SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

La Jornada – Argentina: “terapi kejut” dimulai dengan devaluasi peso sebesar 118%

La Jornada – Argentina: “terapi kejut” dimulai dengan devaluasi peso sebesar 118%

Buenos Aires. Devaluasi peso Argentina sebesar 118 persen, PHK pegawai negeri, penghentian pekerjaan umum dan pengurangan subsidi untuk transportasi dan energi, serta pensiun, merupakan rencana tradisional yang diumumkan kemarin oleh pemerintahan Javier Miley di Argentina. untuk menghindari krisis ekonomi. bencana,” sebuah tindakan yang langsung disambut baik oleh Dana Moneter Internasional.

Menteri Ekonomi Luis Caputo mengumumkan amandemen tersebut dua hari setelah pelantikan Javier Miley sebagai presiden, melalui video berdurasi 15 menit. Pesan tersebut direkam sebanyak dua kali karena pejabat tersebut tidak menjelaskan prosedurnya dengan jelas, sehingga memakan waktu dua jam untuk dipublikasikan hingga pukul 19.00, lapor surat kabar Pagina/12.

Harga dolar, menurut paket penghematan, akan berkisar antara 366 hingga 800 peso Argentina pada hari ini, “sehingga sektor produktif benar-benar memiliki insentif yang tepat untuk meningkatkan produksi,” yang berarti mendevaluasi mata uang sebesar “118 persen. ” ke Página/12, meskipun surat kabar konservatif La Nación melaporkan jumlahnya “hampir 100.”

Caputo memperingatkan bahwa “kita sedang menghadapi warisan terburuk dalam sejarah kita,” yang ia kaitkan dengan pemerintahan sebelumnya yang “kecanduan defisit fiskal.” Ia menambahkan: “Prioritas pemerintah pusat adalah mencapai surplus fiskal pada bulan-bulan pertama.” Tahun dia menjabat.

Tingkat inflasi lebih dari 142 persen per tahun, dan ekonom sektor swasta memperkirakan bahwa tahun ini akan berakhir dengan peningkatan biaya hidup sekitar 188 poin persentase. Kemiskinan meningkat dan mencapai 40,1 persen dari populasi lebih dari 47 juta orang pada paruh pertama tahun ini, menurut data resmi terbaru.

“Jika kita terus seperti ini, kita pasti akan menuju hiperinflasi. “Kita bisa mencapai tingkat 15 persen per tahun,” tegas Caputo, seraya menambahkan: “Kita akan menjadi lebih buruk dari sebelumnya dalam beberapa bulan, terutama dalam hal inflasi. ”

READ  Dari laut: Antonia Cristal, mantan Miss Chile, menaikkan suhu dengan pakaian renang

Ia mencontohkan, kontrak kerja dengan negara yang jangka waktunya kurang dari satu tahun tidak akan diperpanjang, jadwal pengumuman resmi akan dihentikan selama satu tahun, struktur kementerian akan dikurangi dari 18 menjadi 9, sekretariat akan dikurangi dari 106 hingga 54, dan transfer “discretionary” yang diberikan ke provinsi-provinsi akan dikurangi seminimal mungkin. .

Dia menekankan bahwa pekerjaan umum tidak akan ditender, dan pekerjaan yang belum dimulai akan dibatalkan, dan akan dilakukan oleh sektor swasta.Subsidi energi dan transportasi akan dikurangi, tanpa menyebutkan berapa besarnya, dan kebijakan sosial dan sosial akan dipertahankan, tetapi tanpa perantara.

Ia menambahkan, sistem perizinan impor telah dibatalkan, dukungan yang diberikan kepada keluarga pengangguran akan ditingkatkan dua kali lipat, dan bantuan sosial untuk pembelian pangan akan ditingkatkan sebesar 50 persen. Dia tidak menyebutkan dua masalah mendasar bagi masa depan perekonomian Argentina: utang luar negeri dan pembatasan nilai tukar.

Selain itu, Kementerian Perekonomian mengakui bahwa mereka bermaksud untuk melakukan penyesuaian yang setara dengan 0,4% PDB pada masa pensiun dan dana pensiun, yang mana pihaknya akan mengirimkan rancangan undang-undang ke Kongres. Mengungkap.

Argentina dikaitkan dengan program dengan Dana Moneter Internasional (IMF) karena utangnya sebesar $45 miliar yang dikontrak pada tahun 2018. Sebelum April lalu, Argentina harus membayar kembali $10 miliar dengan organisasi internasional dan kreditor swasta.

Direktur Dana Moneter Internasional Kristalina Georgieva berkata: “Saya menyambut baik tindakan tegas yang diumumkan oleh Presiden Miley hari ini,” dan menekankan bahwa tindakan tersebut adalah “langkah penting menuju pemulihan stabilitas dan membangun kembali potensi ekonomi negara.”