SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimanapun, mamalia jantan tidak lebih besar dari betina – sebuah studi baru

Bagaimanapun, mamalia jantan tidak lebih besar dari betina – sebuah studi baru

Dalam buku kreatifnya Keturunan manusiaCharles Darwin dengan yakin menyatakan bahwa mamalia jantan seringkali lebih besar daripada mamalia betina. Pada awalnya, teori ini—yang dikenal sebagai dimorfisme seksual (SSD)—tampaknya sangat logis. Bagaimanapun, Darwin percaya bahwa perempuan harus memberikan sebagian besar energinya kepada keturunannya selama kehamilan dan setelah kelahiran. Pejantan harus lebih besar dan kuat untuk bersaing dengan pejantan lain, terutama jika sedang terjadi perkelahian.

Pandangan Darwin telah dianut selama lebih dari 150 tahun, dan jarang dibantah. Namun, studi baru yang dilakukan para ilmuwan di City University of New York dan Princeton kini dapat menghancurkannya. Penelitian menunjukkan bahwa hal ini sudah ada TIDAK Perbedaan ukuran antara jantan dan betina pada sebagian besar spesies mamalia.

Secara total, 429 spesies mamalia digunakan dalam penelitian ini, dengan sembilan individu diperiksa untuk setiap spesies. Pada hewan yang mengalami dimorfisme (di mana jenis kelamin memiliki ciri estetika yang berbeda – seperti singa atau rusa), jantan cenderung berukuran lebih besar. Namun, bagi sebagian besar spesies, pola ini tidak benar.

Misalnya, ada banyak spesies kelelawar dan hewan pengerat yang hanya mengalami sedikit dimorfisme, dengan jantan dan betina terlihat sangat mirip.

“Saya terkejut melihat hampir separuh kelelawar memiliki betina yang lebih besar, dan separuh hewan pengerat memiliki ukuran monomorfik, artinya jantan dan betina memiliki ukuran yang sama.” Dr Kaya Tombackkata ilmuwan utama di balik penelitian ini Fokus Sains BBC. “Dua kategori ini [animal groups] Mereka merupakan sebagian besar dari semua mamalia.”

Dalam penelitian sebelumnya tentang dimorfisme, spesies ini cenderung dikeluarkan dari hasil.

“Narasi ‘jantan yang lebih besar’ masih tertanam kuat dalam biologi evolusi,” kata Tomback. “Tetapi jika makalah ini mendapat cukup perhatian, maka hal itu akan membantu mengubahnya!”

READ  Mengapa katak kecil ini sangat buruk dalam melompat?

Kelelawar

kelelawar bersayap kuning (Prancis Lafia) di Kenya. Pada spesies ini, seperti kebanyakan kelelawar, betina cenderung lebih besar dibandingkan jantan. Fotografi oleh Severine Hicks

Dimorfisme bias betina yang paling ekstrem (betina lebih besar daripada jantan) ditemukan pada kelelawar berhidung tabung semenanjung (Semenanjung Morena). Kelelawar berhidung daun betina terbesar di dunia (phyllostomidae) Mereka juga cenderung lebih besar daripada laki-laki.

Zebra

Sepasang zebra menoleh ke arah kamera
Zebra Grevy betina (Sama dengan Griffii) Difilmkan di Kenya. Data dalam penelitian ini menunjukkan bahwa spesies yang setara seperti zebra tidak memiliki dimorfisme seksual antara jantan dan betina – rata-rata berukuran sama. Fotografi oleh Daniel Rubinstein

Kulit gajah

Stempel besar di atas stempel yang lebih kecil
Pasir lembut di pantai Pasifik menjadi tempat bagi ritual kawin anjing laut gajah. Foto oleh Getty Images

Contoh terbesar dimorfisme seksual jantan ditemukan dalam penelitian terhadap anjing laut gajah utara (Mirunga angustostris) dimana laki-laki rata-rata tiga kali lebih besar dibandingkan perempuan.

Rusa

Sepasang rusa digambarkan di rerumputan tinggi dan kering
Kijang Grant betina (kiri) dan jantan (Nanger Granthi). Di sini perbedaan ukuran antara jantan dan betina cukup terlihat jelas. Fotografi oleh Kaya Tomback

Gajah

Gajah besar berdiri di samping dua gajah kecil
Gajah semak Afrika betina (L.Afrikana) dengan dua acara. Fotografi oleh Kaya Tomback

kijang

Dua oryx berjalan di dataran kering
Dua kijang Afrika Timur (Oryx Besa) berkeliaran di dataran di Kenya. Fotografi oleh Kaya Tomback

Anjing padang rumput

Dua anjing padang rumput, satu muncul dari sarangnya
Dua anjing padang rumput atau musang ekor hitam (cynomis ludovicianus) di Auchingarrich Wildlife Centre di Skotlandia, Inggris. Fotografi ilmiah

Variasi musiman dalam ukuran tubuh pada tingkat individu dapat mempengaruhi hasil pemeriksaan dimorfisme. Misalnya, selama satu tahun, fluktuasi massa tubuh pada anjing padang rumput jantan dan betina dapat menyebabkan anjing jantan jauh lebih besar daripada anjing betina pada awal musim kawin, namun ukurannya sama pada akhir musim.

Kemalasan berjari tiga

Dua sloth memanjat pohon
Seekor sloth berjari tiga leher coklat betina dan jantan memanjat pohon di Panama. Penelitian menunjukkan bahwa sloth berjari tiga betina berukuran lebih besar daripada betina. Fotografi ilmiah

Jerapah

Sepasang jerapah di sabana
Sepasang jerapah (jerapah) Difilmkan di Kenya. Seperti banyak spesies ordo hewan ArtiodactylaJerapah jantan cenderung lebih besar dibandingkan betina. Fotografi oleh Kaya Tomback

lemur

Sepasang lemur di pohon
Sepasang sifaka jambul (Diadema propithecus) Difilmkan di Madagaskar. Berbeda dengan spesies primata lainnya, lemur seperti sifaka jambul cenderung berukuran sama. Fotografi oleh Kaya Tomback

Gorila

Ibu gorila dan bayinya di pohon
Seekor gorila dataran rendah betina menggendong bayinya di dekatnya saat ia beristirahat di sebuah pohon di Kongo. Fotografi oleh Kaya Tomback

Baca selengkapnya: