SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Beginilah mimpi Valentina Orellana Peralta berakhir dengan peluru polisi

(CNN) – Impian Valentina Orellana Peralta untuk menjadi warga negara AS dan belajar robotika berakhir beberapa hari sebelum Natal di ruang ganti sebuah toko pakaian Los Angeles, di mana dia ditembak mati oleh polisi.

Sehari setelah video yang dirilis oleh Departemen Kepolisian Los Angeles memicu pertanyaan baru tentang penembakan fatal hari Kamis, ibu Valentina menggambarkan bagaimana dia memeluk putrinya dan berdoa di ruang ganti beberapa saat sebelum keberangkatan gadis itu. Dia ditembak oleh senapan polisi.

Polisi merilis video penembakan fatal di mana seorang gadis meninggal 1:05

Juan Pablo Orellana Larenas, yang melakukan perjalanan ke Los Angeles dari negara asalnya Chili, mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa bahwa putrinya pernah meyakinkannya bahwa Amerika Serikat adalah “negara teraman di dunia.”

Dengan berlinang air mata, ibunda Valentina, Soledad Peralta, menceritakan bahwa mereka bersembunyi setelah mendengar teriakan saat membelikan gaun Natal untuk gadis itu.

“Kami duduk dan berpelukan dan bangkit,” kata Peralta, menambahkan bahwa Valentina jatuh ke tanah setelah ditembak.
Peralta berbicara pada konferensi pers di luar Markas Besar Polisi Los Angeles dengan pengacara hak-hak sipil Benjamin Crump dan lainnya.

“Dia meninggal dalam pelukanku,” kata ibunya. “Aku tidak bisa berbuat apa-apa. Menyaksikan seorang putra atau putri mati dalam pelukanmu adalah salah satu hal terkuat dan paling menyakitkan yang dapat kau bayangkan. Valentina sangat berarti bagiku, keluarganya, dan teman-temannya. Sekarang, malaikat manis kita adalah dia pergi selamanya. Valentina, beri kami kekuatan. Oh, malaikat, mari kita lakukan keadilan. Putriku, aku mencintaimu.”

Orellana memamerkan skateboard yang dipesan putrinya secara online untuk Natal, dan mengatakan bahwa dia sekarang akan menggunakannya dengan para malaikat.

READ  Klan Romero Deschamps memindahkan 275 juta peso dalam tiga tahun

Valentina datang ke Amerika Serikat dari Chili bersama ibu dan saudara perempuannya sekitar enam bulan yang lalu. Ayahnya tinggal di Chili, tetapi merencanakan perjalanan ke California untuk liburan. Dia berharap untuk membawa putrinya ke pertandingan di Los Angeles Lakers.

Valentina unggul di sekolah barunya, meskipun dia tinggal sebentar di negara itu, menurut kerabatnya.

“Saya tidak punya kata-kata untuk menggambarkan apa yang telah saya lalui, terutama selama liburan ini,” kata ayah Valentina. Dia berkata, “Saya tidak bisa tidur… Yang dia inginkan hanyalah menjadi warga negara Amerika. Saya pernah menyuruhnya keluar dari negara ini.” Tidak, ayah. Ini adalah negara teraman di dunia, peluang negara. Sekarang putri saya telah meninggal di tangan negara.

Peralta mengatakan mereka membawanya pergi dan bahwa tubuh Valentina ditinggalkan di lantai ruang ganti.

Crump, salah satu dari beberapa pengacara yang mewakili keluarga Valentina, mengatakan tim hukum sedang mencari akses ke semua bukti dari penyelidikan LAPD.

“Anak berusia 14 tahun ini seharusnya tidak berakhir sebagai kerusakan tambahan di alun-alun perbelanjaan,” kata Crump.

Pada hari Senin, polisi Los Angeles merilis gambar yang diedit dari kamera pengintai dan klip video dari kamera tubuh polisi yang menunjukkan peristiwa yang menyebabkan kematian pemuda itu oleh seorang petugas yang menembak seorang tersangka.

Video tersebut menunjukkan seorang tersangka berusia 24 tahun bernama Danielle Elena Lopez memasuki Pabrik Mantel Burlington di Hollywood Utara dengan sepedanya, mengenakan tank top dan celana pendek. Dia membawa sepedanya ke atas eskalator.

Beberapa saat kemudian, dia kembali ke tangga dengan jaket warna-warni dan celana panjang sebelum melambaikan kunci sepedanya kepada pelanggan, menurut polisi. Dia terlihat menyerang beberapa wanita.

