SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paus Fransiskus dan para uskup AS mendorong vaksin melawan COVID-19

Paus Fransiskus dan para uskup dari Amerika Serikat dan Amerika Latin telah bergabung dalam kampanye untuk mempromosikan vaksinasi terhadap virus corona.

Kampanye, dalam tiga bahasa, merupakan inisiatif dari papan m, sebuah organisasi nirlaba Amerika yang memproduksi dan mempromosikan iklan layanan masyarakat atas nama berbagai sponsor, termasuk organisasi dan lembaga pemerintah Amerika Serikat.

Salah satu kampanye ADDC adalah “Autism Awareness”, yang memungkinkan kita untuk lebih memahami kecacatan ini dan membantu mereka yang menderita karenanya. “Cinta tidak memiliki label” yang mempromosikan “penerimaan dan inklusi orang menurut ras, agama, jenis kelamin, orientasi seksual, usia dan kemampuan”; Dan satu lagi yang mendorong adopsi remaja yang disebut “Adoptive Home Adoption,” yang telah memungkinkan lebih dari 800.000 memiliki orang tua angkat sejak 2004.

“Terima kasih kepada Tuhan dan karya banyak orang, hari ini kami memiliki vaksin untuk melindungi diri kami dari COVID-19,” kata Paus Fransiskus dalam video Dewan AD, yang dirilis Rabu, 18 Agustus pukul 06:30 waktu Roma.

“Mereka membawa harapan untuk mengakhiri epidemi, tetapi hanya jika itu tersedia untuk semua orang dan jika kita bekerja sama satu sama lain,” tambahnya.

Juga terlihat dalam video itu adalah Monsignor Jose Gómez, Uskup Agung Los Angeles dan Presiden Konferensi Waligereja Katolik di Amerika Serikat, yang mengenang bahwa “pandemi virus corona yang mengerikan telah menyebabkan penyakit, kematian, dan penderitaan bagi seluruh dunia.”

Dan uskup, lahir di Monterrey (Meksiko), menambahkan: “Tuhan bersukacita dalam menghadapi mereka dengan kekuatan iman, dan memastikan bahwa vaksin tersedia untuk semua, sehingga kita semua dapat divaksinasi.”

Dalam sebuah pernyataan baru-baru ini, Keuskupan Agung Los Angeles menetapkan bahwa Tidak ada pengecualian agama Bagi orang percaya yang tidak ingin menerima vaksin virus corona.

READ  Paus Fransiskus menjawab panggilan telepon di tengah audiensi umum dan di depan umat paroki yang terkejut (video)

Di Amerika Serikat, banyak uskup telah berbicara mendukung dan menentang pengecualian. Dalam hal ini, Uskup Colorado menyatakan bahwa Tidak ada aturan di gereja yang mengharuskan umat Katolik divaksinasiTetapi mereka menetapkan bahwa mereka akan terus mendorong orang percaya untuk “tetap sehat dan aman” dalam menghadapi pandemi.

Video itu juga menyertakan Kardinal Carlos Aguiar Retes, Uskup Agung Meksiko, yang mencatat bahwa “sewaktu kami mempersiapkan masa depan yang lebih baik, sebagai komunitas global yang saling terhubung, kami ingin menawarkan harapan kepada semua tanpa kecuali.” “Dari Amerika Utara hingga Amerika Selatan, kami mendukung vaksinasi untuk semua orang,” ia menyoroti.

Sementara itu, Kardinal Andres Rodriguez Maradiaga mengatakan dalam video: “Kami masih harus banyak belajar tentang virus ini, tetapi satu hal yang pasti: vaksin resmi berfungsi dan mereka ada di sini untuk menyelamatkan nyawa, mereka adalah kunci menuju jalur pribadi. untuk penyembuhan universal.” Kardinalnya adalah Uskup Agung Tegucigalpa (Honduras) dan anggota C6, Dewan Kardinal yang bekerja sama dengan Paus dalam mereformasi kuria Vatikan.

Kardinal Brasil Claudio Hammes menyoroti dalam video bahwa “upaya heroik profesional kesehatan telah memberi kita vaksin yang aman dan efektif untuk melindungi seluruh keluarga manusia.”

“Vaksinasi adalah pilihan yang penuh kasih bagi semua orang, terutama yang paling rentan,” tambahnya.

