SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Temukan protein yang membuat kita sakit akibat Covid-19

Sebuah studi baru menunjukkan hal itu Integrin Beta 1 Ini adalah protein yang menyebabkan AL SARS-CoV-2 Coronavirus Menghasilkan penyakit Covid-19, Karena salah satunya mempromosikan masuknya virus ke dalam Sel manusia. Penemuan ini penting karena menandai awal dari penyelidikan yang melelahkan untuk merancang dan membuat pengobatan yang efektif untuk mengakhiri epidemi.

Menurut para peneliti di Universitas Katolik Leuven di Belgia, protein ini, juga dikenal sebagai “CD29”, yang dikodekan oleh tubuh manusia, bertanggung jawab untuk mengenali berbagai proses yang terjadi di dalam tubuh kita. Selain itu, faktor eksternal yang melekat pada sel memiliki hubungan langsung.

David Alsteens, ahli biologi molekuler dan sel di Pusat Studi Brussel, menjelaskan bahwa CD29 memiliki kemampuan untuk melintasi membran plasma yang menentukan bagian-bagian sel, karena terdiri dari Area ekstraseluler Dan satu lagi Di dalam sel.

Dengan menggunakan data ini, SARS-CoV-2 menggunakan integrin beta-1 untuk memasuki sel kita, memaksa dan memodifikasi aktivitas yang menjadi tanggung jawab protein ini, karena bertindak sebagai “kunci” untuk mencegah patogen mencapai.


Foto: NIAID / NIH via AP, archivo

Namun, novel coronavirus, sebagai kunci utama, yang dapat memasuki manusia, difasilitasi oleh rekombinasi Integin-beta1, dengan tujuan untuk Ini berkembang biak dan menginfeksi sel lainSaat penyakit Covid-19 muncul.

“Tautan ke produksi beta-1 meningkatkan masuknya virus ke dalam sel. Begitu berada di dalam sel, sel bertindak sebagai pabrik untuk membangun virus baru dan kemudian virus ini dapat menyebar untuk menginfeksi sel atau individu lain,” pemimpin studi menjelaskan, selama percakapan dengan EFE.

Penelitian lain mengungkapkan bahwa integrin bekerja sama dalam stimulasi Migrasi selYang mendorong para sarjana untuk mempelajarinya.

READ  Panama: pulau Taboga, surga anticovida

Baca juga: Coronavirus: Apa penyebab dan cara mengatasi rambut rontok Covid-19?

Seorang anggota Institut Leuven untuk Sains dan Teknologi Biomolekuler, melaporkan bahwa tim risetnya menggunakan teknik mikroskop gaya atom, yang memberi mereka informasi tentang sifat mekanis CD29.

Pakar biofisika skala nano menjelaskan bahwa mereka mempelajari reaksi SARS-CoV-2 ketika bersentuhan dengan permukaan sel hidup, yaitu pada membran plasma.

Pengamatan – Alsteens memperingatkan – diikuti dengan upaya untuk memisahkan virus, ketika ia mencoba untuk menempel pada sel, tujuannya terbatas untuk mengidentifikasi, di antara strain sel dan virus yang berbeda, protein mana yang bertindak sebagai reseptor untuk SARS-CoV – dua .

Virus korona_covid_19_i2_0WWW
Foto: EFE / EPA / NIAID / LEMBAGA KESEHATAN NASIONAL, archivo

Penemuan ini – diakui oleh peneliti Belgia – akan memberikan komunitas ilmiah dasar yang diperlukan untuk memahami interaksi di antara keduanya Patogen dan Sel Manusia.

Dengan cara ini, rancangan terapi khusus untuk meredam efek penyakit menular dalam menanggapi keadaan darurat kesehatan seperti yang terjadi saat ini akan dipercepat.

Para ahli tahu kuncinya adalah mengembangkan pengobatan yang mencegah virus mengakses protein ini Fungsi “tukang kunci”, Seperti Integriba-beta1.

The Staines mengatakan: “Setiap penemuan kunci baru membuka kemungkinan baru untuk menghadapi virus, misalnya mencoba menutup pintu baru ini dan menemukan partikel yang dapat mencegahnya.”

Baca juga: Mereka telah menemukan berbagai jenis Coronavirus yang resisten terhadap antibodi penetral

Profesor tersebut menekankan bahwa hasil penelitian mereka memotivasi mereka untuk menemukan protein lain yang dapat berfungsi sebagai pintu masuk virus: “Kami dapat mencari bahan pembantu yang meningkatkan masuknya virus,” katanya.

Untuk ahli biologi molekuler, hasil ini juga mewakili kemungkinan alternatif untuk pengobatan kanker, yang dapat dirancang dengan lebih presisi, mengingat adanya terapi gen atau terapi virus, berdasarkan penggunaan virus tumorolitik, yang mampu membalikkan perkembangan tumor kanker. .

READ  Ribuan orang meneriakkan "Keluar dari Bolsonaro" setelah skandal pembelian vaksin di Brasil

nrv