SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berapa lama antibodi bertahan setelah terinfeksi COVID-19?

Gelombang ketiga COVID-19 Ini sedang berlangsung di Meksiko, dan peningkatan kasus positif meningkat. Oleh karena itu, belajar Dari IrsiCaixa, bekerjasama dengan Animal Health Research Center (CReSA) dan Barcelona Supercomputing Center (BSC) mengungkap perkiraan waktu antibodi terhadap penyakit ini.

Di antara kesimpulan utama dari penelitian ini, dinyatakan bahwa kebanyakan orang menghasilkan antibodi setelah terinfeksi infeksi: Ini terlepas dari tingkat keparahan setiap kasus.

Namun, penelitian menunjukkan bahwa pasien yang dirawat di rumah sakit dengan SARS-Cov-2 menghasilkan lebih banyak antibodi, tetapi kemampuan mereka untuk memblokir. variabel baru Ini lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang tidak menunjukkan gejala atau memiliki gejala ringan.

Foto: quartoscuro

Berapa lama antibodi COVID-19 bertahan?

Menurut penelitian, antibodi yang dihasilkan oleh sistem kekebalan tubuh setelah terinfeksi virus corona bertahan hingga 12 bulan. Demikian pula, penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang dirawat di rumah sakit menghasilkan antibodi berkualitas lebih rendah.

“Apa yang telah kita lihat sepanjang tahun ini adalah bahwa pada pasien rawat inap, antibodi pelindung mencapai tingkat maksimumnya beberapa hari setelah gejala pertama muncul dan kemudian turun tajam,” kata Edward Pradenas, peneliti di IrsiCaixa.

Demikian pula, orang yang divaksinasi SARS-CoV-2 memiliki respons kekebalan yang lebih besar; Namun, mereka menyatakan bahwa mereka perlu terus memantau populasi dalam jangka panjang.

READ  Foto bersama di dalam kapal menjadi lebih buruk ... 7 tenggelam