SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bantuan internasional ke India: Amerika Serikat, Inggris Raya, Jerman, dan Prancis mengirimkan pasokan darurat di tengah lonjakan kasus virus korona.

Rumah sakit India runtuh karena peningkatan tajam kasus virus korona (Foto AP / Rajanish Kakade)

Dunia menyaksikan dengan keprihatinan besar apa yang terjadi di India, yang menghadapi gelombang infeksi virus Corona yang dramatis, dan hari Minggu ini mencatat rekor dunia baru dengan hampir 350.000 infeksi setiap hari dan lebih dari 2.000 kematian. dalam situasi ini, Amerika Serikat, Inggris Raya dan Jerman mengumumkan bahwa mereka akan mengirimkan bantuan darurat ke negara tersebut.

Washington akan “segera” mengirim bahan untuk memproduksi vaksin, serta perawatan, tes, ventilator, dan peralatan pelindung.Minggu ini, pemerintah Joe Biden melaporkan.

“Amerika Serikat telah mengidentifikasi sumber bahan mentah spesifik yang sangat dibutuhkan untuk memproduksi vaksin Coffeeshield yang akan segera diberikan ke India.”Datang dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh Gedung Putih.

Washington juga mengidentifikasi Persediaan terapeutik, kit uji diagnostik cepat, ventilator dan alat pelindung diri “Ini akan segera diserahkan ke India,” tambah pernyataan itu, yang dikeluarkan oleh juru bicara Dewan Keamanan Nasional Emily Horne.

Pemerintah Biden akan mengirimkan bantuan ke India (EFE / Leigh Vogel)
Pemerintah Biden akan mengirimkan bantuan ke India (EFE / Leigh Vogel)

Dengan populasi 1.300 juta, India mencatat hampir 350.000 infeksi dan 2.767 kematian akibat COVID-19 dalam 24 jam terakhir pada hari Minggu. Dengan data tersebut, mencapai total 169.60172 kasus dan 192.311 kematian.

Di ibu kota, New Delhi, rumah sakit kekurangan oksigen dan obat-obatan.

Amerika Serikat belum menyebutkan pengiriman kelebihan vaksin AstraZeneca ke India, setelah kepala penasihat epidemi Amerika, Anthony Fauci, Minggu, kemungkinan ini akan dipertimbangkan.

Amerika Serikat memiliki sekitar 30 juta dosis vaksin AstraZeneca murah, yang belum disetujui untuk digunakan di negara itu, Fauci, kepala ahli epidemiologi Gedung Putih, mengatakan kepada jaringan. ABC Ide mengirim mereka ke India adalah “sesuatu yang sedang dipertimbangkan”.

READ  Di Kanada, gereja dibakar setelah mayat anak-anak ditemukan

Vaksin AstraZeneca yang dikombinasikan dengan Johnson & Johnson dosis tunggal diduga menyebabkan pembekuan darah yang berbahaya dalam beberapa kasus. Tetapi telah disetujui untuk digunakan di banyak negara, termasuk India.

Para ahli memperingatkan bahwa tidak ada yang akan aman dari Covid-19 sampai semua orang, termasuk negara berkembang, jadi untuk kepentingan global negara-negara terkaya, yang ingin mengalahkan epidemi, membantu negara-negara berpenghasilan rendah besar, seperti India. , untuk memvaksinasi penduduknya.

Orang-orang membawa tabung oksigen setelah diisi ulang di sebuah pabrik di tengah kekurangan di rumah sakit Ahmedabad (Reuters / Amit Dev)
Orang-orang membawa tabung oksigen setelah diisi ulang di sebuah pabrik di tengah kekurangan di rumah sakit Ahmedabad (Reuters / Amit Dev)

Inggris, Prancis, dan Jerman menjanjikan bantuan karena krisis virus korona di India memburuk.

Sementara itu, pemerintah Inggris Boris Johnson mengumumkan, pada hari Minggu, itu Kirim peralatan medis darurat, seperti ventilator dan konsentrator oksigen, India.