READ  Di Argentina, seorang wanita mandi setelah dinyatakan positif COVID-19

Beberapa video kamera tubuh yang dirilis oleh polisi menunjukkan seorang wanita tergeletak di lantai berlumuran darah ketika petugas tiba dan mencoba menemukan tersangka, yang menurut pernyataan polisi pada hari Jumat, berada dalam jarak berjalan kaki.

Dalam rekaman kamera tubuh, terdengar seorang pekerja menembakkan tiga peluru ke arah tersangka, yang kemudian jatuh ke tanah. Dalam video tersebut terlihat agen menembakkan senapan ke arah tersangka.

Valentina meninggal karena luka tembak di dada. Menurut catatan koroner.

“Mereka mengambil mimpi Amerika dari gadis itu,” kata paman Valentina, Rodrigo Orellana, kepada afiliasi CNN, Chilevision, dari negara asalnya, Chili, minggu ini.

“Semua orang berlari ke ruang ganti dan sayangnya dia tertembak,” katanya. “Polisi, yang menyebut diri mereka yang terbaik di dunia, seharusnya menembaknya.”

Kapten Polisi Stacey Spell mengatakan penyelidikan masih dalam tahap awal. Insiden itu juga akan ditinjau oleh perwakilan dari Departemen Kehakiman California, kantor jaksa agung negara bagian dan kantor inspektur jenderal, menurut Spell.

Dalam sebuah pernyataan, Dewan Direksi Asosiasi Perlindungan Polisi Los Angeles, yang mewakili petugas polisi, menyampaikan belasungkawa pada Selasa.

“Kata-kata tidak dapat mengungkapkan kesedihan mendalam kami atas kehilangan Valentina Orellana-Peralta,” kata pernyataan itu. “Kami berdoa untuk keluarga Valentina saat mereka menghadapi tragedi yang tak tertahankan ini dan kami juga berdoa untuk petugas yang terlibat dalam insiden ini karena dia sangat terpukul dengan apa yang terjadi.”

Anthony Barksdale, seorang analis penegakan hukum CNN dan mantan wakil komisaris polisi Baltimore, mengatakan video itu menimbulkan beberapa pertanyaan.

“Apakah penggunaan senapan patroli dibenarkan?” tanyanya Senin malam kepada CNN. “Dan… jika kamu menembakkan peluru (.223) di dalam department store, peluru itu bisa dengan mudah menembus tubuh dan terus menembus dinding plester. Jadi kamu harus menganalisis penggunaan kekuatannya.”

READ  Gempa berkekuatan 8,2 SR mengguncang Alaska, mengeluarkan peringatan tsunami

Barksdale mengatakan tersangka tampaknya tidak mendekati korban atau petugas ketika dia ditembak.

Departemen Kepolisian mengeluarkan 3.911 panggilan dan siaran radio tentang penembakan tersebut.

Polisi dipanggil menyusul banyak laporan tentang serangan senjata mematikan dan kemungkinan berlanjutnya penembakan di toko tersebut.
Dalam satu panggilan, karyawan toko memberi tahu operator bahwa ada “pelanggan yang bermusuhan di toko saya yang menyerang pelanggan” dan “merusak barang”.

Saat berbicara di telepon, wanita itu terdengar berulang kali berteriak agar orang-orang mengosongkan toko. Jelaskan kepada operator bahwa tersangka menggunakan kunci sepeda untuk menyerang orang.

Tersangka tewas di tempat. Pihak berwenang mengatakan kunci logam atau logam ditemukan di dekat tubuhnya.

Tidak ditemukan senjata api di lokasi kejadian.

Korban dibawa ke rumah sakit dengan luka di kepala dan lengan. Polisi tidak percaya wanita itu mengenal tersangka.

Seorang pejabat polisi mengatakan kepada CNN bahwa petugas yang menembak penembakan fatal itu “mengambil cuti administratif, sesuai dengan protokol departemen untuk petugas penembakan, setidaknya selama dua minggu.”

Kepala Polisi Michael Moore mengatakan pekan lalu: “Insiden kacau yang mengakibatkan kematian seorang gadis tak berdosa ini tragis dan menghancurkan semua yang terlibat. penderitaan keluarga yang tak terbayangkan.”

Sherry Mossberg dari CNN dan Sarah Moon serta Topher Jock Roger berkontribusi pada laporan ini.