SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Irlandia, Norwegia, dan Spanyol akan mengakui Palestina sebagai sebuah negara, sehingga meningkatkan ketegangan dengan Israel

Irlandia, Norwegia, dan Spanyol akan mengakui Palestina sebagai sebuah negara, sehingga meningkatkan ketegangan dengan Israel

(CNN) — Spanyol, Norwegia dan Irlandia pada hari Rabu mengumumkan niat mereka untuk secara resmi mengakui Palestina sebagai sebuah negara, dalam sebuah langkah yang kemungkinan akan memperkuat perjuangan Palestina dan memperburuk hubungan dengan Israel.

Pedro Sanchez, Perdana Menteri Spanyol, membenarkan keputusan tersebut dalam pidatonya yang disampaikannya di Parlemen Spanyol. Rekannya dari Norwegia, Jonas Gahr Sture, membenarkan niat Norwegia pada konferensi pers di Oslo.

Perdana Menteri Irlandia Simon Harris mengumumkan pada konferensi pers di Dublin: “Hari ini, Irlandia, Norwegia dan Spanyol mengumumkan bahwa kami mengakui Negara Palestina. Masing-masing dari kita sekarang akan mengambil tindakan nasional yang diperlukan untuk melaksanakan keputusan ini.”

Menteri Luar Negeri Irlandia Michael Martin mengatakan pengakuan tersebut akan mulai berlaku di ketiga negara tersebut pada 28 Mei.

Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez mengumumkan bahwa Dewan Menteri negaranya akan mengakui negara Palestina merdeka dalam sidang pleno Dewan Perwakilan Parlemen Spanyol, di Madrid, Spanyol, pada 22 Mei. Violeta Santos Mora – Reuters

Setelah negara-negara tersebut memutuskan untuk mengakui negara Palestina, Menteri Luar Negeri Israel, Israel Katz, memerintahkan penarikan segera duta besar Israel untuk Irlandia dan Norwegia.

Katz mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kementerian: “Hari ini saya mengirimkan pesan yang jelas: Israel tidak akan berhenti di hadapan mereka yang merusak kedaulatannya dan membahayakan keamanannya.”

“Irlandia dan Norwegia bermaksud mengirimkan pesan hari ini kepada Palestina dan seluruh dunia: Terorisme akan membuahkan hasil setelah organisasi teroris Hamas melakukan pembantaian terbesar terhadap orang Yahudi sejak Holocaust, setelah organisasi tersebut melakukan kejahatan seksual paling mengerikan yang pernah ada di dunia. Terlihat, negara-negara ini telah memilih untuk memberi penghargaan kepada Hamas dan Iran serta mengakui negara Palestina.

Perdana Menteri Norwegia Jonas Gahr Sture berbicara pada konferensi pers di mana ia mengumumkan bahwa Norwegia mengakui Palestina sebagai negara merdeka pada 28 Mei, di Oslo, Norwegia, pada 22 Mei. (Kredit foto: Erik Flaris Johansen/NTP/AFP/Getty Images)

Sebelumnya pada hari Rabu, Perdana Menteri Jonas Gahr Sture melaporkan bahwa Norwegia akan mengakui Palestina sebagai sebuah negara pada 28 Mei.

READ  Seorang pria telah dijatuhi hukuman 20 tahun penjara karena melakukan pelecehan seksual terhadap putrinya yang masih di bawah umur

Storr mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada pemerintah Norwegia: “Pemerintah Norwegia memutuskan bahwa Norwegia akan mengakui Palestina sebagai sebuah negara.”

“Di tengah perang, dengan puluhan ribu orang tewas dan terluka, kita harus tetap menghidupkan satu-satunya alternatif yang menawarkan solusi politik bagi Israel dan Palestina: dua negara, yang hidup berdampingan, dalam perdamaian dan keamanan.” saya melanjutkan.

“Jalan menuju perdamaian”

Para pemimpin Irlandia, Spanyol dan Norwegia menyambut baik keputusan mereka untuk mengakui negara Palestina sebagai “langkah penting” untuk mencapai “perdamaian” di kawasan.

Dalam pidatonya di depan Parlemen Spanyol, Sanchez mengatakan bahwa Spanyol telah memutuskan “untuk mengakui Negara Palestina demi perdamaian, kohesi dan keadilan.”

Rekannya dari Irlandia, Simon Harris, menggambarkan langkah ini sebagai “langkah penting” menuju pencapaian “perdamaian abadi,” dalam pidatonya kepada wartawan di Dublin.

Perdana Menteri Irlandia Simon Harris berbicara kepada media bahwa Republik Irlandia akan mengakui Negara Palestina.

Perdana Menteri Irlandia Simon Harris mengumumkan kepada media bahwa Republik Irlandia akan mengakui Negara Palestina. (Kredit: Damien Storan/PA/AP)

“Pengakuan adalah tindakan yang memiliki nilai politik dan simbolis yang besar. Ini adalah ekspresi pandangan kami bahwa Palestina memiliki dan harus dapat mengklaim semua hak negara, termasuk penentuan nasib sendiri, pemerintahan sendiri, integritas wilayah, dan keamanan.” Haris mengumumkan.

Ketiga pemimpin tersebut menekankan pentingnya peran negara Palestina dalam mengimplementasikan solusi dua negara di Timur Tengah.

“Tidak akan ada perdamaian di Timur Tengah kecuali Palestina dan Israel mempunyai negara sendiri, dan ada solusi dua negara. Tidak akan ada solusi dua negara tanpa negara Palestina, dengan kata lain perdamaian di Tengah Timur.” “Setengahnya memerlukan negara Palestina,” kata Perdana Menteri Norwegia Jonas Gahr Sture pada konferensi pers di Oslo.

Harris menggunakan pidatonya untuk menyoroti situasi sulit yang dialami rakyat Palestina yang menderita akibat perang di Gaza.

READ  Melawan segala rintangan: Ekonomi Chili tumbuh lebih dari 14% pada bulan April, rekor terbaiknya dalam hampir 30 tahun

“Ini adalah keputusan yang diambil berdasarkan manfaatnya. Tapi kita tidak bisa mengabaikan fakta bahwa kita mengambil keputusan ini ketika warga Palestina di Gaza mengalami penderitaan, kesulitan dan kelaparan yang paling besar. kata Haris.

Harris mengakui bahwa meskipun akan ada “reaksi” dan “penjelasan” mengenai dampak dari keputusan tersebut, penting untuk “tidak melupakan” bahwa anak-anak Gaza dan anak-anak Israel “layak mendapatkan perdamaian.”

Sementara itu, Sanchez menekankan bahwa keputusan tersebut tidak diambil “melawan rakyat Israel dan tentu saja tidak melawan orang-orang Yahudi” atau “menguntungkan Hamas,” melainkan untuk mendukung hidup berdampingan.

Niamh Kennedy dan James Frater dari CNN melaporkan dari London, dan Al Goodman melaporkan dari Madrid.