SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Eropa Bergerak ke Kanan – DW – 10/06/2024

Eropa Bergerak ke Kanan – DW – 10/06/2024

Ini adalah kejutan malam ini: setelah kemenangan telak yang diraih oleh partai sayap kanan Reli Nasional Perancis dalam pemilu pemilu EropaPresiden Emmanuel Macron membubarkan Majelis Nasional dan mengadakan pemilu Diharapkan pada 30 Juni. Sesuai ekspektasi, partai populis Front Nasional memperoleh sekitar 32% suara dalam pemilu Eropa, sedangkan daftar resmi Ennahda hanya memperoleh sekitar 15%. Artinya persentase suara Partai Reli Nasional, Marinir Le Penhampir sepuluh poin persentase dibandingkan dengan pemilu Eropa tahun 2019.

Sejak Kamis, para pemilih di 27 negara UE telah dapat memberikan suara mereka dan mengekspresikan kepuasan atau kemarahan mereka terhadap politik di UE dan di tanah air mereka. Di banyak negara, terjadi kebangkitan kekuatan populis dan sayap kanan. Namun, menurut angka saat ini, dukungan Perancis terhadap kelompok sayap kanan termasuk yang tertinggi. Sesuai ekspektasi, dukungan terhadap Partai Kebebasan sayap kanan juga tinggi di Austria, mencapai 27%. Sementara menurut proyeksi ARD dan ZDF, AfD, dengan lebih dari 16% suara, menjadi kekuatan suara terkuat kedua di Jerman setelah kelompok konservatif dari CDU/CSU.

Hasil yang “sangat dramatis” di Perancis

Garis makron Dia mengatakan pada Minggu malam bahwa dia tidak bisa berpura-pura tidak terjadi apa-apa. Pada saat yang sama, ia memperingatkan bahwa kebangkitan kaum nasionalis menimbulkan bahaya bagi Perancis dan Eropa. Saat berbicara kepada para pemilih, dia berkata, “Saya mendengar pesan dan kekhawatiran Anda, dan saya tidak akan membiarkannya tidak terjawab.”

“Tentu saja, ini sangat dramatis ketika Anda melihat partai yang berkuasa memperoleh setengah suara dari Front Nasional,” kata ilmuwan politik Gabriel Abels, yang mengajar sebagai profesor di Universitas Tübingen, kepada DW. “Ada serangkaian keraguan yang pada akhirnya berarti bahwa isu-isu Eropa tidak menjadi prioritas utama, seperti yang dilakukan Macron dalam beberapa kasus.” Pada saat yang sama, strategi Marine Le Pen yang memberikan kesan moderat dan “menjelekkan” partainya berhasil.

READ  Gomita: baju renang paling elegan untuk menguraikan siluet

Abels menduga pemimpin RN Jordan Bardella, 28, mungkin juga melakukan hal yang sama Memobilisasi pemilih muda. Bagi Henrik Söder, dari Pusat Penelitian Integrasi Eropa di Universitas Bonn, pemilu juga menunjukkan bahwa Front Nasional memiliki “basis pemilih yang sangat kuat” dan tidak hanya dipicu oleh pemungutan suara protes.

Pertumbuhan sayap kanan di Parlemen Uni Eropa

berdasarkan Nomor resmi pertamaada yang jelas Kemenangan koalisi EPP kanan-tengah dengan Ursula von der Leyen dari Jerman sebagai pemimpinnya. Oleh karena itu, ia dapat mencita-citakan masa jabatan baru sebagai Presiden Komisi Eropa. Koalisi partai sayap kanan ECR dan ID mampu memenangkan banyak kursi dan meraih perolehan terbesar. Kelompok Sosialis Sosialis dan Demokrat juga tetap kuat. Di sisi lain, Partai Hijau mengalami kerugian besar.

Jajak pendapat yang dilakukan dalam beberapa bulan terakhir sudah memperkirakan hasil ini. “Kesan pertama adalah bahwa dampaknya akan sama buruknya dengan yang dikhawatirkan jika peningkatan signifikan kekuatan sayap kanan Eurosceptic dan populis dijadikan sebagai indikator, setidaknya di Jerman, tetapi juga di beberapa negara lain,” kata Abels.

Menghukum partai-partai yang berkuasa di Jerman

Di Jerman, Uni Demokratik Kristen (CDU/CSU) meraih 29,5% suara dan berhasil mencatatkan sedikit peningkatan dibandingkan tahun sebelumnya. Partai Alternatif untuk Jerman yang populis, Ini menjadi kekuatan kedua dengan suara terbanyakSebesar 16,5%, angka yang jauh lebih tinggi dibandingkan tahun 2019 meskipun ada skandal baru-baru ini. Yang patut diperhatikan adalah partai tersebut memperoleh suara yang tidak proporsional, terutama dari kalangan muda. “AfD adalah partai yang kesenjangan gendernya juga paling besar,” kata Abels.

Partai Sosial Demokrat mendapat pukulan telak dari para pemilih. Hanya 14% yang memilih partai Kanselir Olaf Scholz. Mitra koalisi lainnya juga dihukum di kotak suara. Menurut perkiraan awal, di antara yang kalah dalam pemilu adalah Partai Hijau, yang mungkin memperoleh 12% suara, setelah persentasenya melebihi 21% pada tahun 2019. Partai Demokrat Bebas yang liberal memperoleh 5,1%, sedikit lebih rendah dibandingkan yang diperoleh pada pemilu tahun lalu. pemilu. Terakhir.

READ  Terdakwa kematian George Floyd ditikam sebanyak 22 kali

Seberapa jauh Eropa bergeser ke kanan?

Henrik Söder berbicara tentang polarisasi masyarakat antara orang-orang yang “menganggap globalisasi sebagai hal yang baik” dan pada akhirnya mendapat manfaat darinya… dan orang-orang yang tidak menganggap globalisasi sebagai hal yang baik. Dia mengatakan kepada DW: “Jika wacana politik bergeser ke arah sayap kanan ekstrem dan kaum konservatif juga mengadopsi retorika ini, hal itu tidak akan membantu Partai Demokrat.” Contoh Austria menunjukkan bahwa Partai Kebebasan Austria sudah menjadi hal yang normal. “Masyarakat sudah bebas dari pembatasan. Masyarakat tidak lagi malu mengambil posisi sayap kanan dan mengekspresikan xenofobia.”

Sejauh mana pergeseran Eropa ke sayap kanan tidak hanya bergantung pada jumlah partai sayap kanan, namun juga pada apakah partai-partai lain bersedia memasukkan mereka ke dalam mayoritas yang lebih besar. Presiden Komisi Eropa, Ursula von der LeyenIa tidak menutup kemungkinan adanya kerja sama dengan anggota ECR Group, asalkan demi kepentingan Eropa, Ukraina, dan supremasi hukum. Karena alasan ini, hal ini telah dikritik keras oleh Partai Hijau, Sosial Demokrat, sayap kiri, dan kaum liberal.

Ada juga ruang untuk mengorganisir kelompok parlemen dalam beberapa minggu mendatang. Masih belum ada koalisi sayap kanan yang bersatu. Misalnya, partai Front Nasional pimpinan Marine Le Pen milik Partai Identitas dan Demokrasi sayap kanan, sedangkan Fratelli d'Italia milik Partai Identitas dan Demokrasi sayap kanan. Georgia Meloniitu juga Pemilu ini telah diperkuatDia anggota ECR (Konservatif dan Reformis Eropa). Le Pen telah menyatakan dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Corriere della Sera: “Jika kita berhasil, kita bisa menjadi kelompok terbesar kedua di Parlemen Eropa.” Hal ini tidak hanya akan meningkatkan pengaruh politiknya, tetapi Le Pen juga dapat melanjutkan upayanya menuju normalisasi.

READ  Macron kritik kekerasan dalam kerusuhan yang mengguncang Prancis - DW - 29/06/2023

(LJC/Mn)