“Vaksinasi membantu kita melindungi yang paling rentan. Keputusan kita untuk memvaksinasi mempengaruhi orang lain. Kardinal Gregorio Rosa Chávez, Uskup Auxiliary San Salvador (El Salvador), menegaskan bahwa itu adalah tanggung jawab moral, tindakan cinta untuk seluruh masyarakat.

Uskup Agung Miguel Cabrigos, Uskup Agung Trujillo (Peru) dan Presiden CELAM, menunjukkan dalam video bahwa “kita bersatu, Amerika Latin utara, tengah dan selatan dan Karibia, untuk mempromosikan dan mendukung vaksinasi untuk semua”.

READ  Texas Ditangkap karena Merencanakan Penembakan Massal di Walmart

“Saya mendorong Anda untuk bertindak secara bertanggung jawab sebagai anggota keluarga manusia yang hebat, berusaha untuk menjaga dan melindungi kesehatan integral dan vaksinasi universal kita,” tambahnya.

Seperti yang dikatakan Paus Fransiskus dalam video, “Mendapatkan vaksinasi dengan vaksin yang disahkan oleh otoritas terkait adalah tindakan cinta. Membantu kebanyakan orang melakukannya adalah tindakan cinta. Cinta diri sendiri, cinta keluarga dan teman, cinta semua orang-orang.”

“Cinta juga sosial dan politik, ada cinta sosial dan cinta politik, itu universal, selalu dipenuhi dengan gerakan kecil amal pribadi yang mampu mengubah dan meningkatkan masyarakat,” kata Paus.

Bapa Suci menekankan bahwa “vaksinasi adalah cara sederhana namun mendalam untuk mempromosikan kebaikan bersama dan kepedulian satu sama lain, terutama yang paling rentan.”

“Saya meminta Tuhan agar setiap orang dapat menyumbangkan butiran pasir kecil mereka. Sebuah isyarat kecil cinta. Tidak peduli seberapa kecil cinta itu, itu selalu indah. Sumbangkan inisiatif kecil ini untuk masa depan yang lebih baik,” tutup Paus Fransiskus.

Pada bulan Desember 2020, Kongregasi untuk Ajaran Iman menerbitkan a Catatan tentang “Etika Penggunaan Vaksin Tertentu Terhadap COVID-19”.

Dokumen ini menyatakan bahwa “ketika tidak ada vaksin COVID-19 yang dapat diobati secara etis tersedia (misalnya, di negara-negara di mana vaksin tidak tersedia untuk dokter dan pasien tanpa masalah etika atau di mana distribusinya lebih sulit karena kondisi penyimpanan dan transportasi khusus, atau ketika distribusi beberapa jenis vaksin di negara yang sama tetapi, oleh otoritas kesehatan, warga negara tidak diizinkan untuk memilih vaksin yang akan divaksinasi) secara etis dapat diterima menggunakan vaksin terhadap COVID-19 yang telah menggunakan strain sel dari janin yang diaborsi dalam penelitian mereka dan proses produksi.”

READ  7.2 Gempa bumi yang melanda Haiti sejauh ini menyebabkan 724 orang tewas dan 2.800 luka-luka

Memo itu juga menyatakan bahwa “vaksinasi, sebagai aturan umum, bukanlah kewajiban moral, dan oleh karena itu, vaksinasi harus bersifat sukarela.”

“Bagaimanapun, dari sudut pandang etika, etika vaksinasi tidak hanya bergantung pada kewajiban untuk melindungi kesehatan seseorang, tetapi juga pada kewajiban untuk mengejar kebaikan bersama. Yah, tanpa adanya cara lain untuk menghentikan atau bahkan menghentikannya. mencegah epidemi, vaksinasi dapat direkomendasikan, terutama Untuk melindungi yang paling lemah dan paling rentan, ”lanjut teks itu.

Adapun orang-orang yang memutuskan untuk menolak vaksinasi karena alasan hati nurani seperti hubungan yang jauh dengan aborsi, catatan tersebut menyatakan bahwa “mereka harus mengambil tindakan, dengan cara pencegahan lain dan dengan perilaku yang sesuai, untuk mencegah mereka menjadi menular.” faktor infeksi.

“Secara khusus, mereka harus menghindari risiko apa pun terhadap kesehatan mereka yang tidak dapat divaksinasi karena alasan medis atau lainnya dan yang paling rentan,” dokumen tersebut menyoroti.