SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kerabat wanita Israel yang ditangkap oleh Hamas menerbitkan foto-foto skandal penculikan tersebut untuk menekan Netanyahu

Kerabat wanita Israel yang ditangkap oleh Hamas menerbitkan foto-foto skandal penculikan tersebut untuk menekan Netanyahu

(CNN) — Keluarga dari tujuh tentara wanita Israel yang ditangkap oleh Hamas dalam serangan 7 Oktober menerbitkan foto-foto grafis penculikan mereka sebagai bagian dari tekanan terhadap pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk menjamin pembebasan mereka.


Video tersebut memperlihatkan para wanita, semuanya anggota tentara Israel, berbaris di depan tembok dengan tangan terikat. Wajah beberapa dari mereka dipukuli dan berlumuran darah.

Menurut Forum Keluarga Sandera, Hamas telah mempublikasikan foto-foto tersebut sebelumnya. Kelompok aktivis tersebut memperoleh video tersebut dari militer Israel, yang sebelumnya telah mengedit video tersebut untuk mengecualikan adegan yang paling mengganggu.

“Setiap kesaksian baru tentang apa yang terjadi pada para sandera mencerminkan kebenaran tragis yang sama: Kita harus membawa mereka semua pulang sekarang,” kata Forum Keluarga Sandera dalam siaran persnya pada hari Rabu.

Sandera Hamas Israel

Tangkapan layar video Hamas yang memperlihatkan tentara wanita Israel yang diculik pada 7 Oktober 2023. Sumber: Forum Keluarga Sandera dan Orang Hilang

Para wanita tersebut diculik dalam serangan Hamas di pangkalan militer Nahal Oz Israel, dekat Gaza utara, dalam konteks serangan kelompok ekstremis terhadap Israel yang menyebabkan hampir 1.200 orang tewas dan lebih dari 250 orang ditangkap dan disandera di Jalur Gaza.

Setelah serangan itu, Israel melancarkan perang di Gaza yang telah menewaskan lebih dari 35.000 warga Palestina dalam tujuh bulan terakhir, menurut Kementerian Kesehatan Palestina di Gaza.

Para wanita yang diculik bekerja sebagai pengamat di tentara Israel, salah satu perannya termasuk memantau keamanan perbatasan Israel.

Sebuah video serangan itu dirilis ketika tekanan meningkat pada Netanyahu untuk menjamin pembebasan warga Israel yang masih ditahan oleh Hamas, yang pemerintahnya menjadikan target utama serangan di Gaza. Berbagai upaya untuk mencapai kesepakatan dengan Hamas untuk mencapai gencatan senjata dengan imbalan pembebasan para sandera telah gagal dalam beberapa bulan terakhir, sehingga membuat marah pihak Israel yang memperjuangkan kembalinya para tahanan tersebut.

READ  Kategori 4 Badai Fiona Langsung | Menelusuri Jalur Badai yang Akan Menerjang Bermuda dan Kanada Setelah Menghancurkan Puerto Rico dan Republik Dominika | NHC | langsung | Globalisme

“Negara Israel tidak dapat menerima kenyataan di mana warganya terus-menerus merasa bahwa hidup mereka terancam dan terus-menerus menderita ketakutan dan kecemasan,” Forum Keluarga Sandera mengumumkan dalam publikasi video tersebut pada hari Rabu.

“Dengan berlalunya hari, semakin sulit untuk membawa pulang para sandera, yang masih hidup untuk direhabilitasi dan yang mati untuk diberikan penguburan yang layak. ”

Salah satu wanita yang ditampilkan dalam video tersebut, Uri Magedish, diselamatkan oleh tentara Israel dalam operasi khusus 23 hari setelah penculikannya.

Noa Marciano, seorang kopral tentara Israel, meninggal di Gaza dan jenazahnya dikembalikan ke Israel pada bulan November.

Namun lima dari tujuh orang: Liri Albag, Karina Arif, Agam Berger, Daniela Gilboa, dan Naama Levy, masih ditahan lebih dari tujuh bulan setelah mereka diculik di seberang perbatasan.

Lebih dari 100 sandera dibebaskan pada bulan November berdasarkan perjanjian pembebasan, namun militer Israel yakin masih ada sekitar 130 sandera yang ditahan di Gaza.

Upaya mencapai kesepakatan untuk mengakhiri perang di Gaza dan memungkinkan pembebasan sandera telah berulang kali digagalkan. Awal bulan ini, Hamas mengumumkan bahwa penolakan Israel terhadap rencana gencatan senjata yang diajukan oleh mediator dalam perundingan di Kairo telah mengembalikan perundingan pembebasan sandera ke titik awal.

Pernyataan ini muncul sehari setelah putaran terakhir perundingan mengenai perundingan gencatan senjata di Gaza dan pembebasan sandera berakhir di Kairo tanpa mencapai kesepakatan.