SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah Anda memerlukan dosis ketiga vaksin COVID? Inilah yang harus Anda ketahui – El Financiero

Otoritas kesehatan AS harus segera merekomendasikan booster vaksin COVID-19 kepada orang Amerika yang telah menyelesaikan jadwal vaksinasi mereka.

Berikut adalah apa yang kami ketahui tentang booster dan bagaimana mereka dapat membantu memerangi virus corona:

___


Mengapa kita mungkin membutuhkan bala bantuan?

Wajar jika perlindungan vaksin menurun seiring waktu. Misalnya, dosis booster tetanus dianjurkan setiap 10 tahun.

Para peneliti dan pejabat kesehatan telah memantau kinerja vaksin COVID-19 di dunia nyata untuk melihat berapa lama mereka melindungi mereka yang telah divaksinasi. Vaksin yang dilisensikan di Amerika Serikat terus memberikan perlindungan yang kuat terhadap penyakit parah dan kematian.

Tetapi beberapa tes darah menunjukkan bahwa antibodi, salah satu lapisan pelindung sistem kekebalan, dapat menurun seiring waktu. Ini tidak berarti bahwa perlindungannya hilang, tetapi itu mungkin berarti bahwa perlindungannya tidak sekuat atau bahwa tubuh mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk melawan infeksi.

Varian delta memperumit pertanyaan tentang kapan harus memberikan booster karena lebih menular dan karena banyak data yang dikumpulkan tentang kinerja vaksin mendahului varian yang beredar luas. Prevalensi varian delta meningkat secara dramatis pada saat yang sama kekebalan dapat menurun di antara orang yang divaksinasi pertama.

Israel memberikan dosis booster untuk orang berusia di atas 50 tahun yang telah divaksinasi lebih dari lima bulan yang lalu. Prancis dan Jerman berencana untuk memberikan bala bantuan kepada beberapa orang dalam beberapa bulan. European Medicines Agency juga mengatakan sedang menganalisis data untuk melihat apakah booster diperlukan.

___

Kapan akan diadministrasikan?

Itu tergantung pada saat Anda menerima dosis awal. Satu kemungkinan adalah bahwa pihak berwenang akan merekomendasikan agar orang menerima dosis booster sekitar delapan bulan setelah menerima dosis kedua Pfizer atau Moderna.

READ  Hujan deras menyebabkan sedikitnya 20 orang hilang di Jepang

Pihak berwenang masih mengumpulkan informasi tentang vaksin dosis tunggal Johnson & Johnson, yang disetujui di AS pada akhir Februari, untuk memutuskan kapan harus merekomendasikan booster.

___

Siapa yang akan mendapatkannya?

Orang pertama yang divaksinasi di Amerika Serikat juga cenderung menjadi yang pertama divaksinasi. Itu berarti petugas kesehatan, penghuni tempat penampungan dan orang Amerika yang lebih tua lainnya, yang pertama kali divaksinasi ketika vaksin disetujui Desember lalu.

___

Memperkuat? Dosis ketiga? Apa bedanya?

Penerima transplantasi dan orang lain dengan sistem kekebalan yang lemah mungkin tidak mendapatkan perlindungan yang memadai dari vaksin sejak dini. Mereka sekarang dapat menerima dosis ketiga setidaknya 28 hari setelah dosis kedua sebagai bagian dari seri vaksinasi awal. Bagi mereka dengan sistem kekebalan normal, booster diberikan lama setelah vaksinasi penuh, bukan untuk menghasilkan perlindungan, tetapi untuk mengaktifkannya kembali.

___

Keraguan apa yang ada?

Belum diketahui apakah orang harus menerima jenis vaksin yang sama yang diberikan kepada mereka ketika mereka pertama kali divaksinasi. Penasihat kesehatan utama negara itu akan mencari bukti keamanan booster dan seberapa baik mereka melindungi terhadap infeksi dan penyakit parah.

Akses global terhadap vaksin juga penting untuk menahan epidemi dan mencegah munculnya varian baru. Booster bisa menjadi masalah bagi pasokan vaksin global yang sudah langka.

___

Dan mereka yang belum divaksinasi?

Dr. Melanie Swift, yang memimpin program vaksinasi di Mayo Clinic di Rochester, Minnesota, mengatakan bahwa memvaksinasi lebih banyak orang yang masih belum memiliki dosis adalah “cara terbaik yang kita miliki, tidak hanya untuk mencegah rawat inap dan kematian akibat penyakit ini. . Varian Delta, tapi untuk menghentikan transmisi.” “. Setiap infeksi “memberi virus peluang lebih besar untuk bermutasi, siapa yang tahu apa alternatif selanjutnya.”

READ  Penangkapan fatal seorang Hispanik mengangkat kasus George Floyd

“Orang yang divaksinasi pertama kali lebih mungkin berlatih untuk mendapatkan booster,” kata Swift. “Tapi kami tidak akan mencapai tujuan kami secara keseluruhan jika tetangga mereka tidak divaksinasi.”

___

Departemen Kesehatan dan Sains Associated Press menerima dukungan dari Divisi Pendidikan Sains Institut Medis Howard Hughes. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.