman-teman komunitas Sant’Egidio yang melukis karya seni atau menyajikannya di meja restoran; Dari teolog Jesuit tunanetra di Australia, hingga biarawati berkomitmen dengan Down Syndrome di Lourdes, yang berpartisipasi dalam Sidang Umum Sinode dan termasuk dalam kampanye #IamChurch dari Dicastery for Awam, Keluarga dan Kehidupan. Video Paus bulan ini – yang diproduksi bekerja sama dengan Layanan Pembangunan Manusia Terpadu – adalah sebuah himne untuk kehidupan itu sendiri, serta seruan untuk mengubah cara berpikir kita.

Masyarakat dan gereja

Paus Fransiskus mengecam bahwa beberapa penyandang disabilitas “di dunia saat ini menderita karena penolakan karena ketidaktahuan atau prasangka, yang membuat mereka terpinggirkan.” Oleh karena itu, inilah saatnya untuk “sedikit mengubah pola pikir kita agar terbuka terhadap kontribusi dan bakat dari para penyandang disabilitas ini, baik dalam masyarakat maupun dalam kehidupan bergereja.” Paus meminta lembaga-lembaga sipil untuk mendukung proyek-proyek bagi penyandang disabilitas “yang memiliki akses terhadap pendidikan, pekerjaan, dan ruang di mana kreativitas diekspresikan” dan “dengan inisiatif yang mendukung inklusi.” Bagi gereja, ini bukan hanya tentang “menghilangkan hambatan fisik, kami juga berasumsi bahwa kami harus berhenti membicarakannya dan mulai membicarakan kami.” Kemudian dia mengulangi kepada semua orang: “Kami membutuhkan hati yang besar yang ingin menemani kami.”

READ  Walikota El Paso dan seorang hakim membahas pembukaan kembali perbatasan

Lihatlah lebih dalam

Kardinal Michael Czerny, dekan Dikasteri Pembangunan Manusia Integral, menambahkan mengenai video Bapa Suci pada bulan Desember: “Undangan Paus untuk menyambut penyandang disabilitas ke dalam kehidupan Gereja dan masyarakat adalah undangan yang luar biasa. adalah setiap orang. Yesus bertemu dengan orang-orang yang rentan Secara fisik, psikologis, dan spiritual, dan Dia melihat dalam diri mereka keindahan dan janji. Dengan demikian, mereka mengenali rahasia ilahi dalam diri-Nya, dan merasakan kehadiran Dia yang menyelamatkan. “Untuk Bapa. Di dunia di mana produktivitas tampaknya lebih penting daripada kemanusiaan, dan di mana kecantikan distandarisasi dalam hukum komersial, komunitas Kristen yang berdoa mendapatkan perspektif yang lebih dalam dan bebas. Gereja tidak menolak untuk berbagi dengan siapa pun, “Firman dan Sakramen, tetapi kami berbagi dengan setiap orang dengan cara yang tepat. Komunitas kita, yang seringkali tidak inklusif, memerlukan komitmen bersama dan konkrit, sehingga mencontoh Yesus, martabat semua orang dihormati dan persaudaraan tumbuh.”

Inklusi adalah landasan yang harus kita bangun

Pastor Frédéric Fornos, Direktur Internasional Jaringan Doa Global Paus, menegaskan seruan Fransiskus: “Intensi doa Paus bulan ini berfokus pada peningkatan partisipasi aktif para penyandang disabilitas, membangun program dan inisiatif sehingga tidak ada seorang pun yang dikecualikan. didukung, disambut, diikutsertakan, dan diakui oleh Masyarakat. Inilah yang dilakukan Yesus, Dia menyambut semua orang dan tidak ada seorang pun yang merasa dikucilkan bersama-Nya. Kita mengetahui hal ini, namun kita mengalami kesulitan dalam menjalaninya, dan oleh karena itu kita memerlukan doa, karena hal ini memerlukan doa. perubahan mentalitas dan pandangan, dimulai dari diri kita sendiri. Dengan cara ini, Paus Fransiskus memberi tahu kita, kita akan mampu “terbuka terhadap kontribusi dan bakat orang-orang dengan kemampuan berbeda, baik dalam masyarakat maupun dalam kehidupan gereja.”

READ  Partai Republik membuat permintaan yang memalukan kepada Trump setelah hasil yang mengecewakan

Siaran pers dari Jaringan Doa Global Paus. Video Paus Hal ini dapat terlaksana berkat kontribusi penuh dedikasi dari banyak pihak. di dalam Link ini Donasi dapat diberikan.