“ Peralatan biomedis, termasuk ratusan konsentrator oksigen dan ventilator, kini berpindah dari Inggris ke AS. IndiaKata presiden yang menyatakan dukungannya terhadap bekas jajahan Inggris itu.

London akan mengirim lebih dari 600 unit pasokan medis untuk melawan virus atas permintaan India. Inggris Raya akan melakukan “semua yang dapat dilakukan untuk mendukung komunitas internasional dalam perang global melawan pandemi”Johnson mencatat.

Kantor Luar Negeri Inggris mengatakan pengiriman pertama, yang akan diikuti oleh yang lain selama seminggu, akan tiba di New Delhi Selasa pagi. Secara total, sembilan kontainer akan dikirim untuk memasok udara.

Sementara itu, pemerintah Emuel Macron mengumumkan, Minggu, bahwa Prancis berencana untuk memberikan tambahan kapasitas oksigen “besar” dalam beberapa hari mendatang. Bantuan akan mencakup respirator oksigen yang sangat dibutuhkanSeorang sumber memberi tahu agensi Agen Pers Prancis, Tanpa memberikan detail lebih lanjut.

READ  Badai Ida: Abadikan momen saat pesawat melintas

Kanselir Jerman Angela Merkel juga mengatakan bahwa pemerintahnya sedang mempersiapkan pengiriman bantuan darurat ke India. “Saya ingin menyampaikan kepada orang-orang India belasungkawa saya atas penderitaan mengerikan yang disebabkan oleh virus Corona lagi di komunitas mereka.”Presiden mengatakan dalam sebuah pesan di Twitter, dengan juru bicaranya, Stephen Seibert.

Inggris, Jerman dan Prancis juga akan bekerja sama dengan India
Inggris, Jerman dan Prancis juga akan bekerja sama dengan India

“Memerangi epidemi adalah perjuangan kita bersama. Jerman berdiri dalam solidaritas dengan India dan sedang mempersiapkan misi dukungan.”

Perdana Menteri India Narendra Modi Dia mengatakan hari Minggu bahwa negaranya sedang mengalami “badai” dari virus Corona. Setelah India mencetak rekor dunia baru untuk infeksi harian, presiden mendesak semua warga untuk memvaksinasi dan bertindak dengan hati-hati.

“Kami yakin bahwa semangat kami tinggi setelah kami berhasil menghadapi gelombang pertama, tetapi badai ini mengguncang bangsa.”Moody berkata dalam sebuah alamat radio.

Pemerintahnya menghadapi kritik karena mengabaikan kehati-hatiannya awal tahun ini, ketika pertemuan agama dan politik besar diizinkan karena jumlah kasus turun menjadi kurang dari 10.000 per hari.

Rumah sakit dan dokter mengeluarkan pemberitahuan mendesak yang menyatakan bahwa mereka tidak dapat mengatasi masuknya pasien.

Perdana Menteri India Narendra Modi (EFE / EPA / PRANABJYOTI DEKA)
Perdana Menteri India Narendra Modi (EFE / EPA / PRANABJYOTI DEKA)

Perdana Menteri Delhi, Arvind KejriwalDi ibu kota, penguncian diperpanjang selama seminggu, yang akan berakhir pada hari Senin. COVID-19 membunuh satu orang setiap empat menit di kota.

Ahli epidemiologi dan ahli virus mengatakan varian virus yang lebih menular, termasuk virus India yang dikenal sebagai B.1.6.1.7, telah memicu peningkatan kasus yang parah.

Dokter dari Institut Ilmu Kedokteran India di New Delhi menemukan ini Seorang pasien menginfeksi hingga sembilan dari sepuluh kontakDibandingkan dengan empat skenario tahun lalu.

READ  Israel mengebom menara lain di Gaza, markas besar Associated Press dan Al Jazeera

Dalam sebulan terakhir saja, kasus harian meningkat delapan kali lipat dan kematian sepuluh kali lipat. Pakar kesehatan mengatakan jumlah kematian kemungkinan akan jauh lebih tinggi.

Dengan informasi dari Agence France-Presse dan Reuters

Baca terus: