SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

La Jornada – Hamas melaporkan 210 orang tewas dalam serangan Israel di Gaza untuk menyelamatkan sandera

La Jornada – Hamas melaporkan 210 orang tewas dalam serangan Israel di Gaza untuk menyelamatkan sandera

Wilayah Palestina. Kantor pers pemerintah Hamas di Gaza mengumumkan bahwa setidaknya 210 orang tewas pada hari Sabtu dalam operasi Israel untuk menyelamatkan empat sandera yang ditahan di wilayah Palestina, dalam salah satu serangan paling berdarah sejak awal konflik.

Kantor Gerakan Islam mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Jumlah korban pembantaian pendudukan Israel di kamp Nuseirat telah meningkat menjadi 210 orang syahid dan lebih dari 400 orang terluka.”

Tentara Israel mengumumkan pada hari Sabtu bahwa mereka telah membebaskan empat sandera selama “operasi khusus” di kamp Nuseirat di Jalur Gaza tengah.

Mereka adalah seorang wanita – Noa Argamani, 26 tahun – dan tiga pria: Almog Meir Jan, 22 tahun; Andrey Kozlov, 27 tahun; Dan Shlomi Ziv (41 tahun).

Sebelum mengumumkan pembebasan para sandera, Angkatan Bersenjata Israel mengindikasikan bahwa mereka menyerang “infrastruktur teroris” di sektor Nuseirat.

Setelah operasi militer Israel, pemimpin Hamas Ismail Haniyeh bersikeras untuk melanjutkan pertempuran.

Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Rakyat kami tidak akan menyerah, dan perlawanan akan terus membela hak-hak kami dalam menghadapi musuh kriminal ini.”

Pemerintah Hamas sebelumnya mengumumkan kematian 94 orang di Nuseirat dan sekitarnya, dan menetapkan bahwa korban tewas dipindahkan ke Rumah Sakit Martir Al-Aqsa di Deir al-Balah.

Pemerintah Jemaah Islamiyah juga mengatakan bahwa rumah sakit tersebut “tidak mampu menampung jumlah korban syahid dan terluka” dan meminta komunitas internasional dan organisasi kemanusiaan untuk membantu.

Seorang juru bicara militer Israel menyatakan bahwa operasi penyelamatan terjadi di bawah tembakan di jantung lingkungan perumahan, di mana ia mengatakan bahwa Hamas menyembunyikan tahanan di antara warga sipil di Gaza di bawah penjagaan orang-orang bersenjata.

READ  Maduro dan Rusia membahayakan dialog di Meksiko karena takut pada Alex Saab

Juru Bicara Laksamana Daniel Hagari menambahkan bahwa pasukan Israel membalas dengan tembakan, termasuk serangan udara. Menurut pernyataan polisi, seorang komandan Pasukan Khusus Israel tewas dalam operasi tersebut.

Tentara mengatakan bahwa empat sandera, tiga pria dan satu wanita, yang diculik pada 7 Oktober di festival musik Nova di Israel selatan, dibawa ke rumah sakit untuk pemeriksaan medis, dan dalam keadaan sehat.

Serangan Hamas pada bulan Oktober menewaskan sekitar 1.200 orang, menurut otoritas Israel, dan pemboman serta invasi berikutnya ke Gaza menewaskan sedikitnya 36.801 warga Palestina, menurut penghitungan yang diperbarui pada hari Sabtu oleh kementerian kesehatan Jalur Gaza.

Setelah delapan bulan perang di Gaza, 116 dari sekitar 250 sandera yang diculik oleh militan masih berada di Jalur Palestina, menurut statistik Israel. Pihak berwenang mengumumkan kematian sedikitnya 40 orang di antara mereka.

“Terimakasih untuk semuanya”

Kantor kepala juru bicara militer Israel, Laksamana Daniel Hagari, menyebarkan video yang menunjukkan Argamani menerima panggilan telepon dari Presiden Israel Isaac Herzog.

“Saya sangat senang berada di sini,” kata Argamani sambil tersenyum sambil duduk bersama ayahnya di salah satu ruangan rumah sakit.

Herzog berkata: “Saya sangat senang mendengar suara Anda, itu membuat saya menangis (…) Selamat datang di rumah.”

Dalam video lainnya, Argamani, berbicara melalui telepon dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, mengatakan: “Saya sangat gembira. Saya sudah lama tidak mendengar bahasa Ibrani.”

Video sebelumnya memperlihatkan Arjamani bertemu ayahnya sambil tersenyum dan memeluknya. Dia diculik bersama pacarnya, Avinatan O, di Festival Supernova pada pagi hari tanggal 7 Oktober. Pacarnya diyakini masih disandera.

Argamani menjadi salah satu wajah krisis penyanderaan ketika foto penculikannya oleh dua pria mengendarai sepeda motor muncul di Internet. Dalam rekaman tersebut, dia berteriak: “Jangan bunuh saya!”

READ  Negara mana yang merupakan sekutu Korea Utara dan mana yang merupakan sekutu AS?

Kementerian Kesehatan Gaza menyebutkan puluhan orang tewas dalam operasi Israel. Dia tidak merinci jumlah pejuang yang tewas, namun menyebutkan bahwa di antara korban tewas adalah perempuan dan anak-anak.

Kantor media pemerintah Hamas di Gaza kemudian mengatakan jumlah korban tewas meningkat menjadi sedikitnya 210 orang, dan lebih banyak lagi yang terluka. Kementerian Kesehatan Gaza belum segera mengonfirmasi angka tersebut.

Ziad (45 tahun), seorang paramedis dari Nuseirat, mengatakan: “Kelihatannya seperti film horor, tapi ini adalah pembantaian. Drone dan pesawat tempur Israel menembaki rumah-rumah penduduk dan orang-orang yang mencoba melarikan diri dari daerah tersebut sepanjang malam.” Nama depannya.

Perang Gaza tidak menunjukkan tanda-tanda melambat, bahkan ketika Amerika Serikat, sekutu utama Israel, mengupayakan gencatan senjata dan kesepakatan yang akan membebaskan sandera Hamas dengan imbalan pembebasan warga Palestina yang dipenjarakan di Israel.