SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana dan kapan menonton hujan meteor Perseid – dengan hingga 100 bintang terang per jam |  Berita sains dan teknologi

Bagaimana dan kapan menonton hujan meteor Perseid – dengan hingga 100 bintang terang per jam | Berita sains dan teknologi

Sementara setiap meteor hanya seukuran sebutir pasir, saat bayi-bayi ini mencapai kecepatan 130.000 mil per jam, kami melihat beberapa hal yang sangat keren. Ini adalah kecepatan luar biasa di mana atmosfer Bumi bertabrakan dengannya, sebelum terbakar dalam suhu yang sangat panas dan menjadi tontonan malam hari yang menakjubkan.

oleh Tom Acris, reporter teknologi


Minggu, 13 Agustus 2023, 04:51, Inggris

Hujan meteor musim panas tahunan mencapai puncaknya malam ini, memberikan kesempatan terbaik untuk menyaksikan salah satu pertunjukan cahaya paling spektakuler di langit malam.

Ini telah aktif sejak bulan lalu dan berlangsung hingga 24 Agustus, tetapi berpindah dari Sabtu malam ke Minggu pagi dengan hingga 100 bintang per jam.

Dari bola api super terang hingga meteor dengan lintasan yang cukup panjang untuk diikuti, ini menjanjikan pemandangan yang menakjubkan.

Apa waktu terbaik untuk menonton pertunjukan?

Jika Anda bisa tetap terjaga, Royal Observatory Greenwich merekomendasikan antara tengah malam dan 05:30 pada hari Minggu.

Ini adalah saat langit paling gelap dan meteor paling tinggi di langit.

Tapi karena Perseid selalu berada di atas cakrawala dari Inggris, Anda seharusnya bisa menangkap beberapa meteor dari matahari terbenam.

Para ahli menyarankan bahwa yang terbaik adalah mencoba melihatnya saat bulan berada di bawah cakrawala atau saat berada dalam fase bulan sabit, karena jika tidak, hal itu akan mencemari cahaya alami dan mencegah kemunculan meteor yang redup.

Tentu saja, bulan atau sebaliknya, semakin sedikit polusi cahaya semakin baik – Anda tidak akan beruntung melihat keluar dari jalan-jalan pusat kota London yang sibuk seperti saat Anda melihat keluar dari lapangan terbuka.

READ  Pakar kesehatan: Peningkatan kasus COVID-19 seharusnya tidak menjadi 'ukuran utama' epidemi

Ini adalah versi cerita edisi terbatas, jadi sayangnya konten ini tidak tersedia.

Buka kunci versi lengkap

Adakah saran lain untuk mendapatkan tampilan yang bagus?

Anda dapat melihat hujan meteor Perseid terbaik di belahan bumi utara.

Tapi tidak seperti Beberapa penampakan komet langka yang kami alami tahun iniAnda tidak memerlukan peralatan khusus.

Mereka paling baik dilihat dengan mata telanjang, meski kursi nyaman yang nyaman tidak akan merusaknya.

Adapun polusi cahaya ini, cobalah untuk menghindarinya dengan pergi ke pedesaan atau sekedar taman atau kebun.

Royal Observatory Greenwich juga menyarankan untuk memberikan mata Anda waktu sekitar 15 menit untuk menyesuaikan diri dengan kegelapan, yang berarti menjauh dari ponsel Anda.

Dan tentu saja, semoga saja cuaca tidak merusak barang-barang di tempat tinggal Anda. Sementara malam yang cerah diperkirakan terjadi di Inggris tenggara, timur, dan tengah, tampaknya lebih berawan di tempat lain.

Jika tidak mengecewakan Anda akhir pekan ini, Anda masih memiliki waktu lebih dari seminggu untuk menjalankan programnya.

Baca selengkapnya:
Seberapa aman kita dari meteorit paling berbahaya?


gambar:
Hujan meteor Perseid terlihat di dekat Howes di Taman Nasional Yorkshire Dales

Mengapa kita bahkan melihat mereka?

Pertanyaan bagus, mengingat setiap meteorit seukuran sebutir pasir.

Namun saat anak-anak ini mencapai 130.000 mil per jam, kami melihat beberapa hal yang sangat keren.

Ini adalah kecepatan luar biasa saat ia mencapai atmosfer Bumi dan kemudian mulai terbakar pada suhu yang sangat panas antara 1648°C (2998,4°F) dan 5537°C (9998,6°F).

Mereka diproduksi setiap tahun saat planet kita melewati puing-puing berdebu yang ditinggalkan oleh Komet Swift-Tuttle.

READ  Bagaimana benua di Bumi terbentuk? Teori terkemuka mungkin dipertanyakan

Adapun nama Perseid, itu karena meteorit tersebut sepertinya berasal dari konstelasi Perseus, pahlawan mitologi Yunani yang membunuh Medusa.