SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pria terjebak di Ukraina setelah undang-undang mobilisasi baru – DW – 06/07/2024

Pria terjebak di Ukraina setelah undang-undang mobilisasi baru – DW – 06/07/2024

Laki-laki Ukraina yang menjalani mobilisasi di tanah air mereka, meskipun mereka memiliki tempat tinggal permanen di luar negeri, kini menghadapi perbatasan yang tertutup. Sejak 1 Juni, mereka tidak diizinkan pergi Ukraina. Sampai saat ini, catatan di paspor mereka dan konfirmasi pendaftaran di misi diplomatik Ukraina yang bertanggung jawab menjamin kelancaran kepulangan mereka ke tempat tinggal mereka.

Andriy Demchenko, juru bicara penjaga perbatasan Ukraina, mengatakan keadaan kini berbeda. Dia menekankan dalam sebuah wawancara dengan DW: “Anda adalah warga negara Ukraina, dan seperti semua warga negara Ukraina, Anda tunduk pada hukum.” Jadi otoritas menerapkan perubahan undang-undang. itu Hukum pengepakan baru Undang-undang tersebut mulai berlaku pada 18 Mei dan mewajibkan semua pria berusia antara 18 dan 60 tahun untuk melapor untuk dinas militer.

Hidup dalam ketidakpastian

Kebanyakan warga Ukraina yang tinggal di luar negeri terkejut dengan peraturan baru ini. Setiap orang yang berada di Ukraina ketika penjaga perbatasan mulai menerapkan aturan tersebut, kini hidup dalam ketidakpastian. Seperti Dmytro (nama samaran) yang memiliki izin tinggal permanen di Jerman.

Seluruh keluarganya tinggal di Jerman dan telah terdaftar di konsulat Ukraina yang bertanggung jawab sejak tahun 2003. Ia mengunjungi Ukraina dari waktu ke waktu dan terus melakukannya setelah dimulainya invasi Rusia. Ketika peraturan perjalanan baru bagi pria yang memenuhi syarat untuk dinas militer mulai berlaku, Dmytro berada di Kiev. Dia belum mencoba meninggalkan Ukraina sejak 1 Juni. Dia mengatakan upaya teman-temannya untuk melakukan hal tersebut gagal di perbatasan.

“Tidak ada yang bisa memberi tahu kami, secara resmi, apa yang harus dilakukan oleh laki-laki yang memiliki izin tinggal permanen di luar negeri,” kata Dmytro kepada DW. Konsulat Jenderal Ukraina di Munich menulis kepada kami: “Secara hukum, sebelum tanggal 30 Juni, mereka yang memiliki tempat tinggal permanen di luar negeri dan terdaftar di konsulat suatu negara bagian harus kembali ke Ukraina untuk memperbarui data untuk melaporkan ke kantor pendaftaran militer atau Dinas Keamanan Ukraina.” “Dmytro yakin bahwa sangat sedikit warga Ukraina di luar negeri yang akan melakukan hal ini.

READ  Para kru sedang berupaya menghilangkan puing-puing pertama dari Jembatan Baltimore

Layanan Migrasi Negara Ukraina juga meyakinkannya bahwa dia tidak dapat meninggalkan Ukraina sendirian karena dia memiliki izin tinggal di negara lain. Dalam hal ini pun, ia diharuskan melapor ke Kantor Perekrutan Daerah Angkatan Darat. Sesuatu yang tidak dia rencanakan.

Beresiko kehilangan rumah dan pekerjaan

Namun Sarhaj (bukan nama sebenarnya) melakukan apa yang diperintahkan. Dia telah tinggal di Slovenia sejak tahun 2006, di mana dia juga tinggal. Dia tiba di Ukraina pada 26 Mei sebagai bagian dari perjalanan bisnis. Dia diberitahu di kantor wajib militer bahwa dia tidak dapat bergabung dengan tentara tanpa memiliki tempat tinggal terdaftar di Ukraina.

“Ini adalah lingkaran setan,” kata Sarhej. “Perusahaan mengirim saya dalam perjalanan bisnis. Saya tidak memiliki apartemen atau pekerjaan di Ukraina. Jika saya tidak kembali ke negara tempat tinggal saya, saya akan kehilangan pekerjaan di sana dan apartemen yang harus saya bayar pinjamannya. ”

Victor Hrabowski pergi ke Polandia ketika dia berusia 18 tahun. “Saya menghabiskan seluruh masa dewasa saya di Polandia dan bekerja di sana. Saya memperoleh kewarganegaraan Polandia, memulai perusahaan saya sendiri, mengambil pinjaman untuk membeli apartemen dan menyewa peralatan konstruksi dan mobil. Warga negara,” katanya kepada DW.

Pada tanggal 1 Juni dia berada di Ukraina dan sekarang dia tidak dapat kembali ke Polandia. Di Ukraina dia tidak punya tabungan atau perumahan. Apalagi dia takut kehilangan apartemennya di Polandia. Dalam hal ini, keluarganya akan kehilangan tempat tinggal.

Orang-orang yang diajak bicara oleh DW kini ingin menyampaikan pendapatnya kepada pihak berwenang dan anggota parlemen Ukraina. Mereka ingin meminta mereka untuk menjamin secara hukum hak mereka untuk melintasi perbatasan negara Ukraina. Biarkan mereka memutuskan sendiri apakah mereka ingin bergabung dengan tentara.

READ  Dewan Perwakilan Rakyat AS memperingatkan bahwa mereka sedang menghadapi “ancaman berbahaya terhadap keamanan nasional”

(cp/pasir)

Ukraina secara paksa merekrut lebih banyak tentara

Browser ini tidak mendukung komponen video.