SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bakteri dapat menyimpan kenangan dan mewariskannya dari generasi ke generasi: ScienceAlert

Bakteri dapat menyimpan kenangan dan mewariskannya dari generasi ke generasi: ScienceAlert

Organisme bersel tunggal yang tidak memiliki otak atau sistem saraf masih dapat membentuk ingatan dan mewariskan ingatan tersebut kepada generasi mendatang, menurut penelitian baru.

Bakteri menyebar ke mana-mana, Escherichia coli, Dia adalah Salah satu bentuk kehidupan yang paling banyak dipelajari Di Bumi, para ilmuwan masih menemukan cara tak terduga agar virus dapat bertahan hidup dan menyebar.

Para peneliti di Universitas Texas dan Universitas Delaware kini telah menemukan sistem memori potensial yang memungkinkan hal ini bakteri koli “Ingat” pengalaman masa lalu selama berjam-jam dan beberapa generasi kemudian.

Tim mengatakan, sepengetahuan mereka, jenis memori bakteri ini belum pernah ditemukan sebelumnya.

Jelas bahwa ingatan yang dibahas para ilmuwan dalam kasus ini tidak sama dengan ingatan sadar manusia.

Fenomena memori bakteri sebagai gantinya Menggambarkan Bagaimana informasi dari pengalaman masa lalu mempengaruhi pengambilan keputusan saat ini.

“Bakteri tidak mempunyai otak, namun mereka dapat mengumpulkan informasi dari lingkungannya, dan jika mereka bertemu dengan lingkungan tersebut berulang kali, mereka dapat menyimpan informasi tersebut dan dengan cepat mengaksesnya nanti demi keuntungan mereka sendiri.” Dia menjelaskan Peneliti utama adalah ahli biologi molekuler Souvik Bhattacharya dari University of Texas.

Temuan Bhattacharyya dan timnya didasarkan pada korelasi kuat dari lebih dari 10.000 tes “kerumunan” bakteri.

Eksperimen ini adalah ujian untuk melihat apakah… bakteri koli Sel-sel pada satu lempeng akan bergerombol membentuk suatu massa migrasi tunggal yang bergerak dengan motor yang sama. Perilaku ini umumnya menunjukkan bahwa sel-sel bergabung untuk mencari lingkungan yang sesuai secara efisien.

Di sisi lain ketika bakteri koli Sel-sel tersebut berkumpul untuk membentuk biofilm lengket, yang merupakan cara mereka mengkolonisasi permukaan nutrisi.

READ  Kejutan - lagi! Pesawat ruang angkasa NASA mengungkapkan bahwa asteroid Bennu tidak seperti yang terlihat

Dalam percobaan pendahuluan, peneliti mengungkapkan bakteri koli Sel-sel tersebut terkena beberapa faktor lingkungan yang berbeda untuk mengetahui kondisi apa yang menyebabkan sel-sel tersebut berkerumun lebih cepat.

Pada akhirnya, tim menemukan bahwa zat besi intraseluler adalah prediktor terkuat apakah bakteri berpindah atau tetap tinggal.

Tingkat zat besi yang lebih rendah dikaitkan dengan mobilisasi yang lebih cepat dan efisien, sementara tingkat zat besi yang lebih tinggi menyebabkan gaya hidup yang lebih banyak duduk.

Contoh dari bakteri koli Kawanan bakteri. (Universitas Texas di Austin)

Di antara generasi pertama bakteri koli sel, ini tampaknya merupakan respons intuitif. Namun setelah hanya mengalami satu peristiwa pengerumunan, sel-sel yang mengalami kadar zat besi yang lebih rendah di kemudian hari menjadi lebih cepat dan lebih efisien dalam melakukan pengelompokan dibandingkan sebelumnya.

Selain itu, memori “besi” ini diteruskan ke setidaknya empat generasi sel anak berturut-turut, yang terbentuk melalui pembelahan sel induk menjadi dua sel baru.

Pada sel anak generasi ketujuh, memori zat besi tersebut secara alami hilang, meskipun memori tersebut dapat dipulihkan jika para ilmuwan meningkatkannya secara artifisial.

Para penulis penelitian belum menentukan mekanisme molekuler di balik sistem memori potensial ini atau heritabilitasnya, namun hubungan yang kuat antara zat besi intraseluler dan perilaku berkumpul antar generasi menunjukkan bahwa ada tingkat pengondisian yang sedang berlangsung.

Meskipun genetika diketahui berperan dalam… Melewati pengaturan biologis yang “diingat”. Lintas generasi bakteri koli Dengan mengatur pengaturan ‘on’ dan ‘off’ pada gen tertentu, para peneliti percaya bahwa pendeknya durasi heritabilitas berarti hal ini bukanlah mekanisme yang mendasarinya.

Zat besi dikaitkan dengan berbagai respons stres pada bakteri. Bahwa sistem memori antargenerasi yang terbentuk di sekitarnya sangat masuk akal secara evolusioner.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA melihat tanda tanya di luar angkasa

Sistem memori berbasis besi dapat membantu bakteri koli Adaptasi terhadap kondisi lingkungan yang buruk atau antibiotik.

Satu bakteri koli Selnya bisa Gandakan dalam waktu setengah jamJadi kemampuan untuk mentransfer memori tersebut ke sel anak mungkin juga berguna dalam lingkungan yang berubah secara perlahan.

“Sebelum ada oksigen di atmosfer bumi, kehidupan seluler awal menggunakan besi untuk banyak proses seluler.” Dia berkata Bhattacharya.

“Besi tidak hanya penting dalam asal usul kehidupan di Bumi, tetapi juga dalam evolusi kehidupan. Masuk akal jika sel menggunakannya dengan cara ini.”

“Pada akhirnya,” kata Bhattacharya Dia menyimpulkan, “Semakin banyak kita tahu tentang perilaku bakteri, semakin mudah untuk memberantasnya.”

Studi ini dipublikasikan di Dengan orang-orang.