SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bola api meteor memuncak malam ini di konstelasi Taurus yang indah • Earth.com

Bola api meteor memuncak malam ini di konstelasi Taurus yang indah • Earth.com

Hujan meteor Taurid Selatan, peristiwa langit yang menakjubkan, akan mencapai puncaknya akhir pekan ini, memberikan tontonan unik bagi para pecinta bintang.

Menurut Masyarakat Meteor AmerikaTampilan astronomi ini diperkirakan mencapai puncaknya sekitar pukul 20:47 ET pada hari Minggu.

Perdagangan Selatan

Perlu dicatat bahwa burung kodok selatan, yang telah aktif sejak akhir September, sangat terkenal dengan bola apinya. Bola api ini adalah meteor yang sangat terang, bahkan melebihi Venus, menjadikannya fitur yang menonjol di langit malam, jelas NASA.

Bill Cook, pemimpin tim peneliti, mengatakan: “Meteorit adalah bagian dari langit malam dan merupakan sesuatu yang luar biasa bagi manusia.” Kantor Lingkungan Meteorit NASA. “Anda pergi ke luar, dan Anda melihat bintang-bintang, Anda melihat bulan, Anda melihat planet-planet – planet-planet itu selalu ada…tetapi Anda tidak selalu melihat meteor. Meteor adalah bagian sementara dari langit malam, dan manusia adalah bagian dari langit malam. terpesona oleh hal itu.”

Cara melihat Taurid

Menurut Cook, waktu optimal untuk melihat hujan meteor adalah setelah tengah malam di zona waktu mana pun. Pengamat bintang juga disarankan untuk bersabar, karena orioid biasanya hanya menunjukkan frekuensi sekitar lima meteor per jam.

Cook merekomendasikan untuk mengalihkan pandangan dari Bulan dan menutupi langit sebanyak mungkin, dan menyarankan agar tidak menggunakan teleskop karena bidang pandangnya yang sempit.

“Anda harus mengalihkan pandangan dari bulan tetapi tidak ada arah yang disukai – cobalah untuk menangkap langit sebanyak mungkin,” katanya. “Dan gunakan matamu. Kamu tentu tidak ingin menggunakan teleskop untuk mengamati hujan meteor; bidang pandangnya terlalu kecil.”

Kecerahan bulan

Kecerahan bulan saat puncak hujan akan mencapai sekitar 44 persen, mendekati keadaan setengah bulan. Meskipun terdapat potensi kekhawatiran mengenai cahaya bulan yang menghalangi pandangan meteor yang redup, Cook menekankan bahwa kecerahan Thoreiodes kemungkinan besar akan membuatnya terlihat terlepas dari cahaya bulan.

READ  Virus berusia 15.000 tahun ditemukan di China dan usus hiu unik yang bertindak seperti katup Tesla

Taurid dan Komet Encke

Letusan selatan berasal dari Komet Encke, yang dikenal karena orbitnya yang sangat pendek di antara komet-komet di tata surya kita. Periode orbit Komet Encke adalah sekitar 3,3 tahun, dan pendekatan terakhirnya terhadap Matahari, atau perihelion, terjadi baru-baru ini pada tanggal 22 Oktober.

Jejak puing yang ditinggalkan komet ini selama perjalanannya melintasi luar angkasa memunculkan meteorit Taurid Selatan saat Bumi memotong jalurnya.

Aktivitas Tauride

Meskipun Komet Encke baru-baru ini berada dekat dengan Matahari, hujan Taurus selatan diperkirakan akan menghasilkan tingkat aktivitas yang lebih rendah tahun ini.

Tahun lalu, terjadi peningkatan aktivitas Taurus, sebuah fenomena yang disebabkan oleh pengaruh gravitasi Jupiter yang memusatkan puing-puing komet di sepanjang jalur orbit Bumi.

Mengharapkan yang tak terduga

Cook menyoroti sifat hujan meteor yang tidak dapat diprediksi, dan mengungkapkan keterbukaannya terhadap kemungkinan kejadian tak terduga yang terjadi selama peristiwa tahun ini.

“Saya tidak pernah bilang tidak akan pernah, karena hal yang tidak terduga selalu bisa terjadi,” ujarnya. “Tahun lalu adalah tahun yang baik bagi Taurid, 2023 dan 2024, tidak terlalu bagus.”

