SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Siapakah Taliban, kelompok yang kembali mendominasi Afghanistan? – Keuangan

jarak Presiden Ashraf Ghani Mereka meninggalkan negara itu, menandai akhir dari kampanye dua dekade yang mahal di mana Amerika Serikat dan sekutunya berusaha untuk mengubah Afganistan, diharapkan Taliban kewajiban Pembatasan kejam terhadap kehidupan warga AfghanistanHal ini memicu kemarahan masyarakat internasional.

NS Pemberontak mengambil alih kota-kota besar Dalam beberapa hari tanpa perlawanan dari pasukan keamanan Afghanistan, terlatih dan diperlengkapi sebelumnya Amerika Serikat. Saat perempuan dan anak-anak bekerja untuk mencari keselamatan, doa datang dari seluruh dunia yang ingin melihat masa depan yang lebih baik bagi warga Afghanistan.

Taliban, yang memerintah negara itu pada akhir 1990-an, mendapatkan kembali kendali. Tetapi Siapa Taliban? Apa rencana Anda setelah mendapatkan kendali penuh?


asal usul

Taliban (mahasiswa) adalah faksi politik dan agama yang sangat konservatif yang muncul di Afghanistan pada tahun pertengahan tahun sembilan puluhan Setelah penarikan pasukan Soviet, runtuhnya rezim komunis di negara itu dan runtuhnya tatanan sipil berikutnya, menurut informasi dari Ensiklopedia Britannica.

Fraksi mengambil namanya dari anggotanya yang sebagian besar terdiri dari Siswa dilatih di sekolah (Sekolah agama Islam) didirikan untuk pengungsi Afghanistan pada 1980-an di Pakistan utara. itu adalah kelompok agama Yang juga dikenal sebagai Imarah Islam Afghanistan.

Bertentangan dengan citra mereka yang paling familiar, Taliban Mereka sebenarnya mengklaim bahwa mereka bertujuan untuk “memulihkan perdamaian dan keamanan dan menerapkan versi ketat Syariah, atau hukum Islam, segera setelah mereka berkuasa.” Bahkan saat mereka terus merebut provinsi di Afghanistan, Taliban terus mengklaim bahwa mereka tidak akan mengambil siapa pun “dengan paksa.”

Pada 1990-an, Taliban mengkonsolidasikan kekuatan mereka dan mulai merebut wilayah dalam perang saudara yang mengadu mereka melawan pasukan pemerintah dan milisi yang dipimpin oleh panglima perang lokal.

READ  DNA seorang remaja berusia 7000 tahun mengungkapkan kelompok manusia yang sebelumnya tidak dikenal

naik dan turun

Pada tahun 1996, para militan memegang kendali, mereka melakukan serangan Penerimaan, presiden saat itu terpaksa melarikan diri dan masuk ke Periode pemerintahan Taliban di seluruh negeri. Namun, sebagian kecil dari negara itu tetap berada di luar kendali Taliban dan sebagian besar masyarakat internasional menolak untuk mengakuinya sebagai pemerintah yang sah.

itu adalah Rezim brutal membantai lawan-lawannya, melakukan serangan teroris, menganiaya wanita, berpartisipasi dalam demonstrasi hukuman dengan kekerasan, dan melakukan kekejaman budaya, termasuk perusakan situs arkeologi.

Pada tahun 2001, kekuatan Barat mengambil langkah Keluarkan rezim Taliban Setelah serangan 11 September di Amerika Serikat, yang menewaskan hampir 3.000 orang. Taliban mengizinkan Afghanistan menjadi surga bagi militan Islam dari seluruh dunia, termasuk pengasingan dari Arab Saudi: Osama bin Laden.

sebagai pemimpin Al QaedaBin Laden dituduh mengorganisir berbagai serangan teroris terhadap kepentingan Amerika. Penolakan Taliban untuk mengekstradisi dia ke Amerika Serikat setelah serangan terhadap World Trade Center di New York dan Pentagon di luar Washington, DC, telah memicu konfrontasi militer dengan Amerika Serikat dan kekuatan sekutu. Taliban kemudian digulingkan dari kekuasaan pada tahun 2001.

Apa yang diinginkan Taliban?

Ini bukanlah kali pertama Afganistan Dia diintimidasi oleh Taliban. Orang Afghanistan terus menceritakan kisah kejatuhan dari Taliban pada tahun 1996, ketika mereka merebut ibu kota Afghanistan, Kabul, dan menggulingkan rezim Presiden Burhanuddin Rabbani.

Pada saat itu, Taliban memperkenalkan atau mendukung sanksi sesuai dengan Penafsiran ketat hukum IslamSeperti eksekusi publik terhadap terpidana pembunuh dan pezina, serta amputasi bagi tertuduh pencurian. Laki-laki harus menumbuhkan janggut dan perempuan tidak diperbolehkan meninggalkan rumah tanpa pendamping laki-laki, dan mereka harus mengenakan burqa dari ujung kepala sampai ujung kaki. Mereka harus mengenakan burqa yang menutupi segalanya.

READ  Rodney Alcala, pembunuh berantai yang diduga membunuh 130 wanita di AS, meninggal

Lebih dari dua dekade kemudian, Taliban sekali lagi mengambil alih Afghanistan. Awal tahun ini, mereka mengatakan mereka menginginkan “sistem Islam yang nyata” untuk negara Asia yang akan membuat ketentuan untuk hak-hak perempuan dan minoritas. Tetapi mereka memperingatkan bahwa hukum apa pun harus sesuai dengan tradisi budaya dan aturan agama.

Kemajuan cepat Taliban bertepatan dengan penarikan pasukan AS, Inggris, dan asing lainnya. Amerika Serikat awalnya mengumumkan niatnya untuk menarik diri sepenuhnya dari Afghanistan pada 11 September, peringatan 20 tahun pembajakan maskapai yang memicu invasi.

Namun, Presiden Joe Biden telah menarik sebagian besar pasukan AS sebelum itu, menyebut konflik 20 tahun sebagai “perang abadi” dan berkomentar bahwa ia ingin mengakhiri investasi Amerika dalam darah dan uang.

Dengan informasi AP.