SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana diagnosis diabetes tipe 2 memperpendek umur

Bagaimana diagnosis diabetes tipe 2 memperpendek umur

Penelitian yang dilakukan di 19 negara berpendapatan tinggi mengungkapkan bahwa diagnosis diabetes tipe 2 dapat memperpendek harapan hidup secara signifikan, dan mereka yang didiagnosis pada usia 50 tahun berpotensi kehilangan hingga enam tahun. Meningkatnya kasus di seluruh dunia disebabkan oleh obesitas, malnutrisi, dan kurangnya aktivitas. Para peneliti menekankan perlunya strategi pencegahan yang mendesak, mengingat bahwa diagnosis dini dikaitkan dengan penurunan harapan hidup yang lebih besar.

Seseorang yang didiagnosis menderita diabetes tipe 2 pada usia 30 tahun dapat mengalami penurunan harapan hidup hingga 14 tahun, demikian peringatan tim peneliti internasional.

Bahkan orang-orang yang tidak mengalami penyakit ini sampai usia lanjut – yang didiagnosis pada usia 50 tahun – dapat mengalami penurunan harapan hidup hingga enam tahun, menurut analisis data dari 19 negara berpendapatan tinggi.

“Mengingat dampak diabetes tipe 2 terhadap kehidupan masyarakat, mencegah – atau setidaknya menunda timbulnya – kondisi ini harus menjadi prioritas mendesak.” — Stephen Kapug

Para peneliti mengatakan bahwa hasilnya dipublikasikan di Pisau bedah Diabetes dan endokrinologiSoroti kebutuhan mendesak untuk mengembangkan dan menerapkan intervensi yang mencegah atau menunda timbulnya diabetes, terutama karena prevalensi diabetes di kalangan orang dewasa muda meningkat secara global.

Prevalensi tinggi dan risiko kesehatan

Meningkatnya tingkat obesitas, malnutrisi, dan peningkatan perilaku kurang gerak menyebabkan peningkatan pesat jumlah kasus diabetes tipe 2 di seluruh dunia. Pada tahun 2021, diperkirakan 537 juta orang dewasa menderita diabetes di seluruh dunia, dan jumlah ini semakin banyak yang terdiagnosis pada usia lebih muda.

Diabetes tipe 2 meningkatkan risiko seseorang terhadap berbagai komplikasi termasuk serangan jantung, stroke, masalah ginjal, dan kanker. Perkiraan sebelumnya menunjukkan bahwa orang dewasa dengan diabetes tipe 2 meninggal rata-rata enam tahun lebih awal dibandingkan orang dewasa tanpa diabetes. Namun, terdapat ketidakpastian mengenai bagaimana rata-rata penurunan harapan hidup bervariasi menurut usia saat diagnosis.

Studi dan hasil penelitian

Untuk menjawab pertanyaan ini, tim yang dipimpin oleh para ilmuwan dari Universitas Cambridge dan Universitas Glasgow memeriksa data dari dua studi internasional besar – Emerging Risk Factors Collaboration dan UK Biobank – yang melibatkan total 1,5 juta orang.

Semakin dini seseorang didiagnosis menderita diabetes tipe 2, semakin besar penurunan angka harapan hidup. Secara keseluruhan, setiap dekade diagnosis dini diabetes dikaitkan dengan penurunan harapan hidup sekitar empat tahun.

Dengan menggunakan data dari populasi AS, diperkirakan bahwa individu dengan diabetes tipe 2 yang didiagnosis pada usia 30, 40, dan 50 tahun meninggal rata-rata sekitar 14, 10, dan 6 tahun lebih awal, dibandingkan individu tanpa diabetes tipe 2. . Perkiraan ini sedikit lebih tinggi untuk perempuan (masing-masing 16, 11, dan 7 tahun) dibandingkan laki-laki (masing-masing 14, 9, dan 5 tahun).

Hasilnya secara umum serupa dalam analisis yang menggunakan data UE, dengan perkiraan yang sesuai menunjukkan rata-rata kematian terjadi sebelum usia 13, 9, atau 5 tahun.

Pendapat para ahli

Profesor Emanuele D’Angelantonio, dari Institut Penelitian Jantung dan Paru-Paru Victor Philippe Dahdaleh (VPD-HLRI), Universitas Cambridge, mengatakan: ‘Diabetes tipe 2 dulunya dianggap sebagai penyakit orang lanjut usia, namun kini semakin banyak orang yang mengalaminya. sedang didiagnosis. di awal kehidupan. Seperti yang telah kami tunjukkan, hal ini berarti bahwa mereka mempunyai risiko harapan hidup yang jauh lebih pendek dibandingkan jika tidak.

Dr Stephen Captogi, juga dari VPD-HLRI, mengatakan: “Diabetes tipe 2 dapat dicegah jika mereka yang paling berisiko dapat diidentifikasi dan didukung – baik dengan melakukan perubahan pada perilaku mereka atau memberikan obat untuk mengurangi risiko mereka. Namun ada juga perubahan struktural. Kita sebagai masyarakat harus berupaya mewujudkannya, termasuk perubahan terkait pengolahan makanan, perubahan lingkungan untuk mendorong lebih banyak aktivitas fisik, dan lain-lain.

“Mengingat dampak diabetes tipe 2 terhadap kehidupan masyarakat, mencegah – atau setidaknya menunda timbulnya – kondisi ini harus menjadi prioritas mendesak.”

Dampak diabetes terhadap kematian

Para peneliti menemukan bahwa sebagian besar penurunan harapan hidup yang terkait dengan diabetes disebabkan oleh “kematian vaskular” – kematian yang terkait dengan kondisi seperti serangan jantung, stroke, dan aneurisma. Komplikasi lain seperti kanker juga berkontribusi terhadap rendahnya harapan hidup.

Profesor Naveed Sattar dari Institut Ilmu Kardiovaskular dan Kedokteran, Universitas GlasgowDia menambahkan: “Temuan kami mendukung gagasan bahwa semakin muda seseorang ketika ia menderita diabetes tipe 2, semakin banyak kerusakan yang terakumulasi dalam tubuhnya karena metabolisme yang buruk. Namun hasilnya juga menunjukkan bahwa deteksi dini diabetes melalui skrining yang diikuti dengan pemeriksaan intensif manajemen glukosa dapat membantu mencegah komplikasi jangka panjang dari kondisi ini.

Referensi: “Harapan hidup terkait usia saat diagnosis diabetes tipe 2 di negara-negara berpenghasilan tinggi: observasi 23 juta orang-tahun” oleh Emerging Risk Factors Collaboration, 11 September 2023, Lancet Diabetes dan Endokrinologi.
doi: 10.1016/S2213-8587(23)00223-1

Tim Cambridge didukung oleh Medical Research Council, British Heart Foundation, Health Data Research UK dan Cambridge Biomedical Research Centre.

READ  Diner secara tidak sengaja menemukan jejak kaki dinosaurus di sebuah restoran di China