SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Batuan vulkanik baru dari Mars akan mengungkapkan kemungkinan kehidupan di planet ini

18-03-2021 Kereta otonom Persverance di Mars. Penjelajah Ketekunan NASA melatih dirinya untuk mengemudi sendiri saat melakukan tahap pertama perjalanannya melalui Kawah Jezero di Mars untuk mencari tanda-tanda kehidupan kuno. Kebijakan Riset dan Teknologi NASA / JPL-CALTECH

Sejak awal September, NASA dan penjelajahnya yang gigih telah menjadi tren di web berkat apa yang merupakan kumpulan batu pertama di Mars, sebuah peristiwa yang oleh badan antariksa AS sendiri disebut sebagai “tonggak sejarah manusia.”

“Ini adalah pencapaian yang sangat penting dan saya tidak sabar untuk melihat penemuan menakjubkan yang dibuat oleh Perseverance dan tim kami,” Administrator NASA Bill Nelson menjelaskan, setelah mempelajari kumpulan sampel pertama. Pada tanggal 6 September, yang mereka beri nama “Mondinier”.

Dua hari kemudian (8 September), robot itu kembali meretas Rochet (sebutan batu yang digali oleh Ketekunan), Untuk sampel kedua: “Montagnac”.

Sekarang, seperti yang ditunjukkan oleh Nelson dan kemudian Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi untuk ilmu pengetahuan di Markas Besar NASA di Washington, sampel-sampel ini telah menjadi bahan baku yang ideal untuk memulai studi astrobiologi di Mars, sehingga mencoba menentukan apakah ada kehidupan di planet ini atau tidak. .

“Dengan menggunakan alat ilmiah paling canggih di Bumi, kami mengantisipasi penemuan luar biasa di berbagai bidang ilmiah, Termasuk menjelajahi apakah ada kehidupan di MarsZurbuchen menjelaskan.

09-21-20 Sampel kedua batuan Mars yang dikumpulkan oleh Perseverance Rover.  NASA's Persevering Rover telah berhasil mendapatkan sampel kedua dari Planet Merah.  Batu yang sama yang ditemukan di kawah Jezero diperoleh dari sampel pertama yang diperoleh beberapa hari yang lalu
09-21-20 Sampel kedua batuan Mars yang dikumpulkan oleh Perseverance Rover. NASA’s Persevering Rover telah berhasil mendapatkan sampel kedua dari Planet Merah. Batu yang sama di kawah Jezero tempat spesimen pertama diperoleh beberapa hari lalu diperoleh dari Rochet. NASA/JPL .Kebijakan Riset dan Teknologi

Janji itu mulai dipenuhi dan sebelum tabung titanium yang menyimpan sampel dari Bumi dapat dihubungkan, para ilmuwan memutuskan untuk mulai menganalisis batu untuk mendapatkan sedikit lebih banyak konteks untuk area yang diperiksa oleh penjelajah.

READ  Kisah komet raksasa yang datang dari awan Oort

Menurut NASA, “analisis batuan dari mana sampel Montdenier dan Montagnac diambil dan upaya pengambilan sampel rover sebelumnya, Tim ilmiah dapat membantu merekonstruksi garis waktu masa lalu wilayah tersebut, yang ditandai oleh aktivitas gunung berapi dan periode air yang tenang.“.

Sekarang, di tengah informasi ini, sepotong informasi penting adalah penemuan “aktivitas vulkanik”, yang menambah kemungkinan keberadaan badan air, yang dapat menentukan apa yang diketahui sejauh ini tentang Mars dan kemungkinan masa lalu yang layak huni. .

“Batu pertama kami tampaknya mengungkapkan lingkungan yang berkelanjutan dan berpotensi layak huni” pekerjaan Danaukata Ken Farley dari California Institute of Technology, seorang ilmuwan proyek misi. Harus diingat bahwa Jezero adalah wilayah di mana kawah yang ketekunannya mengembangkan karyanya berada, wilayah yang sama yang terbentuk dengan bantuan aliran lahar dari letusan gunung berapi yang muncul di wilayah itu.

Dengan cara ini, jika asal tanah vulkanik ditemukan, para peneliti dapat secara kasar menentukan tanggal pasti kapan seluruh area ini terbentuk dan Ada atau tidaknya genangan air di Jezero sebelum letusan.

Setiap sampel dapat berfungsi sebagai bagian dari teka-teki temporal yang lebih besar; Letakkan mereka dalam urutan yang benar dan Para ilmuwan akan memiliki garis waktu peristiwa paling penting dalam sejarah kawah. “Beberapa dari peristiwa ini termasuk pembentukan kawah Jezero, kemunculan dan hilangnya Danau Jezero, dan perubahan iklim planet di masa lalu,” kata Ken Farley dari California Institute of Technology.

Dengan cara ini, penemuan masa lalu vulkanik di dekat Jezero, serta fakta bahwa pada beberapa kesempatan jejak lumpur (tanah basah) telah ditemukan, dapat mengkonfirmasi apa yang diyakini oleh berbagai badan antariksa di dunia selama beberapa tahun: Di Mars ada air dan di mana ada cairan berharga di masa lalu, mungkin juga ada kehidupan.

READ  Free Fire: Dapatkan loot gratis dengan kode penukaran pada 28 Agustus 2021 | Tukarkan Kode | aplikasi | aplikasi | seluler | Android | iOS | berlian gratis | Meksiko | Spanyol | OLAHRAGA-MAINKAN

Baca terus

Pentingnya sampel batuan pertama dari Mars yang dikumpulkan dengan ketekunan
Cacing es, misteri yang coba diungkap NASA