SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kematian Henry Kissinger, ahli strategi yang membantu membentuk kebijakan luar negeri AS pada paruh kedua abad ke-20  internasional

Kematian Henry Kissinger, ahli strategi yang membantu membentuk kebijakan luar negeri AS pada paruh kedua abad ke-20 internasional

Henry Kissinger, ahli strategi yang menentukan arah diplomasi Amerika pada paruh kedua abad ke-20, meninggal pada hari Rabu, kantornya mengumumkan. Orang yang pernah menjadi Menteri Luar Negeri pada masa dua presiden, pemenang Hadiah Nobel Perdamaian yang kontroversial, memperjuangkan pemulihan hubungan AS-Tiongkok, bertanggung jawab atas pemboman di Vietnam dan mendukung kudeta Pinochet di Chile, telah meninggal dunia. Tempat tinggal Connecticut pada usia 100.

Salah satu tokoh paling kontroversial pada abad lalu, yang tidak salah lagi dengan kacamata berbingkai tanduknya yang khas dan aksen Jerman yang tidak pernah hilang, ia tetap aktif hingga menit terakhir: tahun ini, pada peringatan seratus tahun kelahirannya, ia mempromosikan karyanya buku dan telah memberikan kesaksian di depan komite DPR Senat mengenai ancaman nuklir yang ditimbulkan oleh Korea Utara, dan pada bulan Juli lalu ia melakukan perjalanan mendadak ke Beijing untuk mengadakan pertemuan dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping.

Seorang Yahudi yang lahir di Jerman pada tahun 1923 – yang bernama asli Heinz Alfred Kissinger – datang ke Amerika Serikat saat remaja pada tahun 1938, melarikan diri dari rezim Nazi bersama keluarganya. Selama Perang Dunia II, dia menjadi sukarelawan untuk Angkatan Darat AS dan ditempatkan di Eropa. Meskipun ia cerdas secara intelektual, sombong, dengan selera humor yang tinggi, dan tertarik pada banyak disiplin ilmu, ia hampir tertarik pada studi ilmiah sebelum memutuskan hubungan internasional. Setelah karir akademis yang cemerlang selama 17 tahun di Universitas Harvard, ia memasuki pemerintahan Amerika pada era Richard Nixon dari Partai Republik, yang pertama-tama mengangkatnya sebagai Penasihat Keamanan Nasional dan kemudian sebagai Menteri Luar Negeri selama masa jabatannya.

READ  Taiwan menemukan sepuluh pesawat tempur dan enam kapal perang Tiongkok di sekitar pulau itu

Pada tahun 1970-an, hal ini memainkan peran utama – dan pengaruhnya masih tetap bertahan setelah setengah abad – dalam sebagian besar peristiwa global pada tahap Perang Dingin. Itu miliknya RealpolitikPragmatisme. Gaya diplomasinya mencari tujuan-tujuan praktis, daripada berpedoman pada prinsip-prinsip atau mengekspor cita-cita politik. Di mata para pembelanya, ia berhasil memajukan kepentingan Amerika dan memperluas pengaruh negaranya di seluruh dunia, menjadikannya pada posisi untuk memenangkan Perang Dingin dan tetap menjadi satu-satunya negara adidaya. Di mata banyak pengkritiknya, dia adalah campuran Machiavelli dan Mephistopheles, dan dia tidak pernah dimintai pertanggungjawaban atas tindakan yang menyebabkan kerusakan dan penderitaan besar di negara-negara yang terkena dampak.

Dia memimpin pembicaraan pengendalian senjata dengan Uni Soviet, membuka jalan untuk menyesuaikan ketegangan antara kedua negara adidaya. Dia memimpin negosiasi Perjanjian Damai Paris dengan Vietnam Utara yang membuka jalan bagi Amerika Serikat untuk keluar dari perang yang tidak populer, memakan biaya besar, dan tampaknya tidak ada habisnya. Dua tahun setelah penandatanganan perjanjian, Saigon jatuh ke tangan rezim komunis, sementara diplomat dan pengungsi terakhir melarikan diri dengan helikopter dari atap kedutaan Amerika.

Bergabunglah dengan EL PAÍS untuk mengikuti semua berita dan membaca tanpa batas.

Ikut

Melalui diplomasi dan perjalanan terus-menerus ke negara-negara Timur Tengah, ia memperluas hubungan antara Israel dan negara-negara tetangga Arabnya. Pertemuan maraton dan tekanan di lapangan selama 32 hari berhasil memisahkan negara Yahudi dari Suriah di Dataran Tinggi Golan; Namun upaya serupa pada tahun 1975 gagal mencapai kesepakatan antara Israel dan Mesir. Dia adalah salah satu arsitek besar pemulihan hubungan dengan Tiongkok: dua perjalanannya ke raksasa Asia, salah satunya secara diam-diam bertemu dengan Perdana Menteri Zhou Enlai, membuka pintu bagi kunjungan bersejarah Nixon ke Beijing pada tahun 1973, yang membuka pintu bagi apa yang sampai saat itu terjadi. tampaknya tidak terpikirkan: Normalisasi hubungan antara Amerika Serikat dan negara komunis Asia, setelah beberapa dekade bermusuhan.

READ  Varian Lambda mungkin menjadi 'ancaman potensial' bagi kemanusiaan, menurut penelitian - El Financiero

Ketakutannya terhadap pembentukan rezim sayap kiri di Amerika Latin membawanya untuk mendukung – jika tidak memperkuat – kediktatoran militer di wilayah tersebut. Pada tahun 1970, ia berkonspirasi dengan CIA untuk mengacaukan dan menggulingkan pemerintahan Salvador Allende yang dipilih secara demokratis di Chili.

Kekuasaannya sebagai arsitek besar kebijakan luar negeri Amerika tumbuh selama skandal Watergate dan ketika kekuasaan Nixon, ahli teori utamanya, melemah. Pengunduran diri presiden ini pada tahun 1975 mengurangi pengaruhnya, namun tidak menghilangkannya pada era Presiden Gerald Ford (1974-1977). Sepanjang sisa hidupnya, ia terus menjadi penasihat politisi Partai Republik dan Demokrat, menulis buku, memberikan pidato, dan menjalankan perusahaan konsultan global.

Jika ketenaran tidak pernah hilang darinya, maka kontroversi juga tidak akan pernah hilang. Kebijakannya di Asia Tenggara dan dukungannya terhadap kediktatoran di Amerika Latin menimbulkan tuduhan bahwa ia adalah penjahat perang dan menuntut agar ia bertanggung jawab atas keputusannya. Hadiah Nobel Perdamaian tahun 1973, yang diberikan secara adil bersama dengan Le Duc Thu dari Vietnam Utara – yang menolaknya – adalah salah satu hadiah paling kontroversial dalam sejarah. Dua anggota Komite Nobel yang bertanggung jawab memberikan hadiah tersebut mengundurkan diri. Kritik dan tuntutan untuk penyelidikan terhadap pemboman rahasia Amerika di Kamboja pada tahun 1970 mengalir deras.

Tujuan dari operasi ini adalah untuk menghancurkan jalur pasokan yang meninggalkan Vietnam Utara untuk mendukung pemberontak komunis di selatan. Namun para pengkritiknya percaya bahwa hal itu memicu pengambilalihan Kamboja oleh Khmer Merah dan memicu era terorisme di negara tersebut yang menewaskan hampir dua juta orang.

Setelah serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat, mantan Presiden George W. Bush memilih dia untuk memimpin komite investigasi. Oposisi Demokrat mengecam konflik kepentingan dengan beberapa klien perusahaan konsultan Kissinger, sehingga memaksa mantan Menteri Luar Negeri itu mengundurkan diri.

READ  Daria Dugina: Putri "Putin Rasputin", salah satu ahli teori utamanya, meninggal dalam ledakan di Moskow

Dia bercerai pada tahun 1964 dari istri pertamanya, Anne Fleischer, dengan siapa dia memiliki dua anak, dan selama satu dekade mendapatkan reputasi sebagai seorang penggoda wanita meskipun dia bukan seorang Adonis – mengklaim bahwa “kekuasaan adalah afrodisiak terbaik”. Pada tahun 1974 ia menikah dengan Nancy McGinnis, seorang ajudan Gubernur New York Nelson Rockefeller.

Dia telah ditanya beberapa kali apakah dia menyesali tindakan yang dia ambil atau dukung. Dalam sebuah wawancara dengan ABC pada bulan Juli tahun lalu, dia menjawab: “Saya telah memikirkan masalah ini sepanjang hidup saya. Ini adalah hobi saya dan juga pekerjaan saya. Jadi rekomendasi yang saya buat adalah yang terbaik yang bisa saya lakukan. pada saat itu.”

Ikuti semua informasi internasional di Facebook Dan Satau di Buletin mingguan kami.