Bintang-bintang selatan akan terus menerangi langit malam hingga 8 Desember, tumpang tindih dengan bintang-bintang utara yang aktif sejak pertengahan Oktober. Letusan di utara diperkirakan akan mencapai puncaknya seminggu kemudian, pada hari Minggu, 12 November, sehingga semakin memperpanjang periode aktivitas langit tersebut.

Lebih lanjut tentang hujan meteor

Hujan meteor merupakan tontonan surgawi, pertunjukan cahaya alami yang telah memukau umat manusia sepanjang sejarah. Hujan ini terjadi ketika Bumi melewati aliran puing-puing yang ditinggalkan oleh komet atau asteroid. Ketika partikel-partikel ini bertabrakan dengan atmosfer bumi, mereka terbakar, menciptakan garis-garis terang di langit – meteor.

READ  Ya, ada banyak hiu putih besar di pantai timur. Tidak, ini bukan alasan untuk khawatir.

Komet: nenek moyang meteorit

Kontributor utama hujan meteor adalah komet. Saat komet tersebut mengorbit Matahari, ia mengeluarkan jejak debu puing-puing meteorit. Partikel-partikel ini tetap berada di jalur orbit komet, menciptakan “aliran meteor”. Ketika orbit bumi memotong aliran tersebut, akibatnya adalah hujan meteor.

Asteroid: sumber sekunder

Meskipun komet biasanya menjadi tersangka, asteroid juga bisa menjadi sumber meteorit. Ketika orbit asteroid melintasi orbit Bumi, puing-puing yang dibuangnya dapat memicu hujan meteor. Namun, hal ini lebih jarang terjadi dibandingkan dengan hujan komet.

Kapan dan di mana mencarinya

Nama hujan meteor diambil dari konstelasi asal pancarannya, yang dikenal sebagai titik pancarannya. Untuk mendapatkan pemandangan terbaik hujan meteor, seseorang harus melihat ke arah pancaran sinar ini setelah tengah malam dan sebelum fajar saat langit gelap. Daerah pedesaan yang jauh dari lampu kota memberikan visibilitas terbaik.

Pertunjukan tahunan untuk ditonton

Beberapa hujan meteor terjadi setiap tahun dan aktivitasnya dapat diprediksi. Perseids, salah satu curah hujan terberat, mencapai puncaknya pada bulan Agustus. Geminid tampil di musim dingin di bulan Desember. Leonid pada bulan November diketahui menghasilkan badai meteor.

Meteorit ke meteor: akhir yang berapi-api

Ketika meteorit memasuki atmosfer bumi, mereka melakukannya dengan kecepatan tinggi, memanaskannya akibat gesekan udara. Panas ini menyebabkan gas-gas di sekitar meteorit tersebut bersinar, itulah yang kita amati dalam bentuk meteorit.

Meteorit: yang selamat dari tenggelamnya

Dalam kasus yang jarang terjadi, meteorit dapat bertahan dari pendaratannya yang berapi-api dan mendarat di permukaan bumi. Potongan-potongan yang tersisa ini disebut meteorit, dan para ilmuwan mencarinya untuk dipelajari.

Inspirasi dan mitos

Hujan meteor telah menginspirasi banyak mitos dan legenda. Dalam berbagai kebudayaan, mereka dipandang sebagai pertanda atau pesan dari para dewa. Saat ini, hal tersebut masih menimbulkan kekaguman dan merupakan tema umum dalam seni dan sastra.

READ  Gambar baru dari Teleskop Webb, pratinjau misi bulan Artemis I

Pentingnya ilmiah

Para astronom mempelajari hujan meteor untuk mempelajari lebih lanjut tentang pembentukan komet dan awal tata surya. Hujan meteor juga membantu memahami atmosfer bagian atas bumi saat meteor berinteraksi dengan gas yang ditemukan di sana.

Singkatnya, hujan meteor memberi kita gambaran sekilas tentang cara kerja tata surya kita. Mereka mengingatkan kita akan sifat dinamis planet kita dan hubungan kita dengan alam semesta. Saat kita mengamati langit, kita ikut serta dalam tradisi yang sama tuanya dengan umat manusia itu sendiri: memandang dengan takjub misteri alam semesta.

Suka dengan apa yang saya baca? Berlangganan buletin kami untuk mendapatkan artikel menarik, konten eksklusif, dan pembaruan terkini.

Kunjungi kami di EarthSnap, aplikasi gratis yang dipersembahkan oleh Eric Ralls dan Earth